April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

'Gletser Kiamat' di Antartika mulai mencair pada pertengahan abad ke-20: studi

'Gletser Kiamat' di Antartika mulai mencair pada pertengahan abad ke-20: studi

Gletser Thwaites di Antartika Barat – sering dikenal sebagai “Gletser Kiamat” karena potensi konsekuensi bencana dari keruntuhan hipotetisnya – mulai menyusut dengan cepat pada tanggal yang lebih awal dari yang diketahui para ilmuwan sebelumnya, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Senin.

Diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences, Penelitian yang digunakan Teknologi satelit baru untuk mengakhiri pencairan gletser yang cepat kemungkinan besar dimulai pada tahun 1940an.

Meskipun para ilmuwan telah menyadari semakin cepatnya penyusutan gletser pada tahun 1970an, mereka tidak mengetahui kapan hal tersebut dimulai.

Dikombinasikan dengan penelitian sebelumnya tentang Gletser Pulau Pinus yang berdekatan dengan Thwaites, penelitian ini juga memberikan wawasan baru dan berpotensi mengkhawatirkan tentang mengapa gletser tersebut mencair.

Para ilmuwan berusaha merekonstruksi sejarah gletser menggunakan analisis catatan sedimen laut, dan menemukan bahwa gletser Thwaites dan Pine Island kehilangan kontak dengan dasar laut pada tahun 1940-an – sekitar waktu yang sama.

Para ilmuwan menemukan bahwa perubahan signifikan ini terjadi dengan latar belakang fenomena iklim El Niño yang masif, yang menunjukkan bahwa gletser “merespons penyebab yang sama.”

“Penurunan es secara bersamaan di dua aliran es utama ini menunjukkan bahwa alih-alih didorong oleh dinamika internal yang unik dari masing-masing gletser, penyusutan di sektor drainase Laut Amundsen disebabkan oleh penggerak samudera dan atmosfer eksternal, yang menurut studi pemodelan terbaru dipengaruhi oleh iklim.” “Variabilitas” Saya juga membaca penelitian tersebut.

Para ilmuwan menunjukkan bahwa penyusutan gletser yang terus berlanjut menunjukkan betapa sulitnya membalikkan beberapa konsekuensi dari peristiwa cuaca yang terjadi secara alami, yang menurut mereka menjadi lebih sulit karena aktivitas manusia.

“Aliran es seperti Gletser Thwaites dan Gletser Pulau Pinus terus menyusut sejak saat itu, menunjukkan bahwa aliran tersebut tidak dapat pulih setelah El Niño yang sangat besar pada tahun 1940-an,” tulis para ilmuwan.

READ  Mengapa tidak ada jembatan di atas Sungai Amazon?

“Hal ini mungkin mencerminkan meningkatnya dominasi kekuatan antropogenik sejak saat itu, namun menyiratkan bahwa hal ini melibatkan perubahan lokal dalam skala besar dan lokal pada atmosfer dan lautan.”

Hak Cipta 2024 Nextstar Media Inc. semua hak selamat. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.