Desember 10, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

China ingin mulai menggunakan tanah bulan untuk membangun pangkalan bulan dekade ini

China ingin mulai menggunakan tanah bulan untuk membangun pangkalan bulan dekade ini

Media China melaporkan bahwa China ingin mulai membangun pangkalan bulan menggunakan tanah dari bulan dalam waktu lima tahun, dengan rencana ambisius untuk dimulai paling cepat dekade ini.

Media China melaporkan bahwa China ingin mulai membangun pangkalan bulan menggunakan tanah dari bulan dalam waktu lima tahun, dengan rencana ambisius untuk dimulai paling cepat dekade ini. (Henry Romero, Reuters)

Perkiraan waktu membaca: 1-2 menit

BEIJING – Media China melaporkan bahwa China ingin mulai membangun pangkalan bulan menggunakan tanah dari Bulan dalam waktu lima tahun, dengan rencana ambisius untuk dimulai paling cepat dekade ini.

Media lokal melaporkan bahwa lebih dari 100 ilmuwan, peneliti, dan kontraktor luar angkasa China baru-baru ini berkumpul di sebuah konferensi di kota Wuhan di China tengah untuk membahas cara membangun infrastruktur di bulan.

Sebuah tim sedang merancang robot yang disebut “Chinese Super Mason” untuk membuat batu bata dari tanah bulan, kata Ding Liyun, seorang ahli dari Akademi Teknik China, menurut Changjiang Daily.

“Membangun habitat di bulan sangat penting untuk eksplorasi bulan jangka panjang, dan pasti akan tercapai di masa depan,” kata Ding, mengakui sulitnya mencapai hal ini dalam jangka pendek, menurut laporan tersebut.

Robot yang bertugas membuat “batu bata tanah bulan” akan diluncurkan selama misi Chang’e-8 China sekitar tahun 2028, kata Ding, menambahkan bahwa negara tersebut bertujuan untuk mengambil sampel tanah pertama di dunia dari sisi jauh bulan pada tahun 2028. misi sekitar tahun 2025.

Media pemerintah melaporkan bahwa China sebelumnya mengambil sampel tanah dari sisi dekat Bulan pada misi Chang’e-5 pada tahun 2020.

Negara tersebut telah menyatakan bahwa mereka ingin astronotnya tinggal di bulan untuk waktu yang lama setelah mendirikan stasiun penelitian bulan.

Ding dan puluhan ahli menghadiri konferensi konstruksi luar angkasa yang diadakan di Universitas Sains dan Teknologi Huazhong di Wuhan pada akhir pekan 7-9 April.

Kontribusi: Bernard Orr dan Ryan Wu

cerita terkait

Cerita sains terbaru

Lebih banyak cerita yang mungkin menarik bagi Anda

READ  Garis-garis cahaya misterius di langit malam mengejutkan warga California