September 25, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Berita Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan Langsung

Berita Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan Langsung

diatribusikan padanya…David Guttenfelder untuk The New York Times

Kyiv, Ukraina – Pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Ukraina dihantam lagi pada hari Sabtu negosiasi penuh Mengizinkan tim ilmuwan dari Badan Energi Atom Internasional untuk mengunjungi fasilitas tersebut menjadi semakin mendesak.

Badan Energi Atom Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa telah membentuk tim ahli untuk mengunjungi Pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia di tenggara Ukraina – Pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa – awal minggu depan.

Daftar anggota tim yang dilihat oleh The New York Times termasuk kepala badan nuklir, Rafael Mariano Grossi dari Argentina, dan 13 ahli lainnya dari sebagian besar negara netral. Baik Amerika Serikat maupun Inggris, negara-negara yang dibenci oleh Rusia, tidak direpresentasikan sebagai bias yang tidak adil karena dukungan kuat mereka untuk Ukraina.

Markas besar Badan Energi Atom Internasional di Wina menolak mengomentari misi yang direncanakan. Seorang juru bicara menegaskan bahwa badan tersebut “dalam konsultasi aktif mengenai misi dekat Badan Energi Atom Internasional” ke stasiun.

Tetapi bahkan ketika rincian kemungkinan kunjungan ke stasiun itu mengkristal, Rusia dan Ukraina pada hari Sabtu saling menyalahkan atas pemboman fasilitas tersebut.

Rusia mengatakan badan energi nuklir Ukraina Energoatom membom tanaman Jumat akhir sampai Sabtu pagi. Ia menuduh pasukan Rusia meningkatkan tekanan pada karyawan stasiun menjelang kemungkinan kunjungan ke badan tersebut “untuk mencegah mereka mengungkapkan bukti tentang kejahatan penjajah di stasiun dan menggunakannya sebagai pangkalan militer.”

Dalam beberapa menit setelah pernyataan Energoatom, Kementerian Pertahanan Rusia merilis pernyataannya sendiri yang mengatakan bahwa Ukraina telah menembak Kerang di pabrik selama 24 jam terakhir.

READ  AS mendesak Ukraina untuk mengirim lebih banyak senjata di tengah kekhawatiran tumpahan perang

Baik Rusia dan Ukraina mengatakan tingkat radiasi tetap dalam kisaran normal.

Pabrik tersebut telah mengalami pengeboman intermiten sejak awal Agustus, meskipun tingkat kerusakannya masih belum jelas. Infrastruktur vital di sekitar stasiun juga telah dibom, dan pada hari Kamis stasiun kehilangan sementara daya listrik di luar lokasi setelah kabel tegangan tinggi rusak, memaksanya untuk mengandalkan daya cadangan di lokasi.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan dalam sebuah pidato kepada bangsa Jumat malam bahwa insiden itu membawanya hampir mendekati bencana, membuat kebutuhan inspektur internasional untuk mengunjungi bahkan lebih mendesak.

“Saya ingin menekankan bahwa situasinya tetap sangat genting dan berbahaya,” kata Zelensky. Itulah mengapa penting bagi misi IAEA untuk tiba di stasiun secepat mungkin. “

Meskipun kekhawatiran internasional berkembang tentang a potensi bencana Di pabrik yang luas, di tengah zona perang, Rusia dan Ukraina gagal selama berminggu-minggu untuk menyepakati rencana yang akan memungkinkan inspektur untuk berkunjung. Pengeboman itu memperumit diskusi itu.

Negara-negara yang bertikai merundingkan komposisi tim inspeksi dan apakah mereka akan melakukan perjalanan ke pabrik melalui wilayah yang diduduki Rusia atau yang dikuasai pemerintah di Kyiv.

Ukraina memiliki Mereka bersikeras bahwa inspektur mulai dari wilayah yang dikendalikan pemerintahUntuk menghindari melegitimasi pendudukan Rusia. Ini berarti bahwa para inspektur harus melewati tempat-tempat garis depan di mana pengeboman sering terjadi dan kemungkinan besar menggunakan titik persimpangan yang sudah penuh sesak dengan warga sipil yang melarikan diri dari pertempuran dan bahaya nuklir. Kesepakatan apa pun kemungkinan akan membutuhkan gencatan senjata di sepanjang jalan.

Seorang diplomat senior yang mengetahui negosiasi tersebut mengatakan Rusia telah memberikan persetujuannya kepada tim inspeksi dan mengindikasikan bahwa pihaknya telah menyetujui permintaan Ukraina agar misi dimulai dari wilayah yang dikontrolnya daripada wilayah yang diduduki Rusia.

READ  Meninggalnya Presiden Uni Emirat Arab, Sheikh Khalifa bin Zayed, pada usia 73 tahun

Moskow mengatakan mendukung pekerjaan Badan Energi Atom Internasional, tetapi mendukungnya Dia mengabaikan permintaan untuk menarik pasukan militer dari pabrik dan sekitarnya untuk menciptakan zona demiliterisasi. Rusia merebut fasilitas, yang menampung enam reaktor nuklir, pada bulan Maret pada awal invasi, tetapi masih ditempati oleh insinyur Ukraina.

Misi IAEA mencakup para ahli dari Polandia dan Lithuania, negara-negara yang dianggap bersahabat oleh Ukraina, serta negara-negara lain dari Serbia dan Cina, yang dipandang Ukraina dengan kecurigaan besar karena hubungan dekatnya dengan Moskow.

Anggota yang tersisa berasal dari negara-negara yang sebagian besar berdiri di sela-sela perang di Ukraina atau yang terus membuka saluran dengan Kremlin. Mereka termasuk Albania, Prancis, Italia, Yordania, Meksiko, dan Makedonia Utara.

Edwin Lyman, seorang ahli energi nuklir di Union of Concerned Scientists, mengatakan kunjungan ke IAEA akan memungkinkan para ahli untuk memeriksa kondisi semua sistem darurat serta pasokan diesel, dan kemudian membuat pengaturan untuk perbaikan mereka.