November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

BP memberikan penghargaan EPC untuk mega proyek Indonesia

BP supermajor Inggris telah meluncurkan panggilan tender untuk kontrak rekayasa, pengadaan dan konstruksi besar untuk fase pengembangan masa depan 11,4 juta ton per tahun di Indonesia yang mencakup penangkapan dan penyimpanan karbon. dan penggunaan pertama kali.

Implementasi CCUS dalam proyek pencairan Tangguh akan membantu mendukung komitmen Indonesia untuk mengurangi emisi karbon sebesar 29% hingga 41% pada tahun 2030 terhadap perdagangan sebagai bagian dari Perjanjian Paris untuk memerangi perubahan iklim.

Perusahaan telah diundang minggu ini untuk pra-kualifikasi untuk kontrak EPC pekerjaan awal lepas pantai untuk Pengembangan Lapangan Ubadari, Tangguh Enhanced Gas Recovery / CCUS dan Kontrak Lepas Pantai Tangguh – yang secara kolektif dikenal sebagai proyek UCC.

Sebagai bagian dari proyek pengembangan kompresor darat terintegrasi dan fasilitas CCUS, BP berencana untuk melakukan pekerjaan EPC awal untuk mempersiapkan area Tangguh untuk tahap konstruksi.

Tujuan pekerjaan

Pekerjaan tersebut meliputi penyiapan lokasi, dan pembangunan sarana dan prasarana sementara, serta pembukaan jalur logistik yang ditujukan untuk mendukung kegiatan konstruksi utama proyek UCC.

Kontraktor yang berhasil akan melakukan pekerjaan sipil untuk persiapan lokasi dan pembangunan infrastruktur, termasuk EGR dan fasilitas kompresor, kolam air dan pembongkaran barak yang ada.

Artikel Berlanjut Di Bawah Iklan

Kontraktor EPC juga akan bertanggung jawab atas pembangunan jalan akses, termasuk jalan dari fasilitas pembongkaran ke fasilitas EGR dan kompresor, jembatan dan gorong-gorong untuk melindungi fasilitas yang terpasang, serta memperbaiki kondisi tanah. Lokasi fasilitas EGR dan kompresor.

Fasilitas sementara yang diperlukan untuk konstruksi meliputi kamp untuk 4.500 pekerja, kantor, gudang, fasilitas olahraga dan rekreasi, serta area makan.

BP mengatakan dalam dokumen prakualifikasinya bahwa kontrak EPC akan terbuka untuk perusahaan domestik, perusahaan nasional dan pemain dalam negeri atau konsorsium pakaian lokal dan nasional.

READ  Indonesia: Kelompok suku menghadapi larangan vaksinasi Pemerintah

Kriteria utama bagi calon penawar untuk pekerjaan EPC ini adalah mereka harus telah melakukan kontrak konstruksi terpadu senilai setidaknya Rp 483 miliar (US$31,68 juta) dalam tujuh tahun terakhir – dan dapat membuktikannya.

Rencana pengembangan

Regulator hulu Indonesia SKK Migas Agustus lalu menyetujui rencana pengembangan BP untuk fase berikutnya dari proyek LNG senilai $2,04 miliar dong di provinsi terpencil Papua Bharat di ujung timur kepulauan itu.

Program UCC akan melibatkan eksploitasi 1,523 triliun kaki kubik gas lagi melalui fasilitas Tangu hingga perjanjian kerja sama yang ada berakhir pada 2035.

Gas yang dihasilkan ini akan digunakan sebagai bahan baku di Train 3, yang sedang dibangun dan diharapkan dapat beroperasi tahun depan – setelah beberapa kali tertunda.

Ubadari menargetkan gas pertama pada kuartal III 2026, sedangkan proyek Worvada EGR dijadwalkan mulai 2027.

BP bersiap untuk menerapkan teknologi CCUS, yang bermanfaat bagi lingkungan dan memungkinkan karbon dioksida yang ditangkap untuk mendukung EGR, yang akan membantu meningkatkan produksi dari ladang Tangguh.

Proyek LNG saat ini 3,8 juta dpa train 1 dan 2 bersama-sama memancarkan sekitar 5 juta dpa karbon dioksida, dan itu diperkirakan akan meningkat menjadi sekitar 8 juta dpa ketika Train 3 – dengan kapasitas papan nama 3,8 juta dpa – mulai beroperasi.

Proyek Tangu terintegrasi mencakup enam sektor termasuk Worvada, Viriyakar Deep, Robiba, Obaveri dan Ubadari. Worvada diperkirakan memiliki 75% dari total sumber daya gas yang ada, dan saat ini memasok kereta api 1 dan 2. Ini akan menyediakan beberapa blok untuk melatih 3.