Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Booster SpaceX yang terkenal jatuh dan pecah di lautan

Booster SpaceX yang terkenal jatuh dan pecah di lautan

Roket Falcon 9 tahap pertama pecah setelah menyelesaikan misinya yang ke-19, membuat drone yang melayang di Samudera Atlantik terbalik karena angin kencang.

Roket SpaceX lepas landas pada hari Sabtu, 23 Desember, dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral, sambil membawa 23 satelit Starlink ke orbit. Setelah mendarat di drone perusahaan, roket yang dikenal dengan nomor seri B1058 itu sedang diangkut ke pantai ketika terbalik karena angin kencang dan gelombang. membuka Selasa di X (sebelumnya Twitter).

“Sangat mengecewakan dan menyedihkan kehilangan Booster 1058,” kata Kiko Dontchev, wakil presiden peluncuran SpaceX. buku Pada X sebagai reaksi terhadap berita tersebut. “Booster tippi terjadi ketika Anda mendapatkan serangkaian kondisi pendaratan tertentu yang mengakibatkan pembebanan tidak merata pada kaki. Angin kencang atau kondisi laut menyebabkan booster bergoyang dan tergelincir yang dapat mengakibatkan pembebanan pada kaki menjadi lebih buruk.

Ini adalah akhir yang disayangkan bagi B1058 tercinta, roket pendorong Falcon 9 pertama yang membawa astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Pada tanggal 30 Mei 2020, booster tahap pertama diluncurkan oleh astronot NASA Doug Hurley dan Bob Behnken di atas pesawat ruang angkasa Crew Dragon dalam misi berawak pertama SpaceX. Pencapaian bersejarah ini juga menandai penerbangan berawak pertama untuk Program Kru Komersial NASA, dan pertama kalinya astronot diluncurkan dari tanah Amerika sejak program Pesawat Ulang-alik berakhir pada tahun 2011.

Sejak itu, booster tersebut telah meluncurkan 860 satelit ke orbit dalam 19 misi yang memecahkan rekor. “Penguat Falcon yang lebih baru telah meningkatkan landasan pendaratan dengan kemampuan untuk melakukan self-leveling dan mengurangi masalah semacam ini,” tulis SpaceX di situs web X.

READ  Saksikan astronot Ax-3 meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan kapsul SpaceX Dragon pada 5 Februari setelah penundaan

Namun, perusahaan tidak akan membuang bagian-bagian yang rusak dari pendorong roket populer tersebut. “Kami berencana untuk menyelamatkan mesin dan melakukan pemeriksaan seumur hidup pada perangkat keras yang tersisa,” kata John Edwards, wakil presiden kendaraan peluncuran Falcon SpaceX. buku Pada X. “Masih banyak manfaat dari peningkatan ini. Kami tidak akan menyia-nyiakannya.”

Ingin tahu lebih banyak tentang proyek luar angkasa Elon Musk? Lihat liputan lengkap kami tentang Roket Starship raksasa SpaceX Dan itu Konstelasi besar satelit Internet dari SpaceX Starlink. Dan untuk lebih banyak perjalanan luar angkasa dalam hidup Anda, ikuti kami X Penanda khusus untuk Gizmodo Halaman penerbangan luar angkasa.