Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dari roket Musk hingga pendaratan India di bulan, tahun 2023 merupakan tahun yang luar biasa di luar angkasa

Dari roket Musk hingga pendaratan India di bulan, tahun 2023 merupakan tahun yang luar biasa di luar angkasa

Tangkapan layar roket Starship-Super Heavy SpaceX di landasan peluncuran. Gambar ini diambil dari siaran langsung SpaceX di X.
Luar AngkasaX

  • Tahun ini, dunia meraih banyak pencapaian besar dalam perlombaan menuju luar angkasa.
  • Diantaranya adalah SpaceX mengirimkan roket terkuatnya ke luar angkasa dan India mencapai bulan.
  • Inilah semua yang perlu Anda ketahui untuk mengikuti apa yang terjadi dalam perlombaan luar angkasa pada tahun 2023.

Setiap tahun, badan antariksa dan perusahaan swasta semakin dekat untuk menjadikan kita spesies multiplanet, dengan mendobrak hambatan yang ada dalam proses tersebut.

Tahun ini tidak terkecuali. Tahun 2023 akan menyaksikan peluncuran roket yang inovatif, misi ke bulan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan penemuan ilmiah yang luar biasa.

Sebelum tahun baru tiba, berikut semua yang perlu Anda ketahui untuk mengejar ketinggalan.

1. Pesawat ruang angkasa SpaceX terbang ke luar angkasa dua kali dan meledak dua kali

Tangkapan layar dari siaran langsung SpaceX di X menunjukkan pesawat luar angkasa tersebut meluncur pada upaya kedua ke luar angkasa.
Luar AngkasaX

Salah satu peristiwa penerbangan luar angkasa yang paling ditunggu-tunggu dalam dekade ini terjadi pada tahun 2023, setelah SpaceX meluncurkan roket Starship raksasa dalam bentuk utuhnya untuk pertama kalinya.

Pesawat luar angkasa ini adalah roket paling kuat yang pernah dibuat. Dengan tinggi sekitar 400 kaki, pesawat ini dirancang untuk menjadi pekerja keras dalam mengangkut manusia dan kargo ke dan dari Mars. Hal ini juga bisa memainkan peran penting dalam kembalinya NASA ke Bulan.

SpaceX milik Elon Musk sebelumnya telah menunjukkan bahwa mereka dapat menerbangkan pesawat luar angkasa Starship sendiri. Namun perusahaan tersebut belum pernah mencoba meluncurkannya dengan booster super berat, sebuah langkah penting untuk membawa pesawat luar angkasa ke luar angkasa.

Segel ini telah dibuka dua kali tahun ini. Roket besar dan bertumpuk penuh itu melakukan penerbangan perdananya pada 21 April.

READ  Studi tersebut menunjukkan bahwa inti dalam Bumi mungkin telah berhenti berputar dan dapat berbalik arah

Perjalanan ini terbilang sukses. Roket tersebut mengevakuasi landasan peluncuran dan terbang selama beberapa menit. Namun akhirnya terbakar setelah lepas kendali. Belakangan diketahui bahwa mesin Starship yang bertenaga juga telah menciptakan lubang di landasan peluncuran beton.

Tidak terpengaruh, SpaceX memodifikasi roketnya dan terbang lagi pada 18 November. Kali ini, pesawat luar angkasa tersebut berhasil berpisah dan terbang ke luar angkasa, meski kembali meledak dalam hitungan detik setelah mencapai puncaknya.

2. Perusahaan luar angkasa swasta telah menimbulkan sensasi

Terran 1 berhasil diluncurkan pada hari Rabu, namun gagal mencapai orbit.
Trevor Mahlman / Ruang Relatif

Ini juga merupakan tahun yang besar bagi perusahaan penerbangan luar angkasa lainnya.

Relativity Space mendemonstrasikan kekuatan printer 3D-nya dengan meluncurkan dan menerbangkan roket yang 85% bahan cetakannya. Terran 1 berhasil dipisahkan dari tahap pertamanya tetapi tidak pernah mencapai orbit.

Perusahaan tersebut sekarang bertujuan untuk mengembangkan rudal yang lebih besar yang disebut Terran R, dalam upayanya Musk menang ke Mars. Meskipun Relativitas akan terus mendorong pengembangan roket, tujuan utamanya adalah untuk mendemonstrasikan kekuatan printer 3D-nya, yang suatu hari nanti dapat digunakan untuk membuat peralatan khusus untuk penjajah Mars, kata CEO perusahaan Tim Ellis sebelumnya kepada Business Insider.

Sementara itu, Blue Origin karya Jeff Bezos mendapat mosi percaya yang sangat dibutuhkan dari NASA. Pada bulan Mei, mereka menjadi perusahaan swasta kedua, setelah SpaceX, yang menerima kontrak bergengsi dari badan tersebut untuk mengembangkan teknologi yang diperlukan untuk mendaratkan astronot di bulan. Perusahaan menerima $3,4 miliar.

Perusahaan ini juga telah dianugerahi kontrak Escape and Plasma Acceleration and Dynamics Explorers (ESCAPADE) milik NASA, yang berarti New Glenn, kendaraan peluncuran orbital angkat berat yang sedang dikembangkan oleh Blue Origin, dapat mengangkut muatan penelitian ke Mars pada pelayaran perdananya.

SpaceX juga memecahkan rekor yang dibuat tahun lalu.

Pada bulan Oktober, perusahaan telah meluncurkan 74 misi orbital, naik dari rekor sebelumnya sebanyak 62 misi pada tahun 2022.

Perusahaan ini bertujuan untuk meluncurkan 100 penerbangan pada akhir tahun 2023, kata Bill Gerstenmaier, pejabat senior SpaceX, pada 18 Oktober dalam sidang Subkomite Senat AS untuk Luar Angkasa dan Sains. Per Space.com.

READ  Monyet rhesus hasil kloning baru menyoroti batasan kloning

Dia menambahkan bahwa tahun depan mereka akan melakukan 12 penerbangan per bulan, atau misi setiap tiga hari atau kurang, menurut Space.com.

3. Tiongkok semakin serius dengan bulan

Tiongkok sekali lagi menunjukkan kemampuan rekayasa penerbangan luar angkasanya yang cermat, dengan mengumumkan bahwa mereka telah mencapai orbit dengan roket yang ditenagai oleh Methalox, bahan bakar cair yang terdiri dari metana dan oksigen, pada bulan Juli.

Dengan melakukan hal tersebut, negara tersebut mengalahkan beberapa perusahaan AS yang telah mencoba mengirim roket berbahan bakar methalox ke orbit, termasuk SpaceX dan Blue Origin.

Roket pembawa Zhuque-2 terlihat di Pusat Peluncuran Satelit Jiuquan pada 12 Juli 2023 di Provinsi Gansu, Tiongkok.
VCG/VCG melalui Getty Images

Tahun ini, negara tersebut terus menetapkan batas waktu yang ketat untuk program luar angkasanya, dengan menyatakan bahwa mereka dapat membangun stasiun luar angkasa di bulan dalam waktu lima tahun, dan mendarat di tanah bulan pada tahun 2030.

4. Rusia tertinggal dalam ambisinya di bulan

Sementara itu, ambisi Rusia terhadap bulan terpukul tahun ini.

Roscosmos telah mencoba untuk menghadapi negara-negara seperti Tiongkok, Amerika Serikat, Jepang dan India dengan tujuan menjadi yang pertama mendaratkan misi robot di dekat kutub selatan bulan, lokasi penting yang strategis untuk misi bulan mendatang.

Negara ini sedang berusaha untuk menghidupkan kembali program bulannya yang sudah lama tidak aktif, yang belum pernah mendarat di bulan sejak runtuhnya Uni Soviet.

Namun setelah peluncuran yang sukses pada bulan Agustus, wahana Luna-25 milik Roscosmos memutuskan kontak dengan Bumi dan lepas kendali sebelum jatuh ke bulan.

5. Ketika Rusia gagal, India malah berkembang pesat, sebuah langkah yang menempatkan Rusia di garis depan dalam perlombaan antariksa

India mengejutkan dunia pada bulan Agustus ketika menjadi negara pertama yang mendaratkan pesawat ruang angkasa di dekat kutub selatan bulan, dan menjadi negara keempat yang mendarat di permukaan bulan.

READ  Sebuah asteroid seukuran bus terbang dekat dengan Bumi hari ini. Tonton langsung.

Pesawat ruang angkasa Chandrayaan-3 seukuran anjing, yang diluncurkan beberapa hari setelah mendarat, mengumpulkan informasi penting tentang tanah bulan sebelum ditutup pada bulan September.

Pendarat Chandrayaan-3 Vikram milik India mendarat di bulan pada 30 Agustus 2023.
ISRO

“Hal ini tentu menempatkan mereka di panggung internasional sebagai kekuatan luar angkasa yang sedang berkembang,” Robert Brown, kepala eksplorasi ruang angkasa di Laboratorium Fisika Terapan Johns Hopkins, sebelumnya mengatakan kepada Business Insider.

6. Eropa berusaha mengejar ketinggalan

Inggris mencoba peluncuran pertama dari tanah Inggris dari pelabuhan antariksa Cornwall yang baru di Newquay pada bulan Januari. Namun perayaan tersebut berakhir ketika roket Virgin Orbit gagal mencapai orbit. Ini merupakan pukulan bagi pelabuhan antariksa karena Virgin Orbit, satu-satunya pelanggan terdaftarnya, segera menutup pintunya.

Ketidakseimbangan ini merupakan gejala dari permasalahan yang lebih besar. Akses independen Badan Antariksa Eropa (ESA) ke luar angkasa telah tercapai terus menyusut.

Badan Antariksa Eropa telah menghadapi kritik atas keterlambatan dalam pengangkatan beratnya Pengembangan Ariane 6 Dan kegagalan rudal terbarunya baru-baru ini, Vega-C. Hal ini telah menyebabkan badan Eropa tersebut berada dalam “krisis peluncuran yang parah” setelah pensiunnya Ariane 5 pada bulan Juli, kata Presiden ESA Joseph Aschbacher. Dia berkata.

Pelabuhan antariksa yang baru dikembangkan di Inggris merupakan bagian dari upaya yang lebih besar untuk memperluas kapasitas peluncuran komersial di wilayah tersebut. Negara-negara Eropa berinvestasi dalam membangun pelabuhan antariksa kontinental untuk melengkapi landasan peluncuran Badan Antariksa Eropa di Guyana Prancis. Pelabuhan antariksa Uni Eropa pertama telah dibuka di Swedia lingkaran Arktik Di Januari. Sebuah pelabuhan antariksa orbital dibuka pada tahun 2017 Andoya, NorwegiaDi bulan November.

Saat mengumumkan pelabuhan antariksa Swedia, Presiden E.U Ursula van der Leyen Hal ini menandai “perubahan dalam cara kita mendekati ruang angkasa di Eropa,” dan menjanjikan lebih banyak dukungan bagi perusahaan ruang angkasa kecil dan investor swasta.

Ambisi penerbangan luar angkasa swasta di Eropa mendapat dorongan pada bulan Oktober ketika roket swasta pertama di blok tersebut, yaitu roket satu tahap bernama Miura-1 yang dirancang oleh perusahaan Spanyol PLDSpace, melakukan penerbangan perdananya.

Roket tersebut gagal mencapai orbit tetapi memberikan data berharga yang diharapkan perusahaan akan membantu mereka memajukan pengembangan roket dua tahap Muira-5 yang dapat digunakan kembali, yang dapat diluncurkan pada awal tahun 2025. Space.com melaporkan.