Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Delapan puluh lima persen orang Indonesia yang disurvei memiliki antibodi Covit-19

Di Jakarta, Indonesia, pada 3 Januari 2022, di tengah merebaknya virus Corona (COVID-19), varian Omicron terus menyebar, dengan orang-orang yang memakai masker pengaman berjalan di sepanjang trotoar stasiun kereta pada jam sibuk sore hari. REUTERS / Willy Kourniavan

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Jakarta, 6 Jan (Reuters) – Sebuah survei yang ditunjuk pemerintah menemukan bahwa lebih dari 85% penduduk Indonesia memiliki antibodi terhadap COVID – 19, tetapi tidak jelas apakah ahli epidemiologi akan membantu mengendalikan infeksi virus corona baru.

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan oleh para peneliti di Universitas Indonesia antara Oktober dan Desember, orang Indonesia mengembangkan antibodi dari kombinasi infeksi COVID-19 dan vaksin.

Pandu Riono, ahli epidemiologi yang terlibat dalam survei yang melibatkan sekitar 22.000 responden, mengatakan tingkat kekebalan dapat menjelaskan mengapa tidak ada peningkatan signifikan dalam infeksi COVID-19 sejak pertengahan 2021.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Gelombang infeksi kedua di Indonesia – didorong oleh variasi delta – memuncak pada bulan Juli dan Agustus, dengan lebih dari 50.000 per hari dalam beberapa bulan terakhir dan hanya beberapa ratus per hari.

Antibodi dapat memberikan perlindungan terhadap varian baru, termasuk Omigron yang sangat menular, yang dapat memakan waktu berbulan-bulan untuk menjadi jelas, kata Bandu.

Omigron telah mempengaruhi lebih dari 250 orang di Indonesia, tetapi sebagian besar kasus telah diimpor, dan beberapa kasus lokal belum membawa pemberontakan yang tercatat di banyak negara.

Menurut Pandu, survei tersebut tidak menutup kemungkinan akan semakin banyak orang yang perlu divaksinasi, bahkan yang sudah terinfeksi sekalipun.

READ  Danaman Baru Indonesia! Pengalaman dengan VOL.2 BCL, NOAH dan TULUS menjamin pengalaman yang menarik dan baru

“Mayoritas orang perlu mengembangkan kekebalan hibrida untuk mengendalikan infeksi,” katanya, mencatat kekebalan yang kuat di antara beberapa individu yang divaksinasi dan terinfeksi.

Indonesia divaksinasi lengkap hanya terhadap 42% dari 270 juta penduduknya.

Temuan survei masih dieksplorasi untuk mengevaluasi bagaimana berbagai jenis vaksin dapat berkontribusi pada tingkat antibodi yang berbeda, kata Pandu.

Tiki Putiman, seorang ahli epidemiologi di Griffith University di Australia yang tidak ikut serta dalam survei tersebut, mengatakan temuan tersebut harus ditangani dengan hati-hati karena tingkat vaksinasi Indonesia tertinggal di banyak negara, dan tidak ada jaminan bahwa antibodi akan bertahan lama.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Video Stanley; Diedit oleh Ed Davis dan Tom Hawk

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.