Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

'Cermin Ajaib': Sebuah gambar tersembunyi terungkap dalam refleksi artefak berusia berabad-abad di Museum Seni Cincinnati.

‘Cermin Ajaib’: Sebuah gambar tersembunyi terungkap dalam refleksi artefak berusia berabad-abad di Museum Seni Cincinnati.

ditulis oleh Oscar Holland, CNN

Di antara ribuan harta karun di Asia Timur di Museum Seni Cincinnati seni Koleksinya, cermin perunggu kecil yang berasal dari abad ke-15 atau ke-16 selalu terlihat biasa-biasa saja.

Itu terakhir ditampilkan pada tahun 2017, dan telah menghabiskan sebagian besar dekade sebelumnya dalam penyimpanan, duduk di rak belakang bersama hal-hal lain yang tidak terlihat oleh publik.

Tapi artefak itu bersembunyi di depan mata.

Saat mencari apa yang disebut “cermin ajaib”—cermin kuno langka yang mengungkapkan, dalam cahaya tertentu, gambar atau pola yang tersembunyi di permukaan reflektifnya—kurator Seni Asia Timur, Ho Mi Song, melihat sesuatu seperti contoh dari Zaman Edo Jepang.

Cermin, yang berasal dari abad ke-15 atau ke-16, kemungkinan digantung di kuil atau rumah bangsawan. diatribusikan kepadanya: Rob Deslongchamp/Museum Seni Cincinnati

Barang-barang yang disimpan di Cincinnati, Ohio, lebih kecil daripada yang ada di museum di Tokyo, Shanghai, dan New York. Ini juga memiliki gaya yang lebih kompleks daripada aksara Cina. Namun, Song ingat bahwa ada sesuatu yang “sangat mirip” dengan ini.

Jadi, musim semi lalu, dia mengunjungi ruang penyimpanan museum dengan seorang ahli restorasi.

“Saya memintanya untuk menyorotkan cahaya yang kuat dan terfokus ke cermin,” kata Song melalui panggilan video dari Cincinnati. “Jadi, dia menggunakan ponselnya (senter) dan berhasil.”

Di dinding di depan mereka adalah penampilan permadani dalam cahaya yang dipantulkan – bukan gambar yang khas, tetapi cukup untuk menjamin penyelidikan lebih lanjut. Setelah bereksperimen dengan cahaya yang lebih kuat dan terfokus, cermin itu akhirnya mengungkapkan gambar Buddha, sinar cahaya yang memancar dari wujud duduknya. Prasasti di bagian belakang cermin menunjukkan siapa yang digambarkan: Amitabha, seorang tokoh penting dalam berbagai aliran agama Buddha di Asia Timur.

Tampilan jarak dekat dari gambar yang dipantulkan, menggambarkan sinar cahaya yang memancar dari patung Buddha.

Tampilan jarak dekat dari gambar yang dipantulkan, menggambarkan sinar cahaya yang memancar dari patung Buddha. diatribusikan kepadanya: Rob Deslongchamp/Museum Seni Cincinnati

Penemuan ini menjadikan museum itu salah satu dari sedikit institusi di dunia yang memiliki cermin ajaib, menurut Song. Kurator hanya mengetahui tiga orang lain yang memiliki tema Buddhis yang langka, termasuk Museum Seni Metropolitan di New York.

“Kami sangat bersemangat,” kata Song.

READ  Gambar bocor mengisyaratkan Ford F-150 Raptor R akan mendapatkan Mustang GT500 V8

teka-teki terus menerus

Sebelum cermin kaca saat ini ditemukan, orang-orang dari seluruh dunia menatap perunggu yang dipoles, dari Mesir kuno hingga Lembah Indus. Seni kuno cermin ajaib Cina pertama kali dikembangkan selama Dinasti Han, sekitar 2.000 tahun yang lalu, meskipun mereka juga dibuat kemudian di Jepang.

Untuk menciptakan efek mistis, para perajin mulai menuangkan gambar, kata, atau pola ke salah satu sisi piring perunggu. Para ilmuwan percaya bahwa mereka kemudian menggores dan menggores permukaan polos di sisi lain, sebelum memolesnya sehingga sama reflektifnya dengan cermin tradisional. Karena pelat memiliki ketebalan yang bervariasi, karena desain timbul, proses tersebut membuat sedikit perubahan pada lengkungan pada sisi cermin yang tampak kosong. Bahan berbasis merkuri kemudian digunakan untuk menciptakan tekanan permukaan tambahan yang tidak terlihat dengan mata telanjang tetapi cocok dengan pola yang tepat di bagian belakang, menurut sebuah penelitian. Artikel – Komoditas Dalam jurnal UNESCO Courier.

Ketika sinar matahari mengenai permukaan reflektif dengan cara tertentu, gambar tersembunyi akan terungkap – cocok dengan desain di bagian belakang – memberikan ilusi bahwa cahaya akan langsung menembus cermin. Untuk alasan ini, mereka dikenal dalam bahasa Cina sebagai cermin “transparan” atau “penembus cahaya”. (Jika Museum Seni Cincinnati menemukan, pelat logam kedua kemungkinan akan dilas ke belakang, meninggalkan patung Buddha tertulis asli yang tersembunyi di dalamnya.)

Piring perunggu kedua, dinamai Buddha Amitabha, diyakini telah dilas ke belakang, untuk menyembunyikan gambar Buddha.

Piring perunggu kedua, dinamai Buddha Amitabha, diyakini telah dilas ke belakang, untuk menyembunyikan gambar Buddha. diatribusikan kepadanya: Rob Deslongchamp/Museum Seni Cincinnati

Cermin membingungkan para cendekiawan Barat yang menemukan mereka pada abad kesembilan belas. Dan sementara optik mereka sekarang Konsep luasNamun, Song mengatakan para ahli masih belum tahu persis bagaimana pengrajin menggunakan logam tersebut.

“Tidak peduli seberapa banyak Anda bisa menjelaskan secara teori, itu semua tergantung pada master memoles permukaan yang sangat sulit,” katanya. “Itulah mengapa mereka sangat langka.”

READ  Konsep seni di balik sepatu roda

Berdiameter sekitar 8,5 inci, cermin museum kemungkinan digunakan sebagai hiasan keagamaan dan mungkin digantung di kuil atau rumah bangsawan. Museum belum menguraikan apakah itu berasal dari Cina atau Jepang, meskipun Song berpikir itu mungkin yang pertama.

Karya itu pertama kali dicatat dalam koleksi seni museum Asia pada tahun 1961, meskipun kurator yakin itu mungkin telah diperoleh jauh lebih awal. Dia juga mencurigai institusi dan kolektor lain memiliki cermin ajaib tanpa menyadarinya.

“Saya telah menemukan banyak di lelang online yang memiliki desain serupa dengan kami, tetapi (daftar lelang) tidak pernah mengatakan itu cermin ajaib,” katanya, menambahkan, “Saya pikir mungkin ada beberapa cermin yang bahkan tidak diketahui orang. itu ajaib.” “.

Cermin akan ditampilkan di Museum Seni Cincinnati Dari 23 Juli.