April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Final Tunggal Putra All England Indonesia pertama sejak 1994

Final Tunggal Putra All England Indonesia pertama sejak 1994

BIRMINGHAM – Gelar tunggal putra All England pertama Indonesia sejak 1994, setelah Anthony Ginting dan Jonathan Christie mencatatkan tempat terakhirnya pada 16 Maret.

Kedua pemain tersebut belum pernah mencapai babak perempat final sebelumnya. Pemain Indonesia terakhir yang mencapai final tunggal putra adalah Budi Santoso pada tahun 2002.

Jinting mencapai final All England Open pertamanya di perempat final menyusul kekalahan dari peringkat 1 dunia dan juara dua kali Viktor Axelsen.

Petenis peringkat 5 dunia itu kalah pada set pertama dari petenis peringkat 24 Prancis Christo Bobo 19-21, 21-5, 21-11 dalam waktu 1 jam 15 menit untuk mengalahkan petenis Eropa lainnya di empat besar.

Pemain berusia 27 tahun itu berkata: “Bersyukur dan bahagia hari ini, bukan hanya karena kemenangan ini, tapi karena saya mampu mengatur segalanya dengan baik di lapangan.

“Konsentrasi dari awal hingga akhir pertandingan sangat penting, karena jika Anda bisa bermain bagus dan menyelesaikan semua masalah, peluang menang besar.”

Tak lama setelah itu, pemain peringkat 9 dunia berusia 26 tahun Jonathan Christie mengalahkan finalis peringkat 18 dunia India tahun 2022 Lakshya Chennai 21-12, 10-21, 21-15. terakhir.

Meski legenda Rudy Hardono memegang rekor total delapan dan tujuh gelar tunggal putra All England berturut-turut pada tahun 1968 hingga 1974, Indonesia belum pernah meraih gelar bergengsi tersebut sejak Hariando Arbi menjuarai final All-Indonesia melawan RT Bernardus Wiranata 30. bertahun-tahun lalu.

Setelah sekian lama menunggu juara tunggal putra Indonesia, negara penggila bulu tangkis ini kini kembali menjadi tuan rumah final All England dan All England pada 17 Maret.

Setelah bermain imbang 7-7 di game pembuka semifinal pertama, Popov sempat mempertahankan keunggulan hingga Ginting kembali menyamakan kedudukan pada 17-17 dan 19-19.

READ  Investor Filipina, Thailand Mint Unicorns Melihat Lebih Dari SG, Indonesia

Namun pemain Prancis berusia 22 tahun itu bangkit kembali untuk merebut game pertama.

Jinting juga kalah pada set pertama dari Axelsen di perempat final sebelum menang 8-21, 21-18, 21-19 di Utilida Arena Birmingham pada 15 Maret.

Dua pertandingan berikutnya melawan Bobo tidak sedekat pertandingan melawan Dane sehari sebelumnya. Jinting memegang kendali penuh, hanya kebobolan 16 poin dalam periode tersebut.

Pada satu titik, ia mencetak 13 poin berturut-turut melawan peringkat ketiga Eropa Bobo.

Juara bertahan Asia dan peraih medali perunggu Olimpiade Tokyo 2020 mengatakan setelah babak perempat final: “Tentu saja All England adalah salah satu turnamen paling bergengsi yang ingin dimenangkan oleh setiap pemain, tetapi saya tidak ingin terlalu banyak berpikir. “

Seperti di tunggal putra, peringkat 1 dunia Korea Selatan Ahn Se-young baru saja menjadi juara tunggal putri setelah kalah dari unggulan keempat 21-10, 19-21, 21-14 di semifinal. Akane Yamaguchi.

Ulangan final 2022 yang dimenangi pemain Jepang berusia 26 tahun itu 21-15, 21-15.

Dia akan menghadapi unggulan ketiga Tai Chu-ying dari China Taipei atau peringkat 5 dunia Carolina Marin dari Spanyol. Pertandingan berlangsung setelah waktu pers.

Tai mencapai empat final berturut-turut antara tahun 2017 dan 2020, hanya kalah satu kali dari Chen Yufei pada tahun 2019, sementara Marin memenangkan mahkota All England pada tahun 2015.

Di final ganda putri, pasangan peringkat lima Jepang Nami Matsuyama dan juara 2022 Chiharu Shida akan menghadapi pemain peringkat 2 dunia dari Korea Selatan Baek Ha-na dan Lee So-hee, yang kalah di final 2023.