Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Empat astronot, termasuk manusia Turki pertama, tiba di stasiun luar angkasa

Empat astronot, termasuk manusia Turki pertama, tiba di stasiun luar angkasa

Perkiraan waktu membaca: 2-3 menit

CAPE CANAVERAL – Empat awak, termasuk astronot pertama Turki, tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada Sabtu pagi untuk tinggal selama dua minggu dalam misi terbaru yang diatur sepenuhnya dengan biaya komersial oleh startup Axiom Space yang berbasis di Texas. .

Pertemuan itu terjadi sekitar 37 jam setelah peluncuran kuartet Axiom pada Kamis malam dengan menggunakan kapal roket dari Kennedy Space Center NASA di Cape Canaveral, Florida.

Baik kapal Crew Dragon maupun roket Falcon 9 yang membawanya ke orbit dipasok, diluncurkan, dan dioperasikan oleh SpaceX milik Elon Musk berdasarkan kontrak dengan Axiom, dan merupakan dua misi pertama Axiom ke stasiun luar angkasa sejak tahun 2022.

Begitu astronot tiba di stasiun luar angkasa, mereka berada di bawah tanggung jawab operasi kendali misi NASA di Houston.

Webcast langsung NASA menunjukkan bahwa pesawat ruang angkasa Crew Dragon secara independen merapat ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada pukul 5:42 pagi EDT (1042 GMT) sementara kedua pesawat ruang angkasa tersebut terbang sekitar 250 mil (400 kilometer) di atas Samudra Pasifik Selatan.

Keduanya terbang berdampingan keliling dunia dengan kecepatan supersonik sekitar 17.500 mph (28.200 km/jam) ketika mereka bergabung bersama di orbit.

Dengan tercapainya pasangan tersebut, diperkirakan akan memakan waktu sekitar dua jam agar saluran tertutup antara stasiun luar angkasa dan kapsul awak diberi tekanan dan diperiksa kebocorannya sebelum palka dibuka, sehingga astronot yang baru tiba dapat bergerak ke dalam laboratorium yang mengorbit.

Rencananya awak Axiom-3 akan menghabiskan sekitar 14 hari dalam gayaberat mikro untuk melakukan lebih dari 30 eksperimen ilmiah, banyak di antaranya berfokus pada dampak penerbangan luar angkasa terhadap kesehatan dan penyakit manusia.

READ  Fisikawan berangkat untuk mencari cahaya kuantum yang tahan lama

Tim multinasional tersebut dipimpin oleh Michael Lopez Alegría, 65, pensiunan astronot NASA kelahiran Spanyol dan CEO Axiom, yang melakukan perjalanan keenamnya ke stasiun luar angkasa. Dia juga memimpin misi Axiom pertama – penerbangan pribadi pertama ke stasiun luar angkasa – pada April 2022.

Komandan kedua Ax-3 adalah Kolonel Angkatan Udara Italia Walter Velade, 49. Melengkapi tim tersebut adalah pilot Swedia Markus Wandt, 43, mewakili Badan Antariksa Eropa, dan Alper Gezeravci, 44, seorang veteran Angkatan Udara Turki dan pilot pesawat tempur, yang melakukan penerbangan luar angkasa berawak pertama di negaranya.

Mereka akan disambut di stasiun luar angkasa oleh tujuh anggota awak tetap stasiun tersebut – dua orang Amerika dari NASA, masing-masing seorang astronot dari Jepang dan Denmark, serta tiga astronot Rusia.

Sejak didirikan delapan tahun lalu, Axiom yang berbasis di Houston telah membangun sebuah perusahaan yang melayani pemerintah asing dan sponsor swasta kaya yang ingin mengirim astronot mereka ke orbit. Perusahaan ini mengenakan biaya setidaknya $55 juta per kursi untuk layanannya dalam mengatur, melatih, dan mempersiapkan pelanggan untuk penerbangan luar angkasa.

Axiom juga merupakan salah satu dari sedikit perusahaan yang membangun stasiun luar angkasa komersialnya sendiri yang bertujuan untuk menggantikan Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang diperkirakan NASA akan pensiun sekitar tahun 2030.

Stasiun luar angkasa diluncurkan ke orbit pada tahun 1998 dan terus diawaki sejak tahun 2000 di bawah kemitraan yang dipimpin AS-Rusia yang mencakup Kanada, Jepang, dan 11 negara ESA.

gambar-gambar

Cerita terkait

Cerita internasional terbaru

Lebih banyak cerita yang mungkin menarik bagi Anda