Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Emisi batu bara Indonesia naik 33% pada 2022, rekor tertinggi

Emisi batu bara Indonesia naik 33% pada 2022, rekor tertinggi

Emisi batu bara Indonesia pada tahun 2022 menjadikannya salah satu penghasil emisi karbon terbesar dunia dari bahan bakar fosil, menurut sebuah analisis awal.

Analisis data Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) RI menunjukkan konsumsi batu bara di Tanah Air paling tinggi pada 2022 dibanding tahun manapun. Itu melompat 33%Dari 559 juta barel setara minyak (BOE) pada 2021 menjadi 746 BOE pada 2022.

Pertumbuhan emisi batubara tertinggi yang pernah ada

Seperti yang terlihat pada grafik, batu bara telah meningkat dengan margin yang besar dibandingkan dengan sumber energi lainnya. Peningkatan pembakaran batu bara ini mengakibatkan meroketnya emisi gas rumah kaca dari batu bara dan bahan bakar fosil lainnya.

Menurut Proyek Karbon Global, sebuah sistem yang menghitung emisi CO2e Indonesia dari pembakaran bahan bakar fosil, peningkatan batubara telah menyebabkan emisi GRK negara Asia meningkat dalam jumlah besar. 20%.

10 besar penghasil emisi karbon terbesar belum melihat peningkatan ini dalam lima belas tahun terakhir, kata seorang analis senior di organisasi tersebut.

Peningkatan minyak dan gas, batu bara dan emisi membawa total emisi CO2 bahan bakar fosil Indonesia 619 juta Metrik ton.

Emisi Batubara Indonesia

Dengan peningkatan tersebut, Indonesia akan menjadi negara pencemar fosil tertinggi ke-6 di dunia pada tahun 2022, naik dari peringkat ke-9 pada tahun 2021. 3 tempat teratas pergi ke Amerika Serikat, Arab Saudi dan Rusia.

Jika tren ini berlanjut di tahun ini juga, negara Asia Tenggara itu dipastikan menempati posisi ke-6. Namun, jejak CO2e per kapita negara ini (2,7 ton) lebih rendah daripada AS (15 ton).

Rata-rata global untuk intensitas emisi 7,5 ton per kapita.

Indonesia adalah produsen batubara terbesar ke-3 di dunia dan konsumen utama batubara. Dengan adanya pembangkit batubara baru, konsumsi batubara negara akan terus meningkat hingga tahun 2029.

READ  India bergabung dengan Indonesia dan Italia di Troika G20

Tidak cukup niat dan tindakan untuk memperlambat penambangan batubara di negara ini dan menonaktifkan tambang. Hal ini terjadi di tengah komitmen Indonesia untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060.

Menurut perkiraan ESDM, negara tersebut akan memproduksi 694 juta ton batu bara pada tahun 2023. Angka ini lebih tinggi 5% dari target tahun 2022 sebesar 663 juta ton. Perkiraan tersebut sebagian besar disebabkan oleh permintaan yang lebih tinggi yang diharapkan dari India dan China, mitra ekspor utama batubara negara tersebut.

Penjualan batu bara Indonesia ke Eropa pada 2022 juga mencapai rekor tertinggi. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh peralihan ke batu bara di antara utilitas Eropa, yang didorong oleh harga gas yang lebih tinggi. Larangan UE terhadap batu bara Rusia karena konfliknya dengan Ukraina telah membantu pemasok Indonesia memanfaatkan pasar Eropa.

Apakah konversi energi masih memungkinkan?

Dengan meningkatnya produksi batu bara dan emisi karbonnya, apakah Indonesia masih dapat memenuhi target transisi energinya?

Jawaban atas pertanyaan ini penting karena para ahli mengatakan hal itu secara signifikan mempengaruhi batas suhu global 1,5°C. Lagi pula, ekonomi terbesar di Asia Tenggara adalah salah satu penghasil emisi terbesar di dunia.

Indonesia tahun lalu menandatangani perjanjian penting yang disebut Just Energy Transition Partnership (JETP), di mana negara-negara maju (G7) menginvestasikan $20 miliar di Indonesia untuk membantu mendorong transisi ke energi terbarukan.

Kesepakatan bersejarah akan memungkinkan sektor listrik untuk membatasi emisi sebesar 29 juta metrik ton pada tahun 2030. Tapi ini mungkin terjadi jika pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia ditutup dan proyek baru ditunda.

Menambah lebih banyak pembangkit batu bara adalah bagian dari rencana utama Presiden Joko Widodo untuk menambah 35 gigawatt ke jaringan listrik nasional Indonesia. Rencana tersebut membutuhkan ratusan jenis pembangkit listrik yang berbeda, tetapi sebagian besar peningkatan kapasitas akan berasal dari pembangkit berbahan bakar batu bara.

READ  Kebingungan Sampah dalam Pembicaraan Dagang Indonesia-Bangladesh - Envoy

Faktor utama lain yang mendorong produksi batu bara adalah meningkatnya permintaan di sektor logam, khususnya di sektor nikel.

Memuaskan meningkatnya permintaan baterai lithium-ion

Indonesia adalah produsen nikel terbesar di dunia, elemen kunci yang digunakan untuk membuat baterai lithium-ion untuk kendaraan listrik dan penyimpanan energi terbarukan.

Pemerintahan saat ini ingin menjadikan negara itu pembangkit listrik kendaraan listrik. Artinya, dengan mengandalkan cadangan nikel Indonesia yang melimpah, produksinya juga meningkat 60% Tahun lalu.

Jaringan listrik negara sebagian besar ditenagai oleh batu bara (43%) dan pertambangan nikel memiliki konsentrasi karbon yang tinggi, yang berkontribusi besar terhadap peningkatan produksi dan emisi batubara.

Selain itu, jejak karbon Indonesia per KwH pembangkit listrik lebih tinggi dibandingkan produsen nikel lainnya. Misalnya, dibandingkan dengan Kanada, negara Asia menghasilkan karbon 9 kali lebih banyak per KwH listrik.

Pengolahan nikel membutuhkan smelter yang ditenagai oleh captive plant, yaitu pembangkit listrik tenaga batu bara. Smelter baru dibangun pada 2017 dan mulai beroperasi pada 2019.

Sayangnya, tanaman ini sulit untuk pensiun atau diganti; Ini membutuhkan investasi dalam infrastruktur baru. Dan menutupnya berarti mematikan pabrik peleburan yang penting untuk memproses nikel tingkat baterai.

Bersamaan dengan itu, harapan terbaik Indonesia untuk memenuhi tujuan iklimnya di sektor ketenagalistrikan adalah menghentikan pembangunan pembangkit bahan bakar fosil baru dan berinvestasi dalam infrastruktur energi terbarukan.

Bulan lalu, sekelompok ahli global, Coal to Clean Credit Initiative (CCCI), mengumumkan pembuatan program kredit karbon “batubara menjadi bersih” pertama di dunia untuk mempromosikan transisi dari pembangkit listrik berbahan bakar batu bara ke energi terbarukan. Di negara berkembang.