Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Gerhana Matahari: Ribuan orang berduyun-duyun ke kota terpencil Australia untuk acara selestial yang langka

Gerhana Matahari: Ribuan orang berduyun-duyun ke kota terpencil Australia untuk acara selestial yang langka

  • Oleh Tiffany Turnbull
  • Berita BBC, Sydney

jelaskan videonya,

Gerhana Matahari: Saksikan saat langit menjadi gelap di atas Australia yang terpencil

Gerhana matahari yang langka telah menggetarkan ribuan orang yang berbondong-bondong ke kota terpencil Australia untuk mencari titik pandang terbaik di bumi untuk menyaksikannya.

Langit di atas Exmouth di Australia Barat menjadi gelap selama sekitar 60 detik pada hari Kamis, ketika bulan membuat bayangan di atas area selebar 40 km.

Gerhana matahari total adalah bagian dari gerhana hibrida langka, yang hanya terjadi beberapa kali per abad.

Gerhana sebagian juga terlihat di bagian lain Asia dan Pasifik.

Gerhana ini dimulai di Samudra Hindia saat matahari terbit dan berakhir saat matahari terbenam di Samudra Pasifik, di mana pengamat di berbagai titik di jalur gerhana dapat melihat berbagai fase – atau hibrida -.

Beberapa melihat gerhana matahari total. Orang lain telah melihat apa yang dikenal sebagai gerhana matahari annular – di mana bulan terlalu kecil untuk sepenuhnya menghalangi matahari – atau gerhana sebagian.

Orang yang tinggal di Australia Barat, Timor Leste, dan Papua Barat memiliki pemandangan terbaik.

Namun hanya mereka yang berada di Semenanjung Exmouth yang dapat menyaksikan gerhana matahari total pada pukul 11:27 waktu setempat (04:27 GMT).

Kota wisata tepi karang – 1.200 km (745 mil) utara Perth – biasanya dihuni kurang dari 3.000 orang. Tapi populasinya berlipat ganda tujuh kali lipat dengan semua pengamat bintang membuat rumah sementara mereka.

Turis dan ilmuwan yang melakukan perjalanan ke Exmouth bersorak saat suhu turun, langit menjadi gelap dan bintang-bintang bermunculan.

Beberapa mengatakan kepada media lokal bahwa gerhana terasa tidak nyata – “seperti mimpi” – sementara yang lain menggambarkannya sebagai “pengalaman yang hampir religius”.

Henry, yang terbang dari Amerika Serikat, mengatakan kepada ABC News bahwa dia menganggapnya “luar biasa”.

“Hanya satu menit, tapi rasanya lama sekali. Tidak ada lagi yang bisa Anda lihat yang kedengarannya seperti itu,” katanya sambil melompat ke dalam siaran langsung televisi.

Tom Napper dari Kanada juga emosional – meskipun itu adalah gerhana ketujuh.

“Saya harus mengakui bahwa saya sedikit menangis, itu sulit dipercaya,” katanya kepada PerthNow.

Gerhana matahari hibrida terakhir terjadi pada November 2013, dan NASA mengharapkan gerhana lain pada 2031.

READ  SpaceX meluncurkan mesin intuitif Nova-C Moon Lander