Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bowles ingin mengambil alih sebagai pelatih kepala Tampa Bay Buccaneers, dengan Bruce Aryan mengambil alih kantor depan

Bowles ingin mengambil alih sebagai pelatih kepala Tampa Bay Buccaneers, dengan Bruce Aryan mengambil alih kantor depan

Tampa, Florida – Tim mengumumkan Rabu malam bahwa Bruce Aryan akan mengundurkan diri setelah tiga musim sebagai pelatih kepala Bajak Laut Tampa Bay dan pindah ke kantor depan dengan organisasi.

Koordinator pertahanan Todd Bowles akan menggantikan Aryan sebagai pelatih kepala. Sebuah sumber liga mengatakan kepada Adam Shifter dari ESPN bahwa Bucs mengakhiri kontrak kepelatihan lima tahun baru dengan Bowles sebelumnya pada hari Rabu.

Arians mengatakan kepada ESPN bahwa dia tidak melihat perubahan itu sebagai pensiun.

“Tidak, pindah ke kantor depan,” katanya dalam pesan teks. “Aku masih bekerja.”

Arian memainkan peran kunci dalam menilai draf prospek, dan pindah ke kantor depan memastikan bahwa ini terus berlanjut. Jabatan barunya adalah Konsultan Sepak Bola Senior.

Meskipun banyak masalah kesehatan sepanjang karirnya, Aryan, 69, mengatakan langkah itu sama sekali tidak dimotivasi oleh kesehatannya. Arian dan Buccaneers telah mengerjakan rencana suksesi selama beberapa minggu terakhir, dan Arian telah memberi tahu para pemain dan anggota staf pelatihnya sebelum pengumuman tim.

Arian meraih 31-18 (.633) dalam tiga kampanye bersama Tampa Bay, persentase kemenangan tertinggi dari pelatih mana pun dalam sejarah Buccaneers, dan memimpin tim meraih kemenangan di Super Bowl LV setelah musim 2020. Dia memenangkan lima playoff dengan Buck. Pelatih Tampa Bay sebelumnya telah memenangkan enam pelatih.

“Saya telah menghabiskan sebagian besar dari 50 tahun terakhir hidup saya di sela-sela sebagai pelatih sepak bola dalam satu atau lain bentuk. Hari ini, saya membuat keputusan untuk pindah dari sela-sela ke peran lain dengan meja depan Buccaneers, dan membantu [general manager] “Saya suka sepak bola. Saya suka hubungan, strategi, kompetisi – semuanya. Ini adalah perjalanan yang menyenangkan, tetapi saya tahu inilah saatnya bagi saya untuk melakukan transisi ini,” kata Arians dalam sebuah pernyataan.

Sebuah sumber mengatakan kepada ESPN bahwa Bowles diberitahu pada hari Senin tentang keputusan Arian untuk mundur dan dipromosikan. Aryan selalu menganggap Bulls sebagai penggantinya jika Bowles tidak mendapatkan pekerjaan sebagai pelatih kepala di tempat lain. Bulls telah mewawancarai lowongan posisi pelatih utama di Minnesota Vikings dan Chicago Bears di luar musim ini.

Bowles, 58, adalah mantan pelatih kepala New York Jets dari 2015 hingga 2018, ketika ia mencetak rekor 24-40. Dia juga menjabat sebagai pelatih sementara untuk Miami Dolphins selama tiga pertandingan untuk mengakhiri musim 2011, dengan skor 2-1.

Kehadiran Bowles memastikan kesinambungan di sisi Bucs yang sebagian besar tetap tidak berubah sejak kemenangan Super Bowl, dengan pengecualian meninggalkan asisten Mike Caldwell, Cody Grimm dan Antwaan Randle El.

“Saya menghargai keluarga dan Jason Licht karena mempercayai saya untuk mengambil peran ini, dan untuk melatih Arianes untuk mendukung dan membimbingnya selama empat dekade terakhir,” kata Bowles dalam sebuah pernyataan. “Tampa telah menjadi rumah bagi keluarga saya, dan kami bersemangat untuk tetap menjadi bagian dari komunitas ini selama bertahun-tahun yang akan datang. Sebagai sebuah organisasi, kami memiliki semua bagian untuk melanjutkan standar kemenangan yang telah ditetapkan di sini dalam beberapa tahun terakhir. Saya bersemangat untuk memulai dengan para pemain, staf pelatih, dan front office kami dalam persiapan untuk musim 2022.”

Bowles saat ini adalah pelatih minoritas utama keenam di NFL, bergabung dengan Mike Tomlin dari Pittsburgh Steelers, Ron Rivera dari kapten Washington, Robert Saleh dari Jets, Luffy Smith dari Houston Texans, dan Mike McDaniel dari Miami. Bulls juga pelatih kulit hitam keempat dalam sejarah Bock, bergabung dengan Tony Dungey, Raheem Morris dan Smith.

READ  Lusinan tembakan dilepaskan di dekat lapangan bisbol remaja selama pertandingan di North Charleston, Carolina Selatan

Bucs tidak tunduk pada persyaratan aturan Rooney, karena lowongan untuk posisi pelatih terjadi setelah 1 Maret, ketika sebagian besar talent pool klub akan mencari kandidat potensial sebagian besar tidak tersedia. Juga, kebijakan anti-tamper menyatakan bahwa setelah 1 Maret, klub tidak akan diwajibkan untuk memberikan izin kepada pelatih di bawah kontrak untuk melakukan wawancara.

Kepergian Arians adalah pengumuman besar kedua Bucs musim ini, setelah quarterback Tom BradyPengumumannya pada bulan Februari mengakhiri karirnya. Juara Super Bowl tujuh kali Brady kembali setelah 40 hari, mengatakan dia akan bermain di musim ke-23 dan mencatat bahwa dia memiliki “urusan yang belum selesai.”

Sebuah sumber mengatakan kepada ESPN bahwa Arianes memberi tahu Brady tentang keputusannya untuk mundur tak lama setelah Brady mengumumkan kembalinya dia.

bradi, Dalam sebuah postingan Instagram Pada Rabu malam, Arian mengatakan itu adalah bagian besar dari keputusannya untuk bermain di Tampa Bay dan bahwa dia akan “selamanya berterima kasih.”

“Anda adalah pria dan pelatih yang hebat, dan merupakan suatu kehormatan bermain untuk Anda,” tulis Brady. “Anda adalah legenda sejati di NFL dan pelopor dalam semua pekerjaan yang Anda lakukan untuk membuat liga lebih beragam dan inklusif. Cerdas, tangguh, dan setia hanyalah beberapa kata untuk menggambarkan gaya Anda. Saya akan selalu mengingat percakapan yang kita lakukan ketika Anda merekrut saya dua tahun lalu dan semua hal yang kita diskusikan menjadi kenyataan.”

Ada konflik antara Arian dan Brady, tetapi minggu ini Aryan membantahnya dalam sebuah wawancara dengan Jaringan NFL di pertemuan pemilik NFL, menyangkal spekulasi bahwa Brady ingin bermain di tempat lain pada tahun 2022. Arian meninggalkan pertemuan pemilik pada pagi hari dan membatalkannya. Ketersediaan media yang telah dijadwalkan sebelumnya untuk alasan pribadi.

“Saya tidak tahu dari mana asalnya,” kata Arianes. “Seseorang harus menulis cerita setiap hari tentang sesuatu. Tom dan saya memiliki hubungan yang baik. Bahkan di masa pensiun: ‘Di mana Anda?'” ‘Saya di Italia.’ ‘Bagaimana kabarnya?’ “Saya membawa anak-anak ke sini. Anda tahu, saya hanya memeriksanya. Saya tidak bisa membawanya kembali ke lapangan golf karena dia sering bepergian, jadi saya tidak dapat menghasilkan cukup uang darinya.”

READ  Phillies vs. Malaikat: Zack Wheeler dan JT Realmuto membantu Rob Thomson meraih kemenangan lagi

Ketika General Manager Jason Licht ditanya tentang potensi gesekan antara keduanya, dia berkata minggu lalu, “Anda akan terkejut kami tidak membicarakannya sebanyak itu. Anda tidak dapat mempercayai semua yang Anda dengar, lihat, dan baca. Akan ada selalu ada gesekan antara orang-orang di kru, pemain dan pelatih. Itu normal. Dan seperti yang saya katakan, itu bisa sehat. Kami tidak terlalu memikirkannya.”

Sementara Arianes sebelumnya pensiun sebagai pelatih kepala Arizona Cardinals setelah musim 2017 sebelum kembali melatih Bok pada 2019, beberapa asisten di timnya mengatakan kepada ESPN bahwa mereka terkejut dan terkejut dengan berita kepindahannya ke posisi baru.

Dalam pernyataannya, Arianes mengatakan dia “benar-benar mulai memikirkan rencana transisi pribadi saya awal musim ini.”

“Saya ingin memastikan ketika saya pergi bahwa Todd Bulls akan memiliki peluang sukses terbaik,” katanya. “Banyak pelatih datang dalam situasi di mana mereka siap untuk gagal, dan saya tidak menginginkan itu pada Todd.

“Keputusan Tom untuk kembali, bersama dengan Jason dan krunya yang melakukan pekerjaan fantastis lainnya menjaga inti tim ini tetap utuh selama agen bebas, meyakinkan saya bahwa inilah saatnya untuk menyerahkan obor kepada Todd.”

Dengan mundurnya Arian, 10 tim dari NFL – kira-kira sepertiga dari liga – akan memiliki pelatih kepala baru musim mendatang. Ini merupakan jumlah perubahan pelatihan terbesar dari satu tahun ke tahun berikutnya sejak 2008-2009, yakni sebanyak 11 kali pergantian posisi.

ESPN Stats & Information dan The Associated Press berkontribusi pada laporan ini.