Mei 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bisakah Anda melihat stasiun luar angkasa tersembunyi di gambar matahari ini?

Bisakah Anda melihat stasiun luar angkasa tersembunyi di gambar matahari ini?

Stasiun Luar Angkasa Internasional mengorbit 250 mil di atas Bumi.
NASA

Matahari sangat besar, bergolak, dan kekerasan yang tak dapat dijelaskan. Itu menembakkan radiasi energi tinggi ke luar angkasa, beberapa di antaranya menghantam Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan roket di sekitar Bumi.

Stasiun Luar Angkasa Internasional mengorbit planet kita 16 kali sehari. Dengan teleskop yang tepat, dari lokasi yang tepat, Anda dapat melihatnya melintas di atas kepala Anda. Dan selama beberapa milidetik yang berharga, lab luar angkasa tempat para astronot bekerja kadang-kadang akan terbang melintasi permukaan matahari.

Juru potret Andrew McCarthy Dia baru-baru ini menangkap momen perpecahan itu dalam gambar menakjubkan yang membutuhkan waktu 12 jam untuk dibuat, tiga teleskop untuk ditangkap, dan dua bingkai yang dihancurkan di sepanjang jalan. Ini mungkin terlihat seperti satu gambar, tetapi sebenarnya itu adalah mosaik dari ribuan gambar.

Jadi, dapatkah Anda mengidentifikasi stasiun luar angkasa di gambar ini?

Stasiun ruang angkasa melintasi matahari, seperti yang terlihat dari Arizona.
Andrew McCarthy

Berikut petunjuknya: stasiun luar angkasa tersebut terletak di sebelah bintik matahari – area permukaan matahari yang tampak gelap karena lebih dingin dari area sekitarnya.

“Ini hampir hilang di bintik matahari,” kata McCarthy kepada Insider.

Stasiun itu tampaknya berada di permukaan Matahari, tetapi itu hanya karena letaknya jauh dari kita: 250 mil di atas Bumi.

Masih tidak melihatnya? Mari kita tumbuh sedikit.

Stasiun luar angkasa berada di dekat bintik matahari ini.
Andrew McCarthy

Dia disini:

Ada stasiun luar angkasa!
Andrew McCarthy

Stasiun luar angkasa hanyalah sebuah siluet sederhana melawan plasma matahari yang mengamuk.

READ  Para ilmuwan baru saja menemukan rahasia berusia 1,75 miliar tahun tentang asal usul kehidupan

Saat matahari menjadi lebih aktif, material yang sangat panas ini berulang kali dimuntahkan ke luar angkasa, terkadang ke arah Bumi, dalam letusan gunung berapi yang disebut solar flare atau coronal mass ejections.

Pada bulan Maret, jilatan api matahari yang menyebabkan Cahaya Utara, juga dikenal sebagai Cahaya Utara, membuat penampakan yang belum pernah terjadi sebelumnya sejauh selatan Phoenix, Arizona. Tetapi mereka juga dapat mengganggu jaringan listrik, memblokir sinyal radio, mendorong satelit keluar dari orbit, mengacaukan Global Positioning System (GPS), dan bahkan merusak teknologi di stasiun luar angkasa.

McCarthy tidak memiliki masalah teknis dari semburan matahari, tetapi dia memiliki masalah sendiri saat mengambil foto ini. Itu membutuhkan keseimbangan waktu yang sempurna, fisika yang tepat, dan banyak ketekunan.

Mereka terdampar di padang pasir untuk mengejar stasiun luar angkasa

Stasiun ruang angkasa sering melewati antara Bumi dan matahari, tetapi untuk mendapatkan gambar yang bagus, McCarthy membutuhkannya agar langsung berada di langit.

“Jika tidak, stasiun ruang angkasa akan lebih rendah di cakrawala dan lebih kecil,” katanya.

Dia mencatat tanggal dan waktu yang tepat bahwa dia akan melewati gurun Arizona sekitar dua jam dari rumahnya. Pada kesempatan pertama, dia memuat ratusan pon peralatan ke dalam mobilnya dan pergi ke tempat yang telah dia perhitungkan. Dia memasang teleskopnya. Langit cerah. Dia siap mengambil gambar.

Pada saat stasiun ruang angkasa melintas – kurang dari setengah detik saat melintasi matahari – awan nakal lewat dan mengaburkan pandangan.

McCarthy mencoba lagi di lain hari. Di tengah jalan, bannya meledak. Upaya lain untuk menyerbu stasiun luar angkasa dan matahari gagal. Tapi dia tidak terhalang.

READ  Para ilmuwan mengatakan: Perbesaran lubang hitam bisa mencapai 10% kecepatan cahaya
Ban mobil McCarthy meledak dalam perjalanannya.
Andrew McCarthy

Dia mengganti bannya, berharap sisa bannya akan bertahan lebih lama, dan kembali ke gurun pasir untuk crossover berikutnya.

Stasiun ruang angkasa melesat melintasi matahari seperti jarum yang bergerak cepat di tumpukan jerami

Menyiapkan McCarthy Telescope Multiplex untuk mengambil gambar stasiun ruang angkasa yang melintasi Matahari.
Andrew McCarthy

McCarthy mengatakan suhu 100 derajat hari itu. Dia memarkir mobil dan mengatur perlengkapannya di pinggir jalan. Bidang pandang teleskop kecil untuk mendapatkan banyak detail, jadi dia harus mengambil ratusan jepretan kecil dari setiap bagian permukaan matahari. Dia akan menumpuk dan menjahitnya menjadi mozaik untuk gambar terakhir.

“Di bawah sinar matahari yang cerah saya melihat layar laptop ini dan hanya mencoba melihat, di bawah sinar matahari yang tidak memiliki fitur, di mana saya seharusnya mengarahkan teleskop saya,” kata McCarthy.

Gunakan bintik matahari sebagai isyarat visual, mengetahui bahwa stasiun luar angkasa akan lewat di depan mereka.

“Saya memplot posisi saya di lapangan berdasarkan tempat [International Space Station] Dia berkata, “Selama saya bisa mendapatkan bintik matahari itu di bidang penglihatan saya, saya juga akan mendapatkan Stasiun Luar Angkasa Internasional.”

Di latar belakang, McCarthy ingin mengabadikan drama berapi-api kromosfer matahari, lapisan tipis plasma antara permukaannya yang terlihat (fotosfer) dan lapisan terluar atmosfernya (korona). Di lapisan ini, suhu plasma matahari mencapai lebih dari 10.000 derajat Fahrenheit, sangat panas sehingga hidrogen memancarkan cahaya kemerahan. NASA. Ini adalah cahaya kromosfer yang ingin ditangkap oleh McCarthy.

Dalam gambar kromosfer, kata McCarthy, matahari terlihat seperti “bola berbulu” karena semua pergerakan plasma.

Tapi stasiun luar angkasa muncul dalam cahaya tampak. Itu sebabnya McCarthy membutuhkan tiga teleskop. Salah satunya mengambil emisi “hidrogen alfa” dari kromosfer. Dua lainnya menangkap cahaya optik dari resolusi stasiun ruang angkasa, siluet bayangannya menonjol melawan cahaya seragam dari atmosfer luar matahari.

READ  Selang waktu yang luar biasa mengungkap langit berkilauan dengan sinar gamma: ScienceAlert

Teleskopnya mengambil sekitar 230 gambar per detik.

“Jika saya tidak menembak dengan kecepatan yang sangat cepat, saya akan benar-benar melewatkannya sepenuhnya,” kata McCarthy.

Tapi dia mengambil lusinan fotosfer mentah dari stasiun ruang angkasa, seperti yang ada di bawah ini, sehingga dia bisa menumpuknya untuk mendapatkan bidikan satelit besar yang paling jelas.

Salah satu gambar cahaya tampak McCarthy tentang stasiun luar angkasa yang lewat di dekat bintik matahari.
Andrew McCarthy

Sementara itu, Teleskop Hidrogen Alfa telah mengambil puluhan ribu foto close-up melintasi permukaan matahari, menyatukannya seperti selimut.

Saat McCarthy kembali dari gurun, ban lain meledak. Kali ini, sesampainya di rumah, dia mengganti ketiga ban bekas tersebut.

“Untungnya, itu tidak terjadi dalam perjalanan ke sana,” katanya. “Setidaknya aku mendapat kesempatan kali ini.”

Meskipun menyenangkan untuk melihat stasiun luar angkasa di foto ini, McCarthy tidak menyukai perpaduannya.

McCarthy berkata, “Dari sudut pandang komposisi, saya pikir saya bisa melakukan yang lebih baik sebagai seorang seniman dalam cara saya membingkai pengambilan akhir itu. Jadi saya akan mencari yang lain dan berpikir itu akan lebih baik.”