September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Eksperimen akselerator partikel yang dapat menulis ulang sejarah mesin cetak

Aku sedikit gugup. Di tangan kanan saya, saya memegang bagian yang tak ternilai dari sejarah manusia. Ini tidak berlebihan. Ini adalah kotak hitam lapuk, dihiasi dengan teks emas di bagian depan. Dalam teks bergaya Gotik itu berbunyi “Kertas dari Alkitab Gutenberg (1450 – 1455).”

Ya, yang mana Alkitab Gutenberg. Halaman asli ini, yang berasal dari abad ke-15, tiba di Laboratorium Akselerator Nasional SLAC di California Utara untuk diledakkan oleh sinar-X berenergi tinggi. Bersamaan dengan halaman-halaman Alkitab, ada teks Konfusianisme Korea abad ke-15, halaman Canterbury Tales yang ditulis pada abad ke-14 dan dokumen Barat dan Timur lainnya yang disiapkan untuk menahan serangan ini. Para peneliti berharap bahwa di halaman-halaman dokumen yang tak ternilai ini terdapat bukti perkembangan penemuan terpenting umat manusia: mesin cetak.

52248142224-131c3578cd-6k

Sebuah halaman dari Alkitab Gutenberg asli (1450-1455 M) dipindai oleh sinar dari akselerator partikel sinkrotron SLAC.

Laboratorium Akselerator Nasional SLAC

“Apa yang kami coba pelajari adalah komposisi awal tinta, kertas, dan mungkin sisa font yang digunakan dalam cetakan Barat dan Timur ini,” kata konsultan pencitraan Michael Toth.

Selama berabad-abad, diyakini bahwa Johannes Gutenberg menemukan mesin cetak sekitar tahun 1440 M di Jerman. Dia diyakini telah mencetak 180 kitab suci (kurang dari 50 yang ada saat ini). Namun baru-baru ini, para sejarawan telah menemukan bukti bahwa umat Buddha Korea mulai mencetak sekitar tahun 1250 Masehi.

52246888367-5465c17b3a-6k

Sebuah halaman dari Alkitab Gutenberg dari surat pertama dan kedua Petrus, pertengahan abad kelima belas.

Jacqueline Ramsier Orel / Laboratorium Akselerator Nasional SLAC

“Apa yang tidak diketahui adalah apakah kedua penemuan ini benar-benar terpisah, atau apakah ada arus informasi,” kata Uwe Bergman, seorang profesor fisika di University of Wisconsin. “Jika ada arus informasi, tentu saja dari Korea ke Barat ke Gothenburg.”

Untuk membuatnya lebih jelas: Apakah penemuan Gutenberg bergantung, setidaknya sebagian, pada teknologi Timur? Di sinilah Sumber Cahaya Radiant Synchrotron Stanford Memasuki.

52248144574-2095e4019c-6k

Sejarah Musim Semi dan Musim Gugur, Konfusius, c. 1442.

Jacqueline Ramsier Orel / Laboratorium Akselerator Nasional SLAC

Synchrotron adalah akselerator partikel yang menembakkan elektron dalam terowongan berbentuk cincin besar untuk menghasilkan sinar-X (berlawanan dengan Akselerator partikel linier paling terkenal dari SLAC, LCLS 2 mil). Sinar-X ini memberi para ilmuwan kemampuan untuk mempelajari sifat struktural dan kimia materi. Untuk melihat dengan tepat bagaimana mereka menggunakan SSL untuk mempelajari dokumen yang sangat berharga, tonton video di atas.

Dengan menembakkan sinar X-ray yang lebih tipis dari SSRL rambut manusia pada blok teks dalam dokumen, peneliti dapat membuat peta kimia 2D yang memisahkan elemen di setiap piksel. Ini adalah teknik yang disebut pencitraan fluoresensi sinar-X, atau XRF.

24714809247-310cda2937-o

Stanford Synchrotron Radiation Light Source (SSRL) di Laboratorium Akselerator Nasional SLAC.

Laboratorium Akselerator Nasional SLAC

“Atom-atom dalam sampel itu memancarkan cahaya, dan kami dapat melacak dari elemen mana cahaya seharusnya berasal dari tabel periodik,” kata Minhal Gardisi, seorang mahasiswa doktoral yang mengerjakan proyek tersebut.

Meskipun sinar-X SSRL sangat kuat, sinar-X itu tidak merusak dokumen, memberikan pandangan yang komprehensif kepada para sarjana tentang molekul-molekul yang menyusun teks-teks kuno. Ini juga memberi mereka kemampuan untuk mencari mineral yang menurut sejarawan seharusnya tidak ditulis dengan tinta. Ini mungkin menunjukkan bahwa mereka mungkin berasal dari mesin cetak itu sendiri. “Ini berarti kita dapat mempelajari sesuatu tentang paduan yang digunakan di Korea dan Gutenberg dan kemudian mungkin di kemudian hari oleh orang lain,” kata Bergmann.

52247958293-5ca9fe6ecf-o-1

Para ilmuwan dapat menggunakan sinar-X untuk membuat peta kimia dua dimensi dari teks-teks kuno seperti dokumen Konfusianisme ini.

Laboratorium Akselerator Nasional Mike Toth / SLAC

Jika mereka menemukan kesamaan dalam struktur kimia dokumen, itu dapat berkontribusi pada penelitian yang sedang berlangsung tentang perbedaan dan persamaan dalam teknik pencetakan, dan apakah ada pertukaran informasi dari budaya Asia Timur ke Barat.

Namun, setiap ilmuwan yang saya ajak bicara dalam proyek menjelaskan bahwa bahkan jika kesamaan ditemukan antara kedua dokumen, tidak akan terbukti secara meyakinkan bahwa satu teknologi mempengaruhi yang lain.

Dokumen-dokumen tersebut dipinjam dari koleksi pribadi, Perpustakaan dan Arsip Stanford di Korea. Penelitian di SLAC adalah bagian dari proyek yang lebih besar yang dipimpin oleh UNESCO Panggilan Dari Jikji ke Gothenburg. Hasilnya akan disajikan dalam Perpustakaan Kongres April mendatang.

READ  Bumi menyelesaikan rotasinya dalam waktu kurang dari 24 jam, dan jatuh lagi untuk hari terpendek