Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Coco Gauff mengalahkan Caroline Wozniacki – dan mendapat pujian – di AS Terbuka

Coco Gauff mengalahkan Caroline Wozniacki – dan mendapat pujian – di AS Terbuka

NEW YORK — Caroline Wozniacki pernah mencapai puncak sebelumnya. Keinginan untuk kembali ke dunia kerja memotivasinya untuk kembali setelah tiga tahun pensiun, termasuk memiliki dua orang anak.

Coco Gauff sedang mencoba mencapai posisi Wozniacki. Banyak yang merasa dia berada di tepi jurang, dan faktanya, dia bisa mendapatkan gelar mayor pertamanya minggu ini di New York.

Latar belakang itu membentuk pertandingan yang mungkin paling dinantikan di AS Terbuka hingga saat ini — pertandingan putaran keempat hari Minggu yang mempertemukan Gauff, 19, melawan Wozniacki, 33, mantan peringkat 1 dunia yang telah mencapai final dua kali di sini (2009 dan 2009) . 2014) dan dia unggul di tiga ronde pertama.

Jelasnya, Gauff, unggulan ke-6, menjadi favorit, dengan peluang menang sebesar 78 persen, menurut IBM Match Insights. Tapi Wozniacki memberikan segalanya, dan dia membutuhkan tiga set untuk melaju, dan melaju ke perempat final dengan kemenangan 6-3, 3-6, 6-1.

Pertandingan berubah dramatis di awal set ketiga. Wozniacki yang memanfaatkan kesalahan Gauff untuk memenangi set kedua, mematahkan servis untuk membuka set ketiga. Alih-alih memberikan tekanan lebih, dia membiarkan Gove mengambil kendali. Gauff berjuang enam pertandingan berturut-turut untuk menang untuk ke-15 kalinya dalam 16 pertandingan sejak kekalahannya pada putaran pertama di Wimbledon.

“Sejujurnya, saya kalah di set kedua karena banyak kesalahan,” kata Gauff. “Saya mencoba mengatakan pada diri sendiri untuk siap memainkan bola ekstra karena dia adalah seorang pemain, ketika Anda berpikir Anda telah memenangkan satu poin, itu belum berakhir. Saya mengatakan pada diri sendiri untuk siap menerima bola lain yang akan datang kembali.” ”

Di perempat final, Gauff akan menghadapi unggulan ke-20 Jelena Ostapenko, yang mengalahkan peringkat 1 dunia Iga Cvetic dalam tiga set pada Minggu malam. Ostapenko mengalahkan Gauff pada putaran keempat Australia Terbuka awal tahun ini, satu-satunya pertemuan mereka sejak 2019.

Gauff mungkin harus mencari perlengkapan tambahan jika ingin mencapai semifinal. Gauff melakukan 44 kesalahan sendiri dibandingkan 27 kesalahan yang dilakukan Wozniacki pada hari Minggu, dan meskipun ia memiliki lebih banyak pemenang – 33-14 – Gauff harus secara rutin berjuang melawan break point untuk mempertahankan servis. Dia menyelamatkan tujuh dari 10 break point.

“Ada beberapa hal yang menurut saya bisa saya lakukan lebih baik dengan servis saya,” kata Gauff. “Pada game kedua saya melakukannya dengan cukup baik. Saya pikir saya bisa menangani servis game saya jauh lebih baik. … Di set kedua itu, saya banyak menerima bola-bola pendek dan hanya melakukan kesalahan. Saya pikir saya perlu mencari yang lebih besar sasaran.”

“Saya merasa segalanya berjalan baik untuknya sekarang,” kata Caroline Wozniacki tentang Coco Gauff. Bintang Amerika berusia 19 tahun itu telah memenangkan 15 dari 16 pertandingan sejak Wimbledon. (Gambar Elsa/Getty)

Sedangkan bagi Wozniacki, terlepas dari kekalahannya, kariernya tetap mengesankan, karena ia bermain di turnamen besar pertamanya sejak Australia Terbuka 2020, dan turnamen ketiganya sejak ia kembali mengambil raket. Dalam perjalanan ke babak keempat, ia mengalahkan unggulan ke-11 Petra Kvitova di babak kedua dan petenis Amerika Jennifer Brady di babak ketiga.

“Tentu saja saya kecewa karena saya ingin terus melaju di turnamen ini, namun secara keseluruhan, saya rasa saya tampil bagus secara keseluruhan minggu ini,” kata Wozniacki. “Saya bermain bagus sepanjang waktu, secara konsisten. Saya pikir ada banyak hal yang bisa saya ambil dari bermain di turnamen besar. Saya mengalahkan beberapa pemain hebat dalam prosesnya.”

READ  LaVar Ball tidak menyesal saat LaMelo dan Lonzo menghadapi cedera yang dia salahkan karena kondisi NBA dan 'sepatu kasar'

“Hari ini Coco bermain sedikit lebih baik dari saya. Anda dapat melihat mengapa dia bermain dengan sangat konsisten selama beberapa bulan terakhir. Saya pikir dia benar-benar melangkah maju ketika diperlukan.

Wozniacki memainkan dua turnamen tahun ini sebelum AS Terbuka, keduanya pada bulan Agustus. Dia kalah pada putaran kedua di Montreal dan kalah pada pertandingan putaran pertamanya di Cincinnati. Pertandingan pertamanya di sini adalah yang keempat sejak kalah dari Ons Jabeur pada putaran ketiga di Melbourne lebih dari tiga setengah tahun lalu.

“Saya ingin melihat melalui tiga ajang ini saya kembali dan bermain tahun ini di mana saya menikmati tenis, tubuh dan segalanya. Saya belajar banyak dari itu,” katanya. “Saya berada di tempat yang saya inginkan.” Masih ada beberapa hal yang ingin saya perbaiki yang bisa saya lakukan dengan lebih baik, namun secara keseluruhan, menurut saya ini sangat positif. Di setiap event yang saya mainkan, saya bermain sedikit lebih baik. Setiap pertandingan di sini, saya bermain sedikit lebih baik setiap saat. Ada banyak hal positif yang bisa saya bawa.”

Wozniacki, yang merupakan analis Tennis Channel dan ESPN setelah pensiun, menyarankan Gauff memainkan permainan yang lengkap seperti yang dia lakukan di karir mudanya.

“Saya pikir Coco, selama satu setengah bulan terakhir, sejak Wimbledon, tidak takut untuk melakukan pukulan forehand, seperti yang ia lakukan di masa lalu,” kata Wozniacki. Saya pikir itu sebabnya dia jelas menang secara konsisten. … Sekarang saya merasa segalanya berjalan baik untuknya.”

“Saya yakin di turnamen ini saya memenangkan pertandingan dengan menjadi agresor,” kata Gauff. “Hari ini menunjukkan bahwa saya bisa bermain agresif, dan saya tahu saat itulah saya mungkin berada dalam kondisi terbaik.”

(Gambar Atas: Matthew Stockman/Getty Images)