April 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Di dalam ruangan saat percakapan terhenti – bermacam-macam

Di dalam ruangan saat percakapan terhenti – bermacam-macam

Bagi banyak orang di luar ruang negosiasi, pemogokan para penulis Hollywood terasa tak terelakkan.

Tapi saya tidak merasa seperti itu di dalam ruangan. Hingga satu atau dua hari terakhir, negosiator baik dari pekerja maupun manajemen percaya bahwa pihak lain akan menyerah, dan kesepakatan akan tercapai pada menit terakhir.

Tapi antrean piket di Los Angeles dan New York minggu ini menceritakan kisah yang berbeda. Konflik yang menyebabkan gagalnya pembicaraan pada malam tanggal 1 Mei dimulai sehari sebelumnya. Pada tanggal 30 April, Aliansi Produser Film dan Televisi mengajukan paket proposal setebal 40 halaman kepada komite negosiasi WGA. Itu tidak termasuk elemen kunci yang menurut Writers Guild of America diperlukan untuk kontrak tiga tahun yang baru, termasuk jumlah minimum wajib minggu untuk penulis televisi dan jumlah staf minimum untuk ruang penulis.

AMPTP mengira sindikat tersebut mungkin setuju untuk membatalkannya – dan studio lain yang dianggap belum diinisiasi -. Namun pada tanggal 1 Mei, WGA menanggapi 40 Halaman AMPTP dengan beberapa kalimat, mengeluarkan dua elemen minor.

“Pada saat itu, persepsi itu benar-benar berubah,” kata salah satu eksekutif studio. “Itu seperti, ‘Oh sial, ini tahun 2007 lagi. “

Dari sudut pandang WGA, pemogokan menjadi tak terelakkan ketika presiden AMPTP lama Carole Lombardini mengatakan kepada negosiator bahwa studio tidak akan mengambil langkah lebih lanjut pada beberapa “masalah mendasar” serikat pekerja.

kata Michelle Mulroney, Wakil Presiden WGA West.

Chris Keyser, ketua bersama Komite Perundingan WGA dan mantan ketua WGA Barat, mengatakan AMPTP bersedia memfasilitasi kesepakatan di sela-sela, tetapi hanya jika serikat pekerja menarik proposal utama tersebut. “Pada saat itu tidak ada tempat untuk pergi,” kata Keyser. “Tidak ada gunanya melanjutkan.”

Negosiasi diharapkan berlanjut hingga tanggal kedaluwarsa resmi kontrak sebelumnya tengah malam Waktu Pasifik pada 1 Mei. Namun pada pukul 19.54 AMPTP mengeluarkan pernyataan yang mengumumkan bahwa pembicaraan telah dihentikan. Negosiator serikat pekerja tetap berada di dalam gedung AMPTP di Sherman Oaks Galleria sampai pukul 20.30, ketika mereka keluar dengan wajah tertekan. Mereka memilih dengan suara bulat untuk merekomendasikan pemogokan, yang secara resmi diumumkan 10 menit kemudian.

“Itu adalah keputusan yang sangat, sangat sulit untuk kami buat,” kata Bendahara WGA Barat Betsy Thomas. “Saya pikir kami benar-benar berharap kami memiliki jalan ke depan.”

Untuk saat ini, kedua belah pihak masih terpisah jauh, dan tidak ada jalan yang jelas untuk melanjutkan negosiasi. Pemimpin WGA mengatakan studio menolak untuk menerima bahwa “perubahan struktural” diperlukan untuk menghentikan kanibalisasi perekrutan mingguan. Studio membantah bahwa sindikasi tidak dapat memutar balik waktu ke era televisi yang berbeda.

Perusahaan AMPTP mengatakan telah memberikan peningkatan bersejarah pada kontrak sindikasinya, termasuk peningkatan tarif minimum sebesar 11% pada tahun pertama untuk bibliografer. Ini termasuk peningkatan 4% pada semua ambang batas, serta peningkatan 7% untuk membuat kategori premium bagi semua orang di atau di atas level produk yang berpartisipasi. Kenaikan 4% bukanlah tawaran akhir, dan itu bisa saja lebih tinggi, kata mereka.

READ  'Tidak Aman', bintang Beverly Hills 90210 Dennis Dawes meninggal pada usia 64

AMPTP juga setuju untuk mengikat sisa streaming ke tingkat jumlah pelanggan asing yang diperhitungkan oleh setiap penyiar, meskipun tidak ke tingkat yang diusulkan oleh WGA. Dan dia akan setuju untuk membuat premi berbayar untuk apa yang disebut “kamar kecil”, tetapi sekali lagi, tidak pada level atau dengan kriteria permintaan awal WGA.

Ada beberapa tanda kemajuan dalam beberapa hari terakhir negosiasi formal, yang dimulai pada 20 Maret. Hal ini menimbulkan optimisme di pihak studio bahwa pemogokan dapat dihindari. WGA ingin menghilangkan “cap” – yang membatasi perlindungan pada “kelebihan” penghasilan bagi mereka yang berpenghasilan kurang dari $400.000 setahun. Mereka setuju untuk mempertahankan batas tetapi menaikkannya menjadi $450.000 (artinya sebuah studio tidak dapat meminta penulis untuk bekerja lebih dari 2,4 minggu pada sebuah episode tanpa membayar mereka bagian prorata dari biaya episode mereka untuk pekerjaan apa pun di luar periode awal). 2,4 minggu). Dan studio setuju untuk membayar biaya naskah kepada staf penulis pemula—permintaan lama WGA.

Tapi saat dia mencapai 48 jam terakhir, negosiator studio mengeluh bahwa WGA masih belum menetapkan prioritas utamanya. Dan dari perspektif serikat pekerja, ada rasa frustrasi karena AMPTP menolak begitu saja untuk berbicara tentang apa yang dilihatnya sebagai beberapa elemen terpenting.

“Kami sudah jelas dengan mereka sejak hari pertama bahwa cara mereka merusak sistem mengharuskan kami untuk membicarakan banyak hal,” kata Keyser. “Semua orang tahu ada sesuatu yang sangat salah, dan studio melakukannya. Tentang banyak hal yang perlu dilakukan penulis untuk membuat profesi ini bertahan, mereka tidak akan membicarakannya.”

Untuk studio, nonstarter terbesar adalah staf TV minimum. Persekutuan menyarankan agar ruang pra-lampu hijau menggunakan setidaknya enam penulis. Setelah serial dipesan, mereka menginginkan setidaknya satu penulis untuk setiap episode, hingga enam episode, dan satu penulis untuk setiap dua episode setelah itu, hingga 12 penulis. Untuk mencegah studio mengisi semua posisi itu dengan penulis tingkat pemula, mereka juga ingin menyisihkan sebagian dari keuntungan itu untuk menulis produser.

Sindikat tersebut juga menginginkan penulis dijamin bekerja setidaknya tiga minggu untuk setiap episode.

Untuk Sindikat, menaikkan tarif minimum untuk penulis saja tidak cukup, mengingat persyaratan kerja yang terkikis dan jumlah penulis per pertunjukan.

“Untuk mendapatkan gaji penulis yang layak, kami juga perlu memastikan penulis dipekerjakan dan dipekerjakan selama beberapa minggu,” kata Keyser. “Seorang penulis yang tidak dipekerjakan tidak menerima minimum.”

Tetapi studio mengatakan mereka menjelaskan pada awalnya bahwa staf minimal tidak akan menjadi bagian dari kesepakatan. Mereka berpendapat bahwa itu tidak diperlukan secara kreatif dan itu merampok pemilik acara — yang merupakan anggota WGA — keleluasaan untuk mempekerjakan penulis sebanyak atau sesedikit yang mereka inginkan.

READ  Bekas perkebunan Frank Lloyd Wright di Connecticut dijual seharga $6 juta

Konsep ini menyerang banyak orang sebagai kemunduran ke era serikat pekerja sebelumnya, ketika serikat pekerja menawar jaminan pekerjaan bagi anggotanya, terlepas dari apakah ada pekerjaan untuk mereka atau tidak.

“Rasanya seperti bulu,” kata John McClain, mantan eksekutif hubungan tenaga kerja CBS yang menjadi direktur eksekutif WGA pada 1998 dan dipecat pada 2005. Dalam jangka pendek kedengarannya hebat, tetapi dalam jangka panjang itu akan menjadi panutan yang buruk.” “Salah satu hal yang selalu bisa dikatakan Writers Guild adalah, ‘Kami adalah meritokrasi.'”

Keizer menjawab bahwa ini bukan tentang bulu, karena para penulis itu sebenarnya memiliki pekerjaan yang harus dilakukan.

“Apa yang harus diketahui John McClain adalah bahwa sudah menjadi kebiasaan dalam kontrak kerja untuk meminta sejumlah karyawan tertentu, yang dipekerjakan untuk jangka waktu tertentu, yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan itu,” kata Keyser.

Featherbedding adalah ilegal jika membutuhkan pekerjaan dari pekerja yang tidak bekerja. Tetapi banyak serikat pekerja memiliki staf yang minim, termasuk petugas pemadam kebakaran dan perawat. Beban kerja karyawan juga merupakan subjek tawar-menawar yang “wajib” menurut undang-undang, sehingga pemberi kerja harus menegosiasikannya dengan itikad baik, bahkan jika mereka pada akhirnya tidak menerima proposal serikat pekerja.

Pihak studio mengatakan mereka telah menjelaskan alasan mereka menolak ide tersebut. Mereka merujuk pada penulis yang menulis sendiri seluruh program, seperti pencipta “The White Lotus”, Mike White. Mereka berpendapat bahwa para penulis ini tidak boleh dipaksa mempekerjakan staf untuk melakukan sedikit atau tidak melakukan apa-apa. Tetapi sindikasi membantah bahwa hampir semua acara memiliki staf penulis — banyak yang bahkan hanya berasal dari satu orang — dan penulis yang tidak terakreditasi tetap dapat membantu dalam berkontribusi dalam proses tersebut.

WGA juga dengan cepat mengatakan bahwa ini bukan satu-satunya masalah mereka, dan bahwa ada juga pemecah kesepakatan besar untuk berbagai penulis film dan komedi.

“Itu adalah pemecah kesepakatan tentang seluruh agenda,” kata David Goodman, salah satu ketua komite negosiasi WGA dan mantan ketua WGA Barat. “Mereka dengan tegas menolak diskusi apa pun tentang masalah ini – tentang penulis esai, tentang berbagai masalah komedi. Dan di semua masalah TV utama kami, mereka berkata, ‘Kami tidak akan membicarakan ini,’ yang berarti mereka tidak bersedia untuk berdiskusi tentang acara kami. editorial. Mereka bahkan tidak akan mempertimbangkan untuk melakukan negosiasi untuk melihat apakah ada kompromi.”

Studio juga menolak gagasan untuk membayar sisa streaming yang lebih tinggi untuk acara hit, karena mereka menolak untuk membagikan data pemirsa mereka yang diperlukan untuk menghitung apa yang disebut residu berbasis kinerja. Masalah ini tampaknya telah mereda, karena fokus beralih ke mencari cara untuk menghitung pelanggan internasional untuk siaran langsung dalam rumus residu.

READ  "Dia baik-baik saja" - Variasi

Di antara masalah yang paling sulit adalah kecerdasan buatan. WGA membuat mosi untuk mencegah AI dianggap sebagai “sastra” atau “materi sumber” di bawah kontrak. Artinya, meskipun materi AI digunakan dalam proses penulisan skenario, hal itu tidak akan memengaruhi kompensasi atau kredit penulis. Itu akan menyangkal studio insentif ekonomi apa pun untuk menggunakan AI, setidaknya untuk proyek yang dicakup oleh sindikat. Namun seperti yang tertulis, proposal tersebut juga akan memungkinkan penulis yang ingin menggunakan AI untuk melakukannya – dan dapat memberi mereka insentif ekonomi untuk melakukannya.

WGA mengatakan tujuannya sebenarnya untuk mencegah “penggunaan” AI, dan berpendapat bahwa materi AI tidak dapat dilindungi hak cipta.

Topiknya adalah sumber rasa saling curiga yang dalam, dan hanya ada sedikit, jika ada, keterlibatan konstruktif di ruangan itu. AMPTP telah memberikan “surat sampingan” yang akan menggarisbawahi bahasa, yang sudah ada dalam kontrak, yang menetapkan bahwa penulis “tidak boleh dianggap termasuk perusahaan atau pemodal impersonal dari materi sastra.”

Studio juga menawarkan untuk bertemu setiap tahun untuk membahas topik tersebut. Itu tidak cukup untuk menghilangkan ketakutan guild.

Meskipun AI mungkin tampak seperti masalah kecil sekarang, para pemimpin serikat mengatakan bahwa mereka takut akan apa yang akan terjadi di masa depan. AMPTP telah menolak untuk mengesampingkan penggunaannya di masa depan, seiring kemajuan teknologi, menurut pemimpin serikat pekerja.

“Kami khawatir dengan kemungkinan kecerdasan buatan, yang berarti ratusan dan ratusan pertunjukan dapat dijalankan dengan satu penulis dan mesin,” kata Keyser.

Untuk saat ini, tidak ada rencana untuk kembali ke meja dalam waktu dekat. Keyser dan Goodman sama-sama menolak untuk berbicara tentang “garis bawah”, tetapi Keyser mengatakan kesepakatan akhir apa pun harus mengatasi masalah struktural, seperti lama kerja, dan “mengembalikan uang yang telah diambil dari mereka dalam 10 tahun terakhir kepada penulis. .”

AMPTP mengalihkan fokusnya ke Directors Guild of America, yang memiliki serangkaian masalah sendiri untuk didiskusikan saat tawar-menawar dimulai seminggu dari hari ini. Sumber studio mengatakan bahwa jika pembicaraan dilanjutkan, WGA harus melakukan panggilan pertama.

Syndicate malah berfokus pada membebankan harga ekonomi untuk pengerasan studio. Tidak ada yang menebak berapa lama pemogokan akan berlangsung.

“Saat pemogokan berlangsung, tentu ada tekanan pada anggota kami,” kata Mulroney. Tetapi pada saat yang sama, kami tahu bahwa ada rasa sakit dan tekanan pada perusahaan yang kami pukul. Jadi perubahan tidak pernah gratis… kami memiliki tulang punggung sekuat yang Anda bisa dapatkan. Kami bersatu, dan kami sangat jelas tentang apa tujuan kami di sini.”

Cynthia Littleton dan Adam B. Varey berkontribusi pada cerita ini.