Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Di balik acara audio baru

Di balik acara audio baru

Waktu New York Menampilkan wawancara setiap hari. Dalam laporan beritanya, di podcastnya seperti korandi dalam Majalah New York Times.

Namun ada sesuatu yang hilang, untuk mendengarkan penjelasan Wakil Redaktur Pelaksana Sam Dolnick.

“Kami tidak memiliki podcast arus utama yang mewawancarai nama-nama besar dalam budaya, dan tempat seperti itu Waktu New York “Seharusnya begitu,” kata Dolnick.

Pada tanggal 27 April, waktu Ini akan mengatasi masalah ini dan meluncurkan apa yang disebutnya wawancarawaralaba baru yang akan menyertakan podcast audio, dan edisi cetak yang akan ditayangkan Majalah New York Times. wawancara Acara ini juga akan dipimpin oleh kolumnis Talk David Marchese waktu Pembawa acara suara Lulu Garcia Navarro.

“Rasanya kami memiliki versi yang berbeda dengan kolom David dan beberapa pekerjaan yang dilakukan Lulu di bagian lain, tapi kami ingin mengembangkan pedoman tersebut. koran Dan pagi “Dan beberapa proyek kami lainnya adalah penanaman ilmu pengetahuan dan mengarah langsung ke cerita besar masa kini,” tambah Dolnick. “Ini adalah platform yang bagus untuk wawancara Waktu New York Tampaknya hal itu tidak perlu dipikirkan lagi bagi kami.

Marchese dan Garcia-Navarro telah membukukan banyak pemesanan, dari Anne Hathaway dan Ted Sarandos hingga Yair Lapid dan Charlamagne Tha God. Tujuannya adalah untuk mendapatkan perpaduan orang-orang yang menarik, mulai dari aktor dan musisi hingga politisi, CEO, atau tamu menarik lainnya.

READ  Rapper Travis Scott membelokkan tuduhan tentang penghancuran kerumunan di Texas

“Saya rasa kita tidak ingin memiliki, Anda tahu, lima bintang Hollywood berturut-turut atau empat politisi berturut-turut,” kata Marchese. “Dan dalam hal sisi baru versus sisi yang selalu hijau, kedengarannya seperti klise, tapi saya pikir kami mencari keseimbangan yang baik di antara hal-hal tersebut.”

Di pasar yang ramai untuk tawaran wawancara, wawancara Mereka berharap untuk menonjol tidak hanya dalam kualitas pemesanannya, atau dalam identitas mereknya waktu, tetapi dengan perubahan format yang menarik juga. Setiap subjek akan diwawancarai dua kali: sekali untuk percakapan awal, kemungkinan besar di studio, dan wawancara kedua beberapa hari kemudian, melalui panggilan telepon atau Zoom.

“Itulah kesenangan streaming, yaitu segala sesuatu terjadi dalam satu momen, lho, tapi itu juga salah satu batasannya, di mana Anda selalu berakhir dengan perasaan ini — seperti yang selalu saya lakukan —, 'Ya Tuhan , kenapa saya tidak menanyakan hal ini?'” kata Garcia: “Oh, saya seharusnya mengejar hal itu.” “Dan itu benar-benar memungkinkan Anda untuk mencobanya lagi dan membentuknya dengan cara yang berbeda.”

“Saya tidak tahu ada program wawancara lain yang melakukan hal ini, dan apa yang kami pelajari dengan melakukan hal ini adalah bisa berbicara dengan seseorang dua kali setelah Anda, pewawancara, dan subjek mampu mencerna percakapan pertama,” Marchese menambahkan. “Ini menambah lapisan kekayaan, kedalaman, dan presisi.” “Pada wawancara yang kami lakukan selama uji coba, dan pada wawancara yang kami lakukan untuk acara baru, menurut saya ini sangat menarik.”

“Senang sekali melihat orang-orang kembali,” lanjut Garcia-Navarro. “Mereka sendiri sudah memikirkan percakapan tersebut. Mereka akan sering menunjukkannya, dan hanya dengan mengetahui apa yang kami lakukan, kita perlu mengetahui hal tersebut pada tingkat yang berbeda.”

READ  Saksikan tawuran Ian Ziering dengan geng pengendara motor di Los Angeles pada Malam Tahun Baru

Dan dengan wawancara Juga memiliki unsur visual, baik dalam bentuk cetak maupun digital, waktu Dia mengembangkan “tampilan” unik untuk waralaba yang menurut Dolnick dia harap akan berkembang menjadi sesuatu yang dikenali dan dicari konsumen: desain hitam-putih buram di mana bayangan memainkan peran yang sama besarnya dalam mendefinisikan subjek seperti halnya cahaya.

“Salah satu hal yang menyenangkan tentang proyek ini adalah pendekatan multimedia interdisiplinernya,” kata Dolnick. “Tahukah Anda, apa cara terbaik untuk menyajikan wawancara audio? Apa cara terbaik untuk menyajikannya kepada pembaca digital kami? Dan juga, apa ciri khasnya? Kami memiliki desainer, fotografer, yang mencoba berbagai cara, dan kami telah menemukan sesuatu yang saya harap Khas dan menarik perhatian, yaitu tampilannya.

“Kami juga menganggapnya serius, suaranya, penampilannya, tapi tahukah Anda, bagi kami di… waktu “Sekarang, perusahaan modern harus mengintegrasikan semua hal ini, dan kami memiliki orang-orang yang menangani masing-masing disiplin ilmu ini dengan serius dan sangat ahli dalam bidang tersebut,” tambah Dolnick.

Anda dapat mendengarkan trailernya wawancara, Di Sini.