Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Fosil berusia 75 juta tahun ini merupakan dinosaurus pertama yang ditemukan dengan isi perutnya

Fosil berusia 75 juta tahun ini merupakan dinosaurus pertama yang ditemukan dengan isi perutnya

Makanan terakhir tyrannosaurus pertama kali ditemukan dalam fosil yang menunjukkan seekor tyrannosaurus masih remaja Gorgosaurus Dengan isi perutnya di tempatnya. Dinosaurus jenis ini hanya memakan kaki dua dinosaurus kecil berbulu, yang kemungkinan besar merupakan menu umum dan melimpah sekitar 75 juta tahun yang lalu. Setipe elegans Sekarang lebih dikenal dari isi perut yang menjadi fosil.

“Hal ini agak disayangkan bagi penduduk Setipes, namun beruntung bagi kami,” kata rekan penulis studi tersebut Dr Darla Zelenitsky dari Universitas Calgary kata IFLScience. Zelenitsky menjelaskan Gorgosaurus Sebagai “fosil satu kali dalam kariernya” – meskipun perlu dicatat bahwa kariernya hanya mencakup beberapa fosil hingga saat ini – karena keunikannya sebagai tyrannosaurus pertama yang ditemukan dengan isi perut yang diawetkan.

Kemunduran tulang memberi tahu kita hal itu Gorgosaurus Dia pasti meninggal dalam waktu seminggu setelah menelannya setip Kakinya, tapi apa yang membunuhnya? “Cukup jelas kenapa si kecil meninggal setip Dia,” canda rekan penulis François Therrien dari Museum Royal Tyrrell. “Tapi mengenai penyebab kematiannya Gorgosaurus? Namun kami tidak tahu [it] “Mungkin dia tidak mati karena gangguan pencernaan.”

“Mayat dinosaurus ditemukan di dasar sedimen saluran sungai, tapi bukan berarti ia tenggelam di sungai. Ini adalah lingkungan yang ideal untuk penguburan karena sungai mengangkut banyak sedimen.”

François Therrien (kanan) dan Darla Zelenitsky (kiri) dengan Gorgosaurus Fosil dengan isi perut yang diawetkan.

Sumber gambar: Museum Paleontologi Royal Tyrrell

Momen kematian dapat berdampak besar pada kemampuan kita mengenali hewan yang punah, terutama jika perilakunya jarang terekam dalam fosil. Pengecualian untuk hal ini ditemukan di Gurun Gobi di Mongolia, tempat hewan purba terkadang mati karena runtuhnya bukit pasir secara tiba-tiba.

READ  Penelitian DNA baru mengubah asal usul spesies manusia

“Katakanlah ada hujan badai, dan bukit pasir runtuh menimpa dinosaurus, Anda mungkin akan mengerti [preserved] “Dalam situasi kehidupan seperti ini, sungguh elegan,” lanjut Zelenitsky. “Jadi, kamu harus melakukannya Oviraptor Mereka duduk di atas telurnya dan benar-benar mengeraminya. Spesimen terkenal yang diketahui dari Mongolia adalah bukit pasir yang runtuh Velociraptor Dan Protoceratop Yang sebenarnya secara fisik saling terkait dan saling berkelahi.

“Namun, spesimen dari Alberta ini, yang diawetkan di lingkungan sungai, memberi kita gambaran sekilas tentang perilaku Tyrannosaurus, dan itu adalah perilaku makannya. Bahwa ia adalah pemakan yang teliti, pemilih dalam hal makan, dan ia akan memakan makanan kecil, mangsa cepat seperti setip.

Penemuan kebiasaan makan tyrannosaurus remaja menggali gagasan yang sedang diselidiki Therrien dan Zelentysky tentang bagaimana hewan-hewan ini mampu mendominasi ekosistem tertentu. Mereka berpendapat bahwa alih-alih hanya mengikuti satu perilaku makan sepanjang hidup mereka, pola makan hewan-hewan ini berubah seiring bertambahnya usia – yang berarti bahwa meskipun mereka hanya mewakili satu kelompok hewan, mereka menempati berbagai posisi dalam rantai makanan.

Isi perut Gorgosaurus terawetkan dalam fosil berumur 75 juta tahun

Analisis tulang di Gorgosaurus Isi perutnya menandakan dia makan dua pil setip Beberapa hari sebelum dia meninggal.

Kredit gambar: Kohei Tanaka (Universitas Tsukuba) dan François Therin (RTMP)

Kita tahu dari bekas gigitan pada tulang fosil bahwa orang dewasa cenderung memusnahkan herbivora besar seperti ceratopsia (dinosaurus bertanduk) dan hadrosaurus (dinosaurus berparuh bebek). dewasa Gorgosaurus Menimbangnya 1000kg (2200 pon) Mereka menggunakan tengkoraknya yang besar dan gigi “pisang pembunuh” untuk menangkap mangsa besar dan menggerogoti tulangnya – namun untuk waktu yang lama, kami tidak tahu apakah anak-anaknya (yang beratnya sekitar sepertiga beratnya) melakukan hal yang sama.

READ  NASA memperingatkan bahwa sumber daya bulan mungkin akan segera musnah

“Sekarang kami memiliki bukti bahwa dinosaurus muda memiliki pola makan yang berbeda dari dinosaurus dewasa. Kami ingin mencoba menentukan apakah ada hal lain yang dapat kami sampaikan mengenai hal tersebut, seperti jenis mangsa apa yang mereka makan, atau pada waktu spesifik apa mereka melakukannya. .” “Perubahan pola makan, dan bagaimana caranya,” kata Therrien.

“Fakta bahwa tyrannosaurus mampu menempati relung ekologi yang berbeda sepanjang hidup mereka mungkin menjadi salah satu faktor yang membuat mereka menjadi hewan sukses sehingga mereka mampu mengendalikan ekosistemnya tanpa memberikan ruang bagi jenis theropoda lain untuk masuk dan mencoba. membuat ceruk pasar.”

Menempati relung ekologi yang berbeda akan memberikan hasil Gorgosaurus Manfaat dari tidak bersaing memperebutkan sumber daya dengan rekan-rekan mereka yang lebih tua dan lebih muda mungkin telah berkontribusi pada tyrannosaurus yang pada akhirnya menjadi dinosaurus predator terbesar dalam sejarah Bumi.

Studi ini dipublikasikan di jurnal Kemajuan ilmu pengetahuan.