Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Christian Smalls dari Serikat Pekerja Amazon untuk gayanya

Christian Smalls dari Serikat Pekerja Amazon untuk gayanya

Pada Jumat pagi, sebelum pengumuman hasil pemungutan suara yang akan menentukan Kemenangan persatuan pertama Di Amazon, Christian Smalls berpakaian seperti biasanya.

Smalls, presiden serikat pekerja berusia 33 tahun dan mantan karyawan Amazon, mengenakan jaket hitam dan mengikatnya dengan topi baseball, hoodie, dan celana olahraga yang serasi — semuanya berwarna merah, warna favoritnya. Di kausnya, dia mengenakan sepasang rantai emas dan kemeja serikat Amazon merah untuk menunjukkan solidaritas dengan para karyawan.

Tetapi pada hari itu, ketika pendukung Amazon Consortium merayakan hasilnya, Smalls menonjol di antara kerumunan — sampanye dalam pakaian jalanan dan kacamata hitam besar, seorang pria yang dikenakan Amazon. diremehkan Dari awal. Pertarungan selama berbulan-bulan melawan salah satu perusahaan terbesar di dunia bukanlah dalam setelan jas dan dasi atau bahkan celana jins, seperti yang sering dikenakan pendiri Amazon Jeff Bezos. Sebaliknya, Mr. Smalls melakukannya dengan berkeringat, sepatu kets di kakinya dan panggangan di mulutnya.

“Saya salah satunya,” kata Smalls dalam sebuah wawancara telepon pada hari Senin. “Saya tidak suka memakai hal yang sama seperti orang lain.”

Mr Smalls, yang tinggal di Newark, menggambarkan gayanya sebagai anggukan budaya hip-hop. Dia adalah mantan rapper dan senang mengekspresikan dirinya melalui fashion jalanan, bahkan dalam menghadapi kritik.

“Saya membaca komentar di media sosial saya, dan saya melihat orang-orang menembak saya sepanjang waktu,” katanya, mengutip kritik yang tidak menganggapnya serius karena pakaiannya.

Tapi pakaian itu tidak diragukan lagi membedakannya dari manajemen di Amazon. Pada hari penghitungan suara, dia sangat kontras dengan pengacara junior perusahaan, dan bahkan sebagian besar pengurus serikat pekerja.

“Chris sendiri tanpa malu-malu,” Conor Spence, wakil presiden keanggotaan Serikat Pekerja Amazon, menulis dalam pesan teks. “Dia tidak berusaha menjadi seseorang yang bukan dirinya, dan saya pikir pada beberapa level pekerja bisa merasakannya.”

Sebagai anak muda yang tumbuh di Hackensack, New Jersey, Mr. Smalls sering diejek karena tidak memakai mode terbaru. Baru setelah remaja dan mulai bekerja, dia mulai mengembangkan gayanya sendiri.

“Itu hanya berasal dari fakta bahwa saya tidak mampu membeli pakaian yang semua orang goyang saat itu,” katanya. “Apa pun yang saya kenakan, saya harus membuatnya panas. Saya harus membuatnya terlihat seperti bernilai banyak uang meskipun sebenarnya tidak.”

Pakaian itu menjadi titik kontak antara dia dan mereka yang mengikuti ceritanya di Amazon. Pekan lalu, setelah hasil pemungutan suara diumumkan, banyak orang mengomentari pakaian olahraga berwarna merah – tampilan khas untuk seorang pemimpin. Dan ketika dia berbicara kepada para siswa tentang organisasi kerja, seperti yang sering dia lakukan sekarang, dia mengatakan bahwa mereka sering kagum dengan metodenya.

“Ketika mereka melihat saya,” katanya, “mereka melihat diri mereka dalam diri saya.” “Mereka seperti, ‘Wow, kamu akan melawan Bezos dan sepertinya kamu bisa bergaul dengan kami.'” “

Amazon Tuan Smalls dipecat pada tahun 2020, mengatakan bahwa dia melanggar perintah karantina dengan menghadiri pintu keluar untuk memprotes kondisi keselamatan perusahaan. Dia tidak berbelanja sebanyak dulu, tapi dia suka pergi ke Urban Outfitters, H&M, dan toko barang bekas. Dia biasa memakai banyak sepatu kets Supra. Kadang-kadang dia memakai pakaian Yordania.

READ  Credit Suisse mengharapkan Korner diumumkan sebagai CEO, perubahan terbaru di pucuk pimpinan - sumber

“Jika saya mencalonkan diri sebagai presiden, saya akan terlihat seperti itu,” katanya. “Saya berjalan ke Gedung Putih dengan beberapa orang Yordania karena itulah saya sebagai pribadi.”

Namun, akhir-akhir ini, dia lebih sering mengenakan kemeja serikat pekerja yang dia bantu desainnya, yang tersedia dalam berbagai warna — hitam, putih, merah muda panas, dan teal — dimaksudkan untuk membedakan kemeja yang ditawarkan Amazon kepada karyawan gudang.

“Kita harus terlihat seperti Skittles,” katanya sambil menunjuk ke permen beraneka warna. “Dan saya katakan satu hal yang akan membantu kami sukses dengan serikat ini adalah bahwa peralatan kami akan jauh lebih baik daripada mereka. Drip akan jauh lebih baik.”