Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Gerhana matahari total: benua ini menyaksikan dengan takjub

Gerhana matahari total: benua ini menyaksikan dengan takjub

  • Ditulis oleh Holly Honderich
  • di Washington

Penjelasan video,

Saksikan: Foto menakjubkan gerhana matahari total melintasi Amerika Utara

Dan di seluruh Meksiko, Amerika Serikat, dan Kanada, di sebidang tanah yang lebarnya 155 mil namun panjangnya lebih dari 4.000 mil, puluhan juta orang menjulurkan leher, menengadahkan kepala ke langit, dan menyaksikan dengan takjub saat siang berganti malam. .

Apa yang dilihat banyak orang pada hari Senin adalah fenomena yang belum pernah terjadi sebelumnya: bulan bergerak di antara Bumi dan matahari, cahayanya padam saat terjadi gerhana matahari total.

Jalur totalitas membentang melintasi benua, dimulai dari pasir hangat kota pantai Meksiko, kemudian menggelapkan langit di atas perairan Air Terjun Niagara yang berombak sebelum mengakhiri perjalanannya di pantai Newfoundland, Kanada.

Hal ini meninggalkan rasa kagum, pengingat akan posisi planet kita di alam semesta.

Gerhana pertama kali terlihat di sekitar Mazatlan, Meksiko, di pantai barat negara itu pada pukul 11:07 waktu setempat (18:07 GMT).

Pada awalnya, tepi luar Bulan tampak hanya menyentuh Matahari. Lalu aku melahapnya lebih banyak lagi hingga sorak-sorai meledak saat segalanya akhirnya menjadi gelap – kecuali pancaran keperakan akibat efek “korona” matahari di sekeliling lingkar bulan.

Komentari foto tersebut,

Addie bersama ayahnya Ryan menyaksikan momen besar itu

Seribu mil jauhnya di Dallas, Texas, Addie Walton King yang berusia 11 tahun sedang menunggu, kegembiraan terpendam selama berminggu-minggu siap meledak.

Dia mempelajari semua tentang gerhana di kelas lima di Akademi Dallas, dan pada Senin pagi dia memasang tali sepatunya dan memasukkan empat pasang kacamata gerhana ke dalam ransel merah jambunya — satu untuk dirinya sendiri, satu untuk setiap orang tua, dan satu untuk si kecil. Suster Abigail.

Sebelum memulai, Addie duduk di samping ayahnya, Ryan, di halaman sekolah di pusat kota Dallas dan melihat ke atas.

Segalanya tampak lambat, katanya, saat dia menggambarkan sore di Texas yang mulai gelap. “Sepertinya bulan sedang menggigit matahari, tapi tanpa bekas giginya.”

Awan meluncur masuk dan keluar, terkadang mengaburkan gerhana dari pandangan hingga matahari menghilang, hanya menyisakan kilatan cahaya kecil di sekitar bulan.

“Saya tidak menyangka akan seperti ini,” kata Addie. “Saat itu benar-benar gelap. Saya pikir itu akan seperti kegelapan malam, tapi ternyata sangat mendekati gelap gulita.”

Suhu tiba-tiba turun, dan ketika saya mengetahuinya, hewan-hewan itu terdiam.

“Saat cuaca mulai mereda, jangkrik pun bermunculan, dan burung-burung mulai berkicau. Benar-benar gila,” katanya. “Aku sedih ini sudah berakhir.”

Dari sana, gerhana berlanjut hingga ke Amerika Serikat bagian timur laut.

Bagi sebagian orang, fenomena matahari ditandai dengan tonggak sejarah pribadi, ketika ratusan orang Amerika bergabung dalam salah satu dari banyak pesta pernikahan massal yang tersebar di jalur totalitas.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Sepasang suami istri berpartisipasi dalam pernikahan massal di Arkansas

Di Russellville, Arkansas, 300 pasangan dari seluruh negeri mendaftar dan berkata “Saya bersedia” sebelum langit menjadi hitam. Saat langit cerah, kelompok tersebut memotong kue pernikahan dan menari — semuanya merupakan bagian dari festival Gerhana Hati Total.

Mengikuti bulan di satu negara bagian, di Elsinore, Missouri, adalah astronom amatir Darcy Howard, yang berkendara dari rumahnya di pusat Arkansas untuk memastikan cuaca buruk tidak menghalangi pandangannya.

Dia telah menyaksikan banyak gerhana sebelum hari ini, dua di antaranya total, satu cincin, dan dua gerhana sebagian. “Setiap orang punya sidik jarinya masing-masing,” katanya.

Ms Howard mengatakan gerhana total hari ini, sekitar pukul 13:56 waktu setempat (18:56 GMT), membawa “aurora aneh”, dengan warna gelap menyebar di sepanjang cakrawala. Karangan bunga itu hampir seterang bulan purnama. “Perasaan dunia lain ada dimana-mana,” katanya.

Perempuan berusia 70 tahun ini telah mencintai alam semesta sejak kecil, sejak ayahnya menunjukkan Biduk, Bintang Utara, dan Bima Sakti, serta membelikannya teleskop pertamanya.

“Saya terpikat,” katanya. “Saya dapat melihat melalui teleskop dan melihat Jupiter…Saya dapat melihat Saturnus. Dan ketika saya melihatnya di luar angkasa, saya tahu bahwa segala sesuatu di dunia baik-baik saja.”

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Di mana semuanya dimulai: Anak-anak menonton di pantai di Mazatlan, Meksiko, tempat pertama yang mengalami gerhana total

Pada pukul 15:13 waktu setempat (20:13 GMT), gerhana total telah membuat negara bagian Ohio di wilayah Midwestern menjadi gelap gulita.

Di Cleveland, tempat para pengamat gerhana menikmati langit cerah, mahkota matahari terlihat jelas, sebuah lingkaran cahaya megah yang mengelilingi bulan.

Bintang-bintang muncul di tengah hari, tontonan disambut dengan sorak-sorai dan kembang api, pada Malam Tahun Baru di pertengahan April.

Tidak banyak kota besar di Amerika yang cukup beruntung berada di jalur gerhana total, namun pemandangannya tetap menakjubkan. Di New York, ratusan orang memadati dek observasi gedung pencakar langit Edge di Manhattan untuk melihat apa yang bisa mereka lihat.

Mereka tidak pulang dengan kecewa ketika matahari menyusut menjadi sepetak cahaya seperti bulan sabit yang menimbulkan bayangan pucat di atas kota.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Ratusan orang menyaksikan langit di dek observasi The Edge di New York

Wisatawan berkerumun di kedua sisi perbatasan di Air Terjun Niagara, tempat jalur gerhana melintasi Amerika Serikat hingga Kanada.

Di sini, cuaca sangat menantang, dengan awan kelabu tebal menghalangi pandangan.

Namun tepat pada waktunya – untuk menyenangkan penonton – awan terbelah dan memperlihatkan lubang hitam matahari.

Di dekatnya, dalam pelayaran Niagara, 309 orang merayakan perayaan pemecahan rekor – berpakaian seperti matahari untuk memecahkan Rekor Dunia Guinness untuk “kumpulan orang-orang berpakaian seperti matahari terbesar.”

Pergerakan konstan benda-benda langit membuat fenomena tersebut hanya berlangsung sebentar, dan Montreal-lah yang mendapat kesempatan untuk menikmati malam sementara.

Di Montreal, 20.000 orang memadati lapangan di kampus Universitas McGill untuk acara yang diadakan oleh Trottier Space Institute di universitas tersebut.

“Kami memperkirakan 8.000 orang,” kata direktur program Caroina Cruz Vinaccia setelahnya. Cuacanya sempurna, langit cerah dan cerah. Saat selesai, massa langsung meledak, ujarnya.

“Saya masih belum bisa menemukan kata-kata yang tepat untuk menggambarkan betapa menakjubkannya hal ini,” katanya. “Kami masih akan turun.”

Penjelasan video,

Saksikan: Gerhana di Air Terjun Niagara: “Luar Biasa!” luar biasa'

Jumlah pengunjung lebih sedikit di Pulau Fogo di Newfoundland, di pantai timur Kanada, salah satu tempat terakhir di mana gerhana total dapat terlihat.

Bethany Downery, penduduk asli Newfoundland yang bekerja untuk Badan Antariksa Eropa, melihat pemandangan menakjubkan dari Fogo Island Inn, yang terletak tak jauh dari Samudera Atlantik.

Dia mengatakan langit mendung, namun awan secara ajaib bergerak tepat pada waktunya hingga hampir penuh.

Dan dengan demikian hari keheranan dan perayaan kolektif itu pun berakhir. Namun hal itu meninggalkan bekas permanen di hati banyak orang yang menyaksikannya.

Di Dallas, beberapa ribu mil jauhnya, Addie Walton King sedang membuat rencana.

Texas tidak akan mengalami gerhana total lagi selama 300 tahun ke depan, sehingga negara tersebut harus melakukan perjalanan ke Amerika Utara pada tahun 2044.

Pada saat itu, Anda akan memiliki lebih banyak pengalaman dengan gerhana total. “Saya ingin menjadi ilmuwan saat itu,” katanya.

—Dengan laporan tambahan dari Brandon Livesay, Nada Tawfiq, Nadine Youssef dan Helena Humphrey

Lebih lanjut tentang gerhana matahari

READ  Ilmuwan NASA terbang di langit untuk mencari bukti asal usul meteorit