Juli 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Delapan hilang setelah bangunan runtuh di Marseille, Prancis  Berita

Delapan hilang setelah bangunan runtuh di Marseille, Prancis Berita

Warga diyakini terkubur di bawah reruntuhan, sementara petugas pemadam kebakaran berusaha memadamkan api setelah ledakan.

Pejabat lokal mengatakan delapan orang tidak menanggapi panggilan dan diyakini berada di bawah reruntuhan dua bangunan yang runtuh akibat ledakan di dekat pelabuhan di kota Marseille, Prancis selatan.

Lebih dari 100 petugas pemadam kebakaran bekerja melawan waktu untuk memadamkan api jauh di dalam reruntuhan gedung lima lantai, tetapi setelah lebih dari 17 jam “situasinya belum stabil,” kata jaksa Marseille Dominique Laurens pada konferensi pers Minggu malam. .

Dia mengatakan dalam konferensi pers bahwa keruntuhan itu menyebabkan kebakaran yang memperumit upaya penyelamatan dan penyelidikan serta tidak terkendali.

Lawrence mengatakan polisi belum mengkonfirmasi hilangnya orang kesembilan yang tinggal di gedung terdekat. Lima orang luka ringan dalam keruntuhan yang terjadi tepat sebelum jam 1 pagi (2200 GMT).

Lorenz mengatakan, penyebab ledakan itu belum diketahui.

Tayangan televisi menunjukkan kepulan asap mengepul dari puing-puing saat petugas pemadam kebakaran mencoba memadamkan api dan anjing pelacak digunakan untuk mencoba menemukan para korban.

“Kami tidak punya apa-apa, bahkan KTP. Kami kehilangan segalanya,” kata pria yang hanya menyebut namanya Roland dalam wawancara dengan surat kabar lokal La Provence.

Dia berhasil keluar dari gedung di 15 Tivoli Street bersama istri dan dua anaknya sebelum ambruk dengan gedung yang berdekatan. Bangunan ketiga sebagian runtuh.

Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin, yang mengunjungi lokasi tersebut, mengatakan 30 bangunan di daerah tersebut telah dikosongkan.

Walikota Marseille, Benoit Bayan, mengatakan dua bangunan yang berbagi dinding dengan bangunan yang runtuh sebagian dihancurkan sebelum salah satunya kemudian runtuh, komplikasi lain dalam operasi pencarian dan penyelamatan. Bangunan-bangunan itu termasuk bangunan yang dikosongkan.

READ  Reformasi pensiun di Prancis: Macron menandatangani undang-undang yang menaikkan usia pensiun menjadi 64 tahun
Lokasi ledakan di Marseille, Prancis [Orianne Ciantar Olive/EPA-EFE]

Drone dan sensor telah digunakan untuk memindai lanskap untuk mencari tanda-tanda kehidupan. Jaksa Agung mengatakan, puing-puing yang terbakar sangat panas sehingga anjing-anjing di tim pemadam kebakaran tidak dapat bekerja hingga Minggu sore, meski asap masih mengganggu mereka.

“Kami tidak bisa mengintervensi dengan cara yang sangat klasik,” kata Darmanin saat kunjungan pagi ke lokasi. Dia mengatakan api mulai beberapa meter jauhnya di bawah tumpukan puing-puing dan air serta busa menimbulkan bahaya bagi kelangsungan hidup para korban.

Investigasi cedera yang tidak disengaja dibuka, setidaknya pada awalnya untuk menghindari kemungkinan niat kriminal. Jaksa Agung Lorenz mengatakan ledakan gas adalah salah satu jalur yang harus diperiksa. Tapi memulai probe juga dibatasi oleh panasnya api.

Petugas pemadam kebakaran, dibantu oleh para ahli penyelamatan perkotaan, bekerja sepanjang malam dan sepanjang hari Minggu dalam perlombaan lambat melawan waktu. Operasi yang hati-hati bertujuan untuk menjaga keselamatan petugas pemadam kebakaran, untuk mencegah bahaya lebih lanjut bagi orang-orang yang berpotensi terperangkap di bawah reruntuhan dan tidak mengganggu bangunan terdekat yang sudah runtuh sebagian dan rentan.

Jaksa Agung Lorenz mengatakan petugas pemadam kebakaran “dalam situasi yang sangat rumit, dan mereka menimbulkan bahaya bagi mereka.” Dia mengatakan pekerjaan sedang berjalan tetapi dengan tindakan pencegahan keselamatan.

“Kami mendengar ledakan…ledakan yang sangat kuat yang membuat kami melompat, dan hanya itu,” kata Marie Serrett, salah satu pengungsi. “Kami melihat ke luar jendela pada apa yang terjadi. Kami melihat asap, batu, dan orang-orang berlarian.”

Bangunan yang runtuh terletak di jalan sempit kurang dari satu kilometer (setengah mil) dari pelabuhan tua Marseille yang terkenal, menambah kesulitan bagi petugas pemadam kebakaran dan petugas penyelamat.

READ  Berita gelombang panas Inggris dan Eropa terbaru: pembaruan langsung