Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Gelombang panas di India: Suhu ekstrem di malam hari membuat warga Delhi tidak bisa beristirahat

Gelombang panas di India: Suhu ekstrem di malam hari membuat warga Delhi tidak bisa beristirahat


New Delhi
CNN

Malam hari menjadi sangat tidak nyaman dan sangat panas di ibu kota India, karena masyarakat di negara berpenduduk terpadat di dunia ini hanya merasakan sedikit kelegaan dari suhu yang ekstrem.

India Utara mengalami musim panas yang terik, dengan suhu di salah satu bagian Delhi mencapai 49,9 derajat Celcius (121,8 derajat Fahrenheit) pada akhir Mei, suhu tertinggi yang pernah tercatat di ibu kota.

Namun panas yang menyengat terus berlanjut bahkan setelah matahari terbenam.

Suhu kota ini hanya mencapai 8,5 derajat Celcius pada malam hari dibandingkan dengan 12,2 derajat Celcius di daerah perkotaan pinggiran kota, berdasarkan laporan yang diterbitkan bulan lalu oleh Pusat Sains dan Lingkungan (CSE) untuk melacak tekanan panas perkotaan di Delhi.

Malam yang hangat menghalangi orang untuk beristirahat dan memulihkan diri setelah berjam-jam terpapar panas ekstrem, terutama bagi orang yang tidak memiliki akses terhadap AC.

Sagar Mandal, seorang pengendara sepeda, mengatakan kepada CNN bahwa ia menerima lebih sedikit penumpang karena masyarakat lebih memilih taksi ber-AC daripada transportasi terbuka.

“Badan saya sudah tidak tahan, tapi saya harus tetap bersepeda. Kami sudah terbiasa dengan kerja fisik, dan kami tidak mengeluh. Tapi panas ini tidak normal, saya harus melakukannya,” kata pria berusia 39 tahun itu. -berusia satu tahun, yang bersepeda keliling kota. Untuk mengubah sesuatu.”

“Tidak ada yang peduli apakah kita hidup atau mati, tidak peduli siapa yang Anda pilih, ini adalah masalah yang tidak dapat diselesaikan oleh siapa pun,” katanya.

Isya Mitra/CNN

Pekerja luar ruangan seperti Nikhil Kumar tidak merasa lega karena panas terus berlanjut bahkan di malam hari.

Sopir becak Nikhil Kumar mengatakan hari kerjanya menjadi lebih panjang dan sulit di tengah suhu tinggi.

READ  Dialog Shangri-La: Zelensky mengatakan 'dukungan Tiongkok untuk Rusia' akan memperluas perang di Ukraina selama kemunculan mendadak di Asia

Pengemudi berusia 26 tahun itu berkata: “Cuaca tidak membaik di malam hari, bahkan di malam hari saya berkeringat. Tadi malam turun hujan sedikit, tapi lihat betapa panasnya hari ini, tidak ada kelegaan.”

Malam yang lebih panas adalah akibat dari krisis iklim, Para ilmuwan telah memperingatkan – Peningkatan risiko kesehatan akibat stres panas.

Penelitian telah menunjukkan Suhu malam hari yang lebih tinggi membuat sulit untuk tidur dan mengurangi gelombang dalam dan gerakan mata cepat (REM), yang keduanya penting untuk seberapa baik tubuh memperbaiki dan menyegarkan diri di malam hari.

Di Amerika Serikat, misalnya, suhu malam hari memanas lebih cepat dibandingkan siang hari di sebagian besar negara tersebut Penilaian Iklim Nasional 2018 ditemukan.

Mandal, pengemudi becak, mengatakan dia tidur di atap rumahnya untuk mencari udara sejuk, tapi hanya untuk dua jam.

“Saya hampir tidak tidur akhir-akhir ini,” katanya.

Paparan gelombang panas selama kehamilan mungkin berhubungan dengan dampak buruk seperti kelahiran prematur, menurut A studi tahun 2019. Orang dewasa yang lebih tua mungkin mengalami detak jantung yang lebih tinggi dan peningkatan stres fisiologis ketika tidur pada suhu yang lebih hangat. A Studi Australia 2008 Kematian akibat gangguan psikologis dan perilaku bahkan meningkat saat gelombang panas terjadi, terutama di kalangan lansia.

Kelangkaan listrik, permasalahan air dan tekanan panas

Peningkatan suhu pada malam hari lebih sering terjadi di kota-kota seperti Delhi karena… Efek pulau panas perkotaan, dengan wilayah metro terasa lebih panas dibandingkan wilayah sekitarnya. Daerah dengan banyak bangunan aspal dan beton padat menyerap lebih banyak panas matahari dibandingkan daerah dengan taman luas, sungai, dan jalan yang ditumbuhi pepohonan.

Siang dan malam yang panas menguji keterbatasan jaringan listrik dan pasokan air di negara tersebut, dan keterbatasan sumber daya telah menyebabkan banyak orang jatuh sakit.

“Kami sudah tinggal di lingkungan ini selama 40 tahun, tapi kami belum pernah melihat musim panas seperti ini sebelumnya,” kata Kalyani Saha, 60 tahun, warga lingkungan Lajpat Nagar di ibu kota.

“Listrik telah padam selama dua jam terakhir, di tengah hari, dan ini tidak tertahankan,” kata Saha kepada CNN, seraya menambahkan bahwa pemadaman listrik membuat sistem pendingin udara mereka tidak berfungsi.

“Kami hanya mendapatkan air sekali sehari, dan cuacanya sangat panas, dan kecuali Anda mengisi ember dan membiarkannya dingin sepanjang hari sebelum digunakan, Anda tidak akan bisa mandi dengan air tersebut,” katanya.

Saha juga mengatakan bahwa cucunya sudah seminggu sakit.

“Dia kecil, dia tidak bisa menangani ini, ini bukan tingkat kepanasan manusia,” katanya.

Moni Sharma/AFP/Getty Images

Warga mengisi wadah mereka dengan air yang dipasok oleh kapal tanker kota di New Delhi pada 19 Juni 2024.

Setidaknya 40.000 kasus serangan panas telah dilaporkan di India sejak bulan Maret, kata seorang pejabat kementerian kesehatan kepada CNN pada hari Kamis, dan setidaknya 110 orang telah meninggal di seluruh negeri karena dugaan serangan panas juga.

Malam yang lebih panas berarti lebih banyak tekanan pada tubuh, kata Dr Ajay Chauhan, penanggung jawab unit stroke pertama di Rumah Sakit Ram Manohar Lohia (RML) di Delhi.

“Ketika seseorang terkena serangan panas, keadaan akan berkembang dengan sangat cepat, sehingga tanpa intervensi dini, angka kematian akibat serangan panas akan sangat tinggi,” kata Chauhan.

Chauhan mengatakan orang-orang yang bekerja di luar sepanjang hari memerlukan waktu untuk menenangkan diri dan memulihkan diri, namun dia mengakui bahwa “hal ini tidak mungkin.”

Setidaknya 11 orang telah meninggal akibat serangan panas di rumah sakit tempat dia bekerja sejak 29 Mei, dan pada hari Kamis saja lebih dari 20 pasien baru dirawat di rumah sakit karena berbagai penyakit terkait panas.

Selama lima dekade terakhir, India telah menyaksikannya Lebih dari 700 peristiwa gelombang panas Bencana ini telah merenggut lebih dari 17.000 nyawa, menurut sebuah studi tentang cuaca ekstrem pada tahun 2021 di jurnal Weather and Climate Extremes.

Delhi mencatat jumlah kematian tunawisma tertinggi dalam lima tahun terakhir selama periode sembilan hari.

Dari tanggal 11 hingga 19 Juni, Delhi mencatat 192 kematian akibat gelombang panas di kalangan pengungsi, sebuah rekor jumlah kematian dibandingkan periode yang sama dalam lima tahun terakhir, menurut laporan Pusat Pembangunan Kesehatan di India, sebuah LSM.

“Hampir semua yang hidup di jalanan melaporkan menderita insomnia,” kata laporan tersebut, seraya menambahkan bahwa mereka menderita beberapa penyakit yang berhubungan dengan panas.

Isya Mitra/CNN

Bahkan AC pun tidak membantu di tengah pemadaman listrik, kata Kalyani Saha, 60, kepada CNN pada 20 Juni 2024.

Sarita Kumari sedang tidur di jalanan Delhi bersama ketiga anaknya, dan dia mengatakan kepada CNN bahwa putranya yang berusia tiga tahun menderita suhu tinggi sepanjang minggu.

“Kami punya rumah, tapi jumlah kami banyak, dan saat listrik padam, kami merasa sesak,” kata Kumari.

Koreksi: Versi sebelumnya dari cerita ini salah menyatakan suhu yang tercatat di Delhi. Ini telah diperbarui.