September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Europa: Salju Bawah Laut Mengungkapkan Petunjuk Tentang Dunia Laut Bulan Icy

Europa: Salju Bawah Laut Mengungkapkan Petunjuk Tentang Dunia Laut Bulan Icy

Salju bawah air terbentuk di Samudra Dunia dan bergerak melalui air untuk terhubung ke lembah yang terendam dan lapisan es terbalik, menurut penelitian baru. Fenomena yang sama terjadi di bawah lapisan es Bumi – dan mungkin bagaimana Eropa membangun lapisan esnya.

Hasilnya diterbitkan pada hari Senin di majalah astrobiologi, menyarankan bahwa kerak es Europa mungkin tidak asin seperti yang pertama kali dipikirkan para ilmuwan. Memahami kandungan garam dari kerak es sangat penting ketika para insinyur bekerja untuk merakit pesawat ruang angkasa Europa Clipper NASA, yang sedang bersiap untuk diluncurkan ke Eropa pada Oktober 2024.

Europa Clipper akan menggunakan radar penembus es untuk melihat di bawah kerak bumi dan menentukan apakah lautan bulan dapat dihuni untuk kehidupan. Garam apa pun di dalam kerak es dapat memengaruhi seberapa dalam radar dapat menembus, jadi prediksi tentang pembentukan kerak adalah kuncinya.

Petunjuk tentang kerak es juga dapat membantu para ilmuwan menentukan lebih banyak tentang lautan Europa, salinitasnya, dan kemampuannya untuk menampung kehidupan.

Lapisan es Europa memiliki ketebalan antara 10 dan 15,5 mil (15 dan 25 kilometer), dan kemungkinan terletak di atas lautan yang diperkirakan sedalam 40 hingga 90 mil (60 hingga 150 kilometer).

“Ketika kami menjelajahi Eropa, kami tertarik pada salinitas dan komposisi laut, karena itulah salah satu hal yang akan menilai potensi kelayakhuniannya atau bahkan jenis kehidupan yang mungkin hidup di sana,” kata penulis utama studi Natalie. Wolfenberger, seorang peneliti mahasiswa doktoral di Institut Geofisika Universitas Texas di Sekolah Geosains UT Jackson, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Wolfenberger juga seorang mahasiswa pascasarjana dan anggota asosiasi tim sains Europa Clipper. Para peneliti di University of Texas di Austin sedang bekerja untuk mengembangkan radar penembus es untuk pesawat ruang angkasa.

Lautan Europa yang paling dekat dengan atmosfernya memiliki suhu, tekanan, dan salinitas yang serupa dengan air di bawah lapisan es Antartika. Sarankan pencarian sebelumnya.

Para peneliti telah mempelajari dua metode pembekuan air di bawah lapisan es di Bumi: pembekuan es dan pembekuan es.

Apa bedanya? Es konglomerat sebenarnya tumbuh dari bawah lapisan es, sedangkan es keriting melayang ke atas melalui air laut yang sangat dingin dalam bentuk serpihan sebelum mengendap di bawah lapisan es.

READ  Teleskop gravitasi futuristik Stanford dapat memotret planet ekstrasurya - 1.000 kali lebih kuat daripada teknologi saat ini

Kedua jenis tersebut menghasilkan es yang kurang asin daripada air laut—dan menurut prediksi para peneliti, air laut kurang asin ketika mereka menerapkan data ini pada usia dan ukuran lapisan es Europa.

Es Fraselle mungkin jenis yang paling umum di Eropa, membuat kerak es jauh lebih murni daripada yang diperkirakan sebelumnya. Es frazel hanya menyimpan sebagian kecil garam dalam air laut. Kemurnian kerak es dapat mempengaruhi kekuatannya, tektonik es, dan bagaimana panas mengalir melalui mantel.

Rekan penulis studi Donald Blankenship, seorang ilmuwan peneliti senior di Institut Geofisika Universitas Texas, mengatakan tentang situasi saat ini. Dia adalah penyelidik utama untuk instrumen radar penembus es Europa Clipper.

Penemuan ini mungkin menunjukkan bahwa Bumi dapat digunakan sebagai model untuk pemahaman yang lebih baik tentang tempat tinggal Yoruba.

Misi sebelumnya telah memata-matai gumpalan uap air yang meledak melalui kerak es, seperti yang ditunjukkan dalam ilustrasi ini.

“Makalah ini membuka serangkaian kemungkinan baru untuk berpikir tentang dunia laut dan bagaimana mereka bekerja,” Steve Vance, seorang ilmuwan peneliti di Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena, California, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Ini membuka jalan bagaimana mempersiapkan analisis es Europa Clipper.” Vance tidak terlibat dalam penelitian ini.

Sementara itu, pekerjaan sedang dilakukan untuk membalik pesawat ruang angkasa Europa Clipper di Fasilitas Perakitan Pesawat Luar Angkasa di Laboratorium Propulsi Jet NASA.

Inti, yang tingginya 10 kaki (3 meter) dan lebar 5 kaki (1,5 meter), menjadi pusat perhatian di ruang bersih, di mana tim NASA mengumpulkan pesawat ruang angkasa seperti Galileo, Cassini, dan penjelajah Mars.

Tim misi saat ini sedang merakit Europa Clipper di High Bay 1, ruang bersih di Laboratorium Propulsi Jet NASA di mana misi bersejarah lainnya telah dilakukan sebelum diluncurkan.

Penerbangan dan instrumen ilmiah akan dipasang di pesawat ruang angkasa pada akhir tahun. Kemudian, para insinyur akan melakukan serangkaian tes pada pesawat ruang angkasa selama menjelang peluncuran.

READ  Cermin Teleskop Luar Angkasa James Webb dingin hingga suhu luar angkasa

Europa Clipper akan mencapai bulan Jovian pada April 2030. Di hampir 50 penerbangan Europa yang direncanakan, pesawat ruang angkasa itu pada akhirnya akan melakukan perjalanan dari ketinggian 1.700 mil (2.735 kilometer) hingga 16 mil (25 kilometer) di atas permukaan bulan.