Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Calon presiden Indonesia yang sedang naik daun menjanjikan perubahan dari era Widodo

Calon presiden Indonesia yang sedang naik daun menjanjikan perubahan dari era Widodo

Ketika salah satu calon presiden terkemuka di Indonesia diusir dari tempat pemberhentian kampanye, penduduk setempat mengelilingi mobilnya, meneriakkan namanya dan bergegas keluar jendela untuk mencium tangannya.

Anies Baswedan, mantan gubernur ibu kota Jakarta, terlibat dalam pertarungan tiga arah untuk memimpin negara demokrasi terbesar ketiga di dunia dan negara berpenduduk terpadat keempat menjelang pemungutan suara pada bulan Februari. .

Kata pria berusia 54 tahun itu dalam wawancara pertamanya dengan media asing sejak mendaftar bulan lalu AFP Bahwa dia adalah kandidat perubahan.

Ia berusaha menggambarkan dirinya sebagai alternatif terhadap dua kandidat lainnya, calon terdepan dan petahana Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto, dan kandidat petahana, Kanchar Pranovo, yang didukung partai Presiden Joko Widodo.

Keduanya menjanjikan implementasi besar-besaran atas kebijakan pemerintahan saat ini.

“Kami menawarkan perubahan. Kami menawarkan gagasan kesetaraan dalam pengambilan kebijakan,” kata Mr. kata Basvedan.

“Semakin banyak orang yang menyadari bahwa kita memerlukan perubahan.”

Hal ini termasuk memperkuat komisi antikorupsi dan distribusi kekayaan yang adil, janji Basvedan.

Slogan kampanyenya – “Indonesia yang adil dan sejahtera untuk semua” – menjanjikan pertumbuhan ekonomi yang dirasakan oleh semua orang, tidak hanya elit Indonesia, katanya.

Untuk mencapai tujuan tersebut diperlukan “komitmen terhadap tata pemerintahan yang baik dari atas ke bawah,” katanya.

Mengenai kebijakan luar negeri, Pak. Dia memarahi Widodo, berjanji untuk mewakili Indonesia di pertemuan tahunan para pemimpin dunia.

“Kok kami tidak mau ikut kerumunan desa padahal lahan kami adalah yang terluas keempat di desa?” tanyanya merujuk pada jumlah penduduk Indonesia yang berjumlah 270 juta jiwa.

“Indonesia harus hadir dan Indonesia harus berperan. Kita akan aktif.”

'Etika dimulai dari kepala'

Ketika jumlah pemilih Branovo menurun, Basvedan – seorang kandidat independen yang didukung oleh tiga partai politik – mulai mendapatkan dukungan dari para pemilih dalam jajak pendapat baru-baru ini.

READ  Solusi digital untuk aset energi Indonesia yang menua

Mantan rektor universitas Pranovo, 55, adalah orang kedua yang menantang Subianto yang berusia 72 tahun.

Sebuah jajak pendapat independen yang dirilis pada 10 Desember menemukan bahwa 22,3% responden Indonesia akan memilih Paswedan, naik dari 19,6% pada bulan Oktober.

Dukungan Branovo turun dari 26,1% menjadi 23,8% pada interval yang sama.

Baswedan – yang populer di kalangan Muslim konservatif di negara berpenduduk mayoritas Muslim – dituduh menghasut perpecahan sektarian ketika ia mengalahkan saingannya yang beragama Kristen yang didukung Widodo dalam pemilihan gubernur Jakarta pada tahun 2017.

“Anda bisa melihat rekor kami. Kami tidak berkampanye dengan itu, kami berkampanye dengan pertunjukan,” ujarnya.

Meski merupakan mantan menteri pendidikan dan juru bicara kampanye Widodo, Baswedan berselisih dengan mantan bosnya dan berusaha menggantikannya.

Kebijakan warisan Widodo adalah memindahkan ibu kota dari Jakarta ke Nusantara di pulau Kalimantan tahun depan.

Namun Baswedan mengatakan penyelesaian masalah kota-kota besar di Indonesia seperti Jakarta – yang sebagian besar wilayahnya akan terendam air pada tahun 2050 – harus diutamakan.

“Dengan sumber daya yang terbatas, menurut saya lebih bijak memenuhi kebutuhan dasar tersebut dibandingkan menciptakan tempat yang tidak setara dengan daerah lain,” ujarnya.

Ketika ditanya apakah ia akan menjalankan pemerintahan dari ibu kota baru, yang akan diresmikan pada bulan Agustus, ia mengatakan bahwa ia akan memerintah dari Jakarta.

“Apakah sudah siap? Infrastruktur kesiapannya sudah ada di sini,” ujarnya.

Baswedan secara luas dipandang sebagai pemenang debat presiden pertama, di mana ia menyerang kampanye pemecahan kode yang dilakukan Subianto yang memungkinkan pasangannya, putra sulung Widodo, Gibran Rakabuming Raka, untuk mencalonkan diri dalam pemilu.

Subianto membalas dalam sebuah video viral yang mengejek serangan Baswedan terhadap etikanya.

READ  Somewhere Resort Lombok Hotel Desain Indonesia

“Etika dimulai dari kepala,” jawab Basvedan atas ejekan lawannya.

“Dari kepala hingga bawahan.”

Ini adalah artikel premium yang hanya tersedia untuk pelanggan kami. 250+ artikel premium untuk dibaca setiap bulan

Anda telah menghabiskan batas artikel gratis Anda. Mendukung jurnalisme yang berkualitas.

Anda telah menghabiskan batas artikel gratis Anda. Mendukung jurnalisme yang berkualitas.

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.