September 25, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Biden bergabung dengan para pemimpin dunia dalam berkabung atas kematian Ratu Elizabeth II

Biden bergabung dengan para pemimpin dunia dalam berkabung atas kematian Ratu Elizabeth II

Presiden dan Ibu Negara Jill Biden menyampaikan belasungkawa mereka di Kedutaan Besar Inggris di Washington, di mana mereka berhenti mendadak untuk menandatangani buku belasungkawa.

“Kami berduka untuk kalian semua. Dia adalah wanita yang hebat. “Kami sangat senang bertemu dengannya,” kata presiden kepada staf kedutaan.

Ibu Negara juga menyerahkan karangan bunga kepada Duta Besar Inggris untuk Amerika Serikat Karen Pierce, yang menerimanya di kedutaan.

Presiden dan ibu negara sebelumnya mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama bahwa Ratu – raja terlama di Inggris yang memerintah selama tujuh dekade – “telah mendefinisikan sebuah era”.

“Hari ini, pikiran dan doa orang-orang di seluruh Amerika Serikat bersama rakyat Inggris dan Persemakmuran dalam kesedihan mereka,” kata pernyataan Gedung Putih. “Kami menyampaikan belasungkawa terdalam kami kepada Keluarga Kerajaan, yang tidak hanya berduka untuk Ratu, tetapi juga ibu, nenek, dan nenek buyutnya. Warisannya akan sangat terlihat di halaman sejarah Inggris, dan dalam kisah dunia kita. .”

Bendera Amerika akan dikibarkan di Gedung Putih, gedung federal lainnya, instalasi militer dan kedutaan besar di luar negeri dengan setengah tiang “sampai hari penangkapan,” menurut pengumuman Presiden Biden tentang kematian Ratu.

Dalam pernyataan mereka, pasangan pertama menggambarkan Ratu sebagai “kehadiran konstan dan sumber kenyamanan dan kebanggaan bagi generasi Inggris, termasuk banyak yang tidak akan tahu negara mereka tanpa dia”.

“Dengan dukungan Pangeran Philip tercinta selama 73 tahun, Ratu Elizabeth II selalu memimpin dengan rahmat, kepatuhan yang teguh pada tugas, dan kekuatan yang tak tertandingi untuk teladannya. Dia telah menanggung bahaya dan kekurangan Perang Dunia di pihak Inggris. orang dan memobilisasi mereka melalui kehancuran pandemi global untuk menantikan hari yang lebih baik yang akan datang.” Ikuti pernyataan Gedung Putih.

Biden menambahkan bahwa Ratu “adalah seorang negarawan dengan martabat dan ketabahan yang tak tertandingi yang memperdalam aliansi mendasar antara Inggris dan Amerika Serikat.”

“Anda telah membantu membuat hubungan kami istimewa,” kata pernyataan itu, merujuk pada “hubungan khusus” antara Inggris dan AS – istilah yang diciptakan oleh Winston Churchill. Keluarga Bidens juga mengatakan mereka berharap untuk melanjutkan “persahabatan dekat” dengan Raja Charles III dan permaisuri Ratu.

READ  Pemimpin Skotlandia mencari suara kemerdekaan baru pada Oktober 2023

Keluarga Biden mengingat waktu mereka bersama, menulis bahwa mereka pertama kali bertemu Ratu Elizabeth pada tahun 1982 sebagai bagian dari delegasi Senat yang melakukan perjalanan ke Inggris.

Sekretaris Pers Gedung Putih Karen-Jean-Pierre mengatakan sebelumnya pada hari Kamis bahwa Biden dan Ratu terakhir berbicara dan mengenal satu sama lain selama kunjungan presiden ke Inggris pada Juni 2021.

Para pemimpin dunia berduka

belasungkawa saya dari Para pemimpin di seluruh Inggris, Persemakmuran dan di seluruh dunia berbondong-bondong ke berita kematian Ratu.

Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon mengatakan Ratu “disukai dan dikagumi” oleh rakyat Skotlandia.

“Bagaimanapun, Yang Mulia hampir tidak pernah lebih bahagia daripada ketika dia berada di sini di Skotlandia dengan Balmoral yang dicintainya,” lanjut Sturgeon, menunjuk ke kastil tempat sang Ratu meninggal.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengatakan begitu juga dengan Ratu “Kehadiran abadi dalam hidup kita – dan pelayanannya kepada warga Kanada akan selamanya menjadi bagian penting dari sejarah negara kita.”

“Ketika kita melihat kembali hidupnya dan kekuasaannya selama beberapa dekade, orang Kanada akan selalu mengingat dan menghargai kebijaksanaan, kasih sayang, dan kehangatan Yang Mulia,” lanjutnya.

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese menulis dalam sebuah pernyataan bahwa Ratu telah menjalani “umur panjang yang didedikasikan untuk tugas, keluarga, iman dan pelayanan,” mencatat bahwa “Yang Mulia jelas memegang tempat khusus di hatinya untuk Australia.” Sebagai kepala negara, Ratu telah mengunjungi Australia sebanyak 16 kali.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengingat Ratu dalam pidato nasional anumerta yang mengatakan dia datang untuk mendefinisikan “konsep layanan, filantropi, dan konsistensi”.

Ardern juga mengumumkan bahwa Selandia Baru akan beralih ke masa berkabung resmi. Bendera akan dikibarkan ke setengah dari staf. Persiapan sedang berlangsung untuk peringatan negara, yang akan berlangsung setelah pemakaman kenegaraan Ratu di Inggris.

Perdana Menteri India Narendra Modi mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia memiliki “pertemuan yang tak terlupakan” dengan Ratu, menulis: “Dalam salah satu pertemuan, dia menunjukkan kepada saya saputangan yang diberikan Mahatma Gandhi padanya di pernikahannya. Saya akan selalu menghargai sikap ini. ”

READ  Berita terbaru Biden dan Arab Saudi: Pembaruan langsung

Taoiseach dari Irlandia Michelle Martin menyebut kematiannya sebagai “akhir dari sebuah era”, dengan mengatakan “dedikasinya pada tugas dan pelayanan publik terbukti dengan sendirinya dan kebijaksanaan serta pengalamannya benar-benar unik”.

Paus Fransiskus memuji sang ratu, menyebutnya sebagai “saksi yang teguh akan iman kepada Yesus Kristus” dalam sebuah surat terbuka kepada raja baru.

Saya memuji jiwanya yang mulia atas belas kasihan Bapa Surgawi kita, saya meyakinkan Yang Mulia, doa-doa saya bahwa Tuhan Yang Mahakuasa akan menopang Anda dengan rahmat-Nya yang tak pernah gagal saat Anda sekarang memikul tanggung jawab tinggi Anda sebagai Raja.

Presiden Prancis Emmanuel Macron menulis bahwa Ratu “mewujudkan kesinambungan dan persatuan bangsa Inggris selama lebih dari 70 tahun. Saya mengingatnya sebagai teman Prancis, Ratu yang baik hati yang membuat kesan abadi di negaranya dan di abadnya. .”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky tweeted, “Dengan sangat sedih kami mengetahui meninggalnya Yang Mulia Ratu Elizabeth II. Atas nama rakyat, kami menyampaikan belasungkawa terdalam kami kepada Keluarga Kerajaan, seluruh Inggris dan Persemakmuran atas hal yang tidak dapat diperbaiki ini. kehilangan. Pikiran dan doa kami bersamamu.”

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan Ratu “adalah panutan dan inspirasi bagi jutaan orang, di sini juga di Jerman. Komitmennya untuk rekonsiliasi Jerman-Inggris setelah kengerian Perang Dunia II akan tetap tak terlupakan. Dia akan dirindukan, paling tidak olehnya. selera humor yang luar biasa.”

“Peristiwa paling penting dalam sejarah modern Inggris terkait erat dengan nama Yang Mulia,” kata Presiden Rusia Vladimir Putin dalam sebuah pernyataan.

“Selama beberapa dekade, Elizabeth II menikmati hak untuk mencintai dan menghormati rakyatnya, serta kekuasaan di panggung dunia,” lanjut Putin. “Saya berharap Anda memiliki keberanian dan ketekunan dalam menghadapi kehilangan besar dan tidak dapat diperbaiki ini.”

Ucapan belasungkawa pun diterima dari puluhan negara lain, mulai dari Panama hingga Pakistan.

Mantan presiden AS mengirimkan belasungkawa mereka

Presiden AS sebelumnya juga menyampaikan belasungkawa mereka setelah kematiannya.

READ  Platinum Jubilee: Hari ketiga perayaan kerajaan

George W. Bush, yang menyambut Ratu ke Amerika Serikat selama masa jabatannya, mengenang menghabiskan waktu di Istana Buckingham dan mengenal anjing-anjingnya yang terkenal.

“Menghabiskan waktu di Istana Buckingham, minum teh bersama Yang Mulia – dan anjing-anjingnya – adalah salah satu kenangan terindah kami sebagai presiden,” tulis Bush. “Ratu Elizabeth dengan cakap memimpin Inggris melewati saat-saat kelam dengan keyakinannya pada rakyatnya dan visinya tentang hari esok yang lebih cerah. Dunia kita telah mendapat manfaat dari tekadnya yang tak tergoyahkan, dan kami berterima kasih atas pengabdiannya selama puluhan tahun sebagai penguasa.”

Donald dan Melania Trump menulis dalam sebuah pernyataan bahwa “kepemimpinan dan diplomasinya yang langgeng telah mengamankan dan memajukan aliansi dengan Amerika Serikat dan negara-negara di dunia. Namun, dia akan selalu dikenang karena pengabdiannya kepada negaranya dan pengabdiannya yang tak tergoyahkan kepada sesamanya. warga negara dan perempuan.”

“(Kami) selalu menghargai waktu kami bersama Ratu, dan kami tidak akan pernah melupakan persahabatan Yang Mulia, kebijaksanaan yang luar biasa, dan selera humor yang luar biasa. Wanita yang hebat dan cantik – tidak ada yang seperti dia!” tulis Trump.

Keluarga Obama mengingat Ratu sebagai pemimpin yang memainkan “perannya”.

“Yang Mulia Ratu baru berusia 25 tahun ketika dia mengambil tugas berat untuk membantu salah satu negara demokrasi terbesar di dunia. Dan dalam dekade berikutnya, dia akan melanjutkan peran Ratu – di era yang ditentukan oleh keanggunan, keanggunan, dan etos kerja tak kenal lelah yang menentang rintangan dan menetapkan harapan pada wanita dari generasinya.

Bill dan Hillary Clinton menandai kematiannya dengan mengingatnya sebagai orang yang “beranugerah, bermartabat, dan perhatian tulus untuk kesejahteraan semua anggotanya”.

Ini adalah cerita yang mendesak dan akan diperbarui.

Dan Merica, Sam Fossum, Kevin Liptak, Jeff Zelini, Nicola Rotolo, Niamh Kennedy, Xiaovei Shaw, Angus Watson, Ulyana Pavlova dan Philip Wang berkontribusi dalam laporan ini.