Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Berikut tampilan pertama roket Vulcan baru dari United Launch Alliance

Berikut tampilan pertama roket Vulcan baru dari United Launch Alliance

CAPE CANAVERAL, Fla. — Roket Vulcan pertama United Launch Alliance diluncurkan dari hanggarnya pada hari Jumat selama 30 menit perjalanan ke landasan peluncuran di Florida, akhirnya berpindah ke landasan peluncuran setelah satu dekade pengembangan dan pengujian.

Ini adalah pertama kalinya ada orang yang melihat roket Vulcan berukuran penuh sepanjang 202 kaki (61,6 m) dalam bentuk lengkapnya. Sejak ULA selesai merakit roket tersebut bulan lalu, roket tersebut telah ditempatkan di dalam perancah hanggar vertikal perusahaan di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral.

READ  SpaceX meluncurkan 56 satelit Starlink, sebuah roket darat ke laut

Pada hari Jumat, kru darat ULA memindahkan roket Vulcan dan landasan peluncuran bergeraknya ke landasan peluncuran pantai. Itu adalah salah satu langkah terakhir sebelum roket Vulcan diluncurkan pada hari Senin pukul 02:18 EDT (07:18 UTC). Pada Minggu sore, para insinyur ULA akan berkumpul di dalam pusat kendali di Cape Canaveral untuk mengawasi hitungan mundur 11 jam, ketika roket Vulcan akan diisi dengan bahan bakar metana, hidrogen cair, dan oksigen cair.

ULA memiliki waktu peluncuran 45 menit untuk meluncurkan misi pada hari Senin, dan ada kemungkinan 85% cuaca bagus.

Jika roket tidak lepas landas pada hari Senin, ULA memiliki peluang peluncuran cadangan pada hari Selasa, Rabu, dan Kamis. Setelah itu, perusahaan harus mundur hingga tanggal 23 Januari, kesenjangan dalam ketersediaan peluncuran dibatasi oleh jalur muatan roket Vulcan. Robot pendarat bulan komersial, yang dikembangkan oleh perusahaan Pennsylvania bernama Astrobotic, adalah penumpang utama dalam penerbangan perdana Vulcan.

Di alam liar

Ini adalah momen besar bagi ULA, perusahaan patungan 50-50 yang dibentuk pada tahun 2006 melalui penggabungan divisi peluncuran Boeing dan Lockheed Martin. Roket Vulcan, dalam arti sebenarnya, adalah perwujudan masa depan perusahaan, kata Mark Beeler, wakil presiden pengembangan Vulcan di ULA. Ini akan menggantikan armada roket Atlas dan Delta milik ULA, yang sudah ada sejak tahun-tahun awal Era Luar Angkasa.

“Ada peluang untuk mengembangkan roket baru yang dapat melakukan semua yang bisa dilakukan Atlas dan Delta, namun dengan kinerja lebih besar, dan memanfaatkan teknologi terkini,” kata Beller pada hari Jumat. “Sistem yang telah kami kembangkan, dan akan segera kami terapkan, menempatkan kami pada posisi untuk memiliki masa depan yang sangat cerah dan sejahtera selama bertahun-tahun yang akan datang.”

READ  NASA menyiarkan video kucing dari luar angkasa

Menghadapi persaingan ketat dari SpaceX, yang masih baru dalam bisnis peluncuran satu dekade lalu, pejabat ULA memutuskan bahwa mereka membutuhkan roket baru yang lebih murah untuk dibuat dan diterbangkan dibandingkan Atlas V dan Delta IV. Ars menelusuri sejarah Vulcan, garis waktu yang mencakup tuntutan hukum, perubahan kepemimpinan perusahaan, penundaan dan kemunduran, dan, yang terbaru, laporan bahwa Boeing dan Lockheed Martin telah menjual ULA.

ULA telah menjual lusinan misi Vulcan kepada Angkatan Darat AS dan Amazon untuk jaringan broadband Project Kuiper. Dalam kasus militer, Pentagon ingin memiliki setidaknya dua penyedia peluncuran independen yang mampu membawa satelit keamanan nasional ke orbit, sehingga ULA dapat mengandalkan sistem kontrak pemerintah yang stabil.

Amazon telah memesan peluncuran dengan hampir semua perusahaan peluncuran besar di Barat bersama dengan SpaceX, pesaingnya dalam bisnis satelit broadband. Hal ini juga membuat ULA mendapatkan pekerjaan penting untuk konstelasi satelit Kuiper Amazon senilai $10 miliar.

Roket Vulcan “telah terbukti menjadi produk yang sangat kompetitif di pasar, dengan pesanan lebih dari 70 misi sebelum penerbangan pertama, suatu hal yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Beller. “Jadi ini adalah masa depan perusahaan kami, dan kami memulai awal yang baik dengan jalur yang sangat kuat bersama Vulcan.”

Namun pesawat tersebut masih harus terbang, dan ULA mempertaruhkan rekor keberhasilan misinya 100 persen dengan uji terbang Vulcan yang dijadwalkan pada hari Senin.

“Kami melalui kualifikasi roket Vulcan dengan sangat teliti,” kata Beller. “Ini berlangsung selama beberapa tahun dan mencakup pengujian ketat terhadap komponen utama, subsistem dan elemen roket, serta pengujian di sini, di lokasi peluncuran.” Simulasi ekstensif menggunakan alat-alat canggih untuk melakukan segala yang kami bisa untuk menerbangkan rudal dalam simulasi sebelum kami benar-benar menerbangkannya.

READ  Asteroid yang memusnahkan dinosaurus juga menyebabkan tsunami global

“Banyak sistem baru yang terbang dengan Vulcan mendapat manfaat dari pengenalannya pada Atlas dan Delta dalam beberapa tahun terakhir. Begitu banyak sistem yang kami terbangkan di sini sebenarnya memiliki cukup banyak pengalaman penerbangan.” saya melanjutkan. “Tapi… ini masih pertama kalinya kendaraan itu terbang, dan kami akan memperhatikannya dengan sangat hati-hati dan melihat apa yang kami pelajari dari ini. Kami akan membahasnya dengan keyakinan yang sangat tinggi. Jika ada pengamatan tentang penerbangan pertama , kita akan lakukan itu.” “Kami siap merespons, menangani masalah ini, dan segera kembali terbang.”

Tahap pertama roket baru ini didukung oleh dua mesin BE-4 berbahan bakar metana Blue Origin. Meskipun telah diuji di darat berkali-kali, mesin ini belum pernah terbang sebelumnya.

Tahap atas Vulcan, yang disebut Centaur V, adalah versi mesin ganda yang ditingkatkan dari tahap atas bermesin tunggal yang terbang dengan roket Atlas V. Mesin berbahan bakar hidrogen RL10 di tahap atas Centaur memiliki desain yang serupa dengan yang digunakan pada masing-masing roket Vulcan, Atlas V dan Delta IV, tetapi Centaur V jauh lebih besar. Salah satu tahap atas Vulcan yang ditingkatkan meledak saat uji darat tahun lalu, memaksa ULA menunda penerbangan perdana roket tersebut selama beberapa bulan sementara para insinyur meningkatkan tangki hidrogen baja tahan karat Centaur.

Roket Vulcan versi ini dilengkapi dengan dua booster berbahan bakar padat dari Northrop Grumman. Mereka merupakan booster dengan daya dorong lebih tinggi dibandingkan roket yang dipasang pada roket ULA sebelumnya. Di masa depan, roket Vulcan akan hadir dalam varian dengan nol, dua, empat, atau enam penguat roket padat, sehingga memungkinkan ULA menyesuaikan kapasitas angkat kendaraan dengan kebutuhan setiap misi.

Versi Vulcan yang paling kuat akan mengalahkan roket terbesar di armada ULA saat ini, Delta IV Heavy. Roket Falcon Heavy milik SpaceX dapat menangani muatan yang lebih berat yang terbang ke orbit rendah Bumi dan memiliki kapasitas angkat yang mirip dengan orbit di ketinggian yang lebih tinggi.

Namun, Vulcan ULA akan memasuki layanan sebagai roket yang dapat dibuang sepenuhnya. Perusahaan berencana untuk memperkenalkan peningkatan bertahap untuk memulihkan dan menggunakan kembali dua mesin BE-4, meskipun Beeler mengatakan pada hari Jumat bahwa akan memakan waktu “beberapa tahun” untuk mulai menggunakan kembali mesin tersebut.

Menurut ULA, fokus awalnya adalah mensertifikasi penuh roket Vulcan untuk meluncurkan satelit militer AS akhir tahun ini. Penerbangan perdana Vulcan, yang oleh ULA disebut “Cert-1,” akan diikuti oleh misi “Cert-2” segera pada bulan April untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa komersial Dream Chaser milik Sierra Space dalam misi pasokan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Jika kedua peluncuran ini berjalan lancar, Angkatan Luar Angkasa dapat menandatangani kontrak untuk meluncurkan muatan keamanan nasional di Vulcan pada paruh kedua tahun ini.

Daftar gambar oleh Stephen Clark/Ars Technica