Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dijelaskan | Mengapa Indonesia melarang ekspor minyak sawit dan bagaimana pengaruhnya terhadap India?

India memenuhi setengah dari permintaan tahunan untuk 8,3 juta ton minyak sawit dari Indonesia

India memenuhi setengah dari permintaan tahunan untuk 8,3 juta ton minyak sawit dari Indonesia

Kisah yang telah terjadi selama iniIndonesia, produsen, eksportir, dan konsumen minyak sawit terbesar di dunia, akan melarang semua ekspor produk dan bahan bakunya mulai 28 April untuk mengurangi kelangkaan minyak goreng dalam negeri dan meroketnya harga, kata Presiden Joko Widodo, Senin. Widodo, diumumkan pada Jumat, 22 April 2022.

Menteri Keuangan Indonesia Shri Mulyani Indravati mengatakan langkah itu akan mempengaruhi pasokan minyak sawit ke negara lain dan merupakan “salah satu langkah paling drastis yang diambil oleh pemerintah untuk menstabilkan harga minyak goreng di dalam negeri.

Pengumuman itu muncul karena harga pangan global sudah naik sebagai akibat dari konflik Rusia-Ukraina. Harga pangan dunia naik hampir 13% di bulan Maret, menurut PBB. Pada hari yang sama ketika pembuat kebijakan mengangkat kekhawatiran keamanan pangan global pada pertemuan musim semi Organisasi Perdagangan Dunia, Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional di Washington, D.C., negara-negara mendesak negara-negara untuk menghindari penimbunan dan penggunaan pembatasan ekspor.

Seberapa penting minyak sawit bagi rantai distribusi global?

Menurut Departemen Pertanian AS (USDA), minyak sawit adalah minyak nabati yang paling banyak digunakan di dunia, dengan produksi global 73 juta ton (MT) pada tahun 2020. Diperkirakan menjadi 77 juta ton pada tahun ini. Minyak Afrika terbuat dari minyak sawit dan digunakan dalam memasak, kosmetik, makanan olahan, kue, cokelat, permadani, sabun, sampo dan produk pembersih, serta biofuel.

Industri kelapa sawit mendapat kecaman karena praktik produksinya yang tidak stabil yang mengarah pada deforestasi dan praktik perburuhan eksploitatif yang telah dilakukan sejak zaman kolonial. Namun, minyak sawit lebih disukai banyak orang karena murah; Kelapa sawit menghasilkan lebih banyak minyak per hektar daripada beberapa pabrik minyak nabati seperti kedelai.

Indonesia dan Malaysia bersama-sama menyumbang hampir 90% dari produksi minyak sawit global, dengan Indonesia diperkirakan akan memproduksi lebih dari 45 juta ton pada tahun 2021.

Menurut Reuters, minyak kelapa sawit menyumbang 40% dari distribusi global dari empat minyak nabati yang paling banyak digunakan: kelapa sawit, kedelai, lobak (canola) dan minyak bunga matahari. Indonesia bertanggung jawab atas 60% dari pasokan minyak sawit dunia. India adalah importir minyak sawit terbesar.

Mengapa harga minyak goreng melambung?

Harga minyak sawit telah meningkat tahun ini karena permintaan yang meningkat karena kelangkaan minyak nabati alternatif. Saat musim kedelai memburuk di produsen utama Argentina, produksi minyak kedelai, produsen minyak terbesar kedua tahun ini, diperkirakan akan terpengaruh. Produksi minyak canola di Kanada dipengaruhi oleh kekeringan tahun lalu; Dan pasokan minyak bunga matahari, yang 80-90% diproduksi oleh Rusia dan Ukraina, sangat terpengaruh oleh konflik yang sedang berlangsung.

Konsumen di seluruh dunia menanggung beban dari faktor-faktor ini dan epidemi telah mendorong harga minyak goreng global ke rekor tertinggi.

Pasar global untuk minyak nabati lainnya telah menajam menyusul pengumuman larangan ekspor minyak sawit yang belum pernah terjadi sebelumnya di Indonesia. Pada 22 April, harga minyak kedelai naik 4,5%, mencapai rekor tertinggi 83,21 sen per pon di Kamar Dagang Chicago. Harga minyak kedelai telah meningkat 50% sepanjang tahun ini.

Baca | India berencana untuk mengubah makanan menjadi minyak yang lebih lembut karena Indonesia mengendalikan minyak sawit

Seberapa parahkah krisis di Bama, Indonesia?

Indonesia menggunakan minyak sawit untuk keperluan kuliner. Minyak kelapa sawit yang digunakan untuk memasak diolah menjadi minyak sawit mentah (CPO). Harga CPO dunia telah meningkat tajam sejak akhir tahun lalu, karena kelangkaan minyak nabati alternatif dan produksi yang lebih rendah dari perkiraan dari Malaysia, produsen minyak sawit terbesar kedua, karena kekurangan tenaga kerja dan inflasi pangan global. terkait dengan epidemi dan krisis Ukraina.

Harga CPO telah meningkat dari $1,131 per metrik ton pada tahun 2021 ke harga tertinggi sepanjang masa $1.552 pada bulan Februari tahun ini. Kenaikan harga minyak sawit dunia berdampak pada harga minyak sawit di Indonesia yang menjual dua jenis minyak goreng, yakni minyak goreng bermerek mahal dan minyak curah non-merek. Harga minyak sawit bermerek naik dari Rp 14.000 per liter pada Maret 2021 menjadi Rp 22.000 pada Maret tahun ini.

Untuk membuat harga minyak goreng terjangkau, pemerintah Indonesia memberlakukan batasan harga pada akhir Januari; MRP oli bermerek tidak boleh lebih dari Rp 14.000, sedangkan produk lokal harus Rp 11.500. Laporan penimbunan barang konsumsi dan penjualan kembali, pemerintah memberlakukan aturan dua liter per orang untuk membeli minyak goreng. Beberapa penjual, seperti yang mereka lakukan saat pemungutan suara, menempelkan tinta di jari konsumen untuk memastikan mereka tidak membeli dua kali.

Laporan bahwa konsumen dan produsen menimbun minyak goreng dan produsen tidak didorong untuk memproduksi lebih banyak minyak karena kesenjangan antara kenaikan harga global dan harga pagu domestik. .

Untuk memenuhi permintaan domestik, pemerintah mengeluarkan kebijakan lain yang disebut Domestic Market Duty (DMO), di mana eksportir CPO diwajibkan untuk menjual 20% dari volume ekspornya di dalam negeri, dengan harga tetap Rp 9.300 per kg. Ini kemudian ditingkatkan menjadi 30% dari ekspor untuk penggunaan dalam negeri.

Pengamat mengatakan kebijakan ini memiliki efek sebaliknya pada pasokan domestik, dengan kontrol harga dan kuota domestik gagal di tengah kenaikan harga global. Pada akhir Maret, pemerintah menarik batas harga dan kuota ekspor, tetapi memperkenalkan pajak ekspor jika harga global melebihi $1.500 per metrik ton.

Menteri Perdagangan Indonesia Mohammed Ludfi ​​menuduh produsen terlibat dalam praktik penimbunan dan kartel ilegal dan memperoleh izin ekspor ilegal di tengah pembatasan ekspor. Kedua masalah ini sedang diselidiki di negara ini.

Meskipun produksi minyak sawit diketahui merusak lingkungan, penggunaan minyak sawit mentah dalam jumlah besar di Indonesia dalam produksi biodiesel mungkin telah berkontribusi terhadap kekurangan minyak goreng. Pada akhir 2019, negara meningkatkan kandungan minyak sawit yang digunakan dalam biodiesel menjadi 30%. Menurut Reuters, tujuh juta ton minyak sawit akan digunakan dalam biodiesel dari total 41,4 juta ton PDB pada tahun 2020.

Bagaimana pengaruhnya terhadap India?

Menurut USDA, India adalah importir minyak sawit terbesar, terhitung 40% dari konsumsi minyak nabatinya. India memenuhi setengah dari permintaan tahunan untuk 8,3 juta ton minyak sawit dari Indonesia. Tahun lalu, Pusat juga mengumumkan rencana untuk meningkatkan produksi minyak sawit domestik di India.

Sudah berjuang dengan inflasi tajuk rekor tinggi, pembatasan ekspor yang diberlakukan oleh Indonesia pada akhir Januari menyebabkan kenaikan 38% pada harga tanah CPO di India. Harga minyak kedelai, minyak setelah kelapa sawit yang paling banyak dikonsumsi, telah meningkat 29% di dalam negeri tahun ini; Minyak bunga matahari, 90% dari India berasal dari Rusia dan Ukraina, hampir sepenuhnya dihentikan.

Dalam konteks ini, India pada bulan Maret meminta Indonesia untuk meningkatkan ekspor minyak sawit untuk menutupi kekurangan dan alternatif yang mahal. Empat dealer mengatakan kepada Reuters bahwa impor minyak sawit India naik 21% pada Maret dari bulan sebelumnya karena para pedagang beralih ke minyak bunga matahari alternatif dari Ukraina, meskipun harga komoditas meningkat.

Setelah Indonesia mengumumkan larangan tersebut, Atul Chaturvedi, presiden Asosiasi Ekstraktor Pelarut India, mengatakan kepada The Hindu Business Line: “Langkah tak diundang oleh Indonesia (oleh Indonesia) ini memiliki dampak besar bagi India. Harga lokal di Indonesia mungkin turun. Akan. “

READ  Putri Mantan Presiden Indonesia Sukarno Masuk Islam - The New Indian Express