Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

'Benar-benar tidak masuk akal': Pemantau tekanan panas terumbu karang global terpaksa menambahkan peringatan baru seiring kenaikan suhu |  Karang

'Benar-benar tidak masuk akal': Pemantau tekanan panas terumbu karang global terpaksa menambahkan peringatan baru seiring kenaikan suhu | Karang

Sistem peringatan utama dunia terhadap tekanan panas pada terumbu karang di bumi terpaksa menambahkan tiga kategori peringatan baru untuk mewakili suhu ekstrem yang terus meningkat.

Perubahan yang dilakukan oleh Program Pemantauan Terumbu Karang (Coral Reef Monitoring Program) pemerintah AS ini terjadi setelah terumbu karang di seluruh Amerika terkena tekanan panas pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun lalu, sehingga menyebabkan pemutihan dan kematian karang secara massal.

“Kita memasuki dunia baru dalam hal tekanan panas dimana dampaknya sudah begitu luas sehingga kita harus memikirkan kembali cara kita melakukan sesuatu,” Dr. Derek Manzello, direktur pemantauan terumbu karang, mengatakan kepada The Guardian.

Terumbu karang adalah salah satu ekosistem yang paling berisiko akibat pemanasan global, yang disebabkan oleh pembakaran bahan bakar fosil dan penggundulan hutan, dan merupakan rumah bagi seperempat spesies laut.

Panas yang berlebihan dapat menyebabkan karang terpisah dari ganggang kecil yang memberi warna dan banyak nutrisi. Pemutihan dapat membunuh karang, namun para ilmuwan mengatakan bahkan karang yang bertahan hidup pun lebih rentan terhadap penyakit dan kesulitan untuk bereproduksi.

Coral Reef Watch, yang diselenggarakan oleh National Oceanic and Atmospheric Administration, sebelumnya telah mengeluarkan peringatan bagi terumbu karang dalam empat fase, dengan tingkat kewaspadaan tertinggi 2, yang menunjukkan “pemutihan parah dan kematian yang signifikan.” [is] Mungkin”.

Program ini kini telah menambahkan tiga tingkat kewaspadaan lagi ke dalam program yang digunakan oleh para ilmuwan, aktivis konservasi, pengelola taman laut, dan ilmuwan warga di seluruh dunia untuk memahami kondisi yang dihadapi terumbu karang di wilayah mereka.

Sistem peringatan mengukur jumlah tekanan panas kumulatif yang dialami karang pada waktu tertentu, yang dikenal sebagai minggu pemanasan dalam derajat.

READ  "Masalah Hubble" bisa semakin dalam dengan pengukuran baru perluasan alam semesta

Misalnya, 1°C air panas terakumulasi jika karang terkena suhu 1°C di atas suhu maksimum normal selama tujuh hari.

Sistem Coral Reef Watch yang lama memberikan peringkat teratas sebesar 8 DHW atau lebih, namun tahun lalu pada musim panas di Belahan Bumi Utara, sebagian besar wilayah terumbu karang di banyak negara mengalami tekanan panas yang jauh melebihi peringkat yang lebih tinggi ini, melebihi lebih dari 20 DHW pada tahun 2016. beberapa Daerah.

Pemandangan bawah air menunjukkan peristiwa pemutihan karang massal yang 'belum pernah terjadi sebelumnya' di Amerika – video

“Kami mulai bertanya-tanya apa dampaknya bagi ekosistem pada tingkat ekstrem ini,” kata Manzello. “Apakah pengelola terumbu karang memerlukan lebih banyak informasi ketika keadaan menjadi sangat ekstrem?

“Produk lama kami tidak memiliki semua informasi ini dan tidak mencerminkan tingkat keparahan masalahnya.

“Kita tahu bahwa kematian karang dimulai sekitar delapan minggu setelah pemanasan dan kita tahu bahwa keadaan sekarang menjadi sangat dahsyat – setelah lebih dari 20 minggu pemanasan.

“Ketika nilai DHW melebihi 20, itu seperti badai Kategori 5, dengan kerusakan yang sangat parah dan masif. Ini adalah skenario terburuk.”

Peringatan baru Coral Reef Watch tingkat 3 mewakili pekerja air panas berusia antara 12 dan 16 tahun; Peringatan Level 4 adalah dari 16 hingga 20, dan Peringatan Level 5 adalah untuk apa pun di atas 20.

itu Teks yang dilampirkan pada tingkat peringatan juga telah berubah Untuk mencerminkan betapa parahnya pemutihan dan risiko kematian karang bervariasi tergantung sensitivitasnya terhadap panas.

Pada tingkat kewaspadaan lima, peringatan tersebut menyatakan ada risiko “kematian hampir total” pada seluruh terumbu karang.

Hingga adanya perubahan tepat sebelum Natal, sistem peringatan tersebut masih belum berubah sejak diluncurkan pada tahun 2009. Asumsi yang mendasari mengenai risiko dari berbagai tingkat tekanan panas telah ada sejak tahun 1997.

Dr David Wachenfeld, yang memimpin penelitian ekologi dan pemantauan terumbu karang di Institut Ilmu Kelautan Australia dan mantan kepala ilmuwan di Great Barrier Reef Marine Park, mengatakan pemantauan terumbu karang adalah alat yang “diperlukan” untuk terumbu karang global. Masyarakat.

“Peristiwa yang terjadi di Belahan Bumi Utara pada musim panas tahun lalu tidak diragukan lagi merupakan peristiwa ekstrem,” katanya.

Saya memuji NOAA karena bertindak begitu cepat dan menyadari bahwa sistem yang telah kita gunakan sejak akhir abad ke-20 tidak lagi memadai untuk menggambarkan kondisi ekstrem yang kita lihat di awal tahun 2020-an.

Tingkat peringatan merupakan panduan yang baik, namun karang dapat bereaksi berbeda terhadap tingkat tekanan panas yang sama tergantung pada campuran spesies atau riwayat pemutihan di kawasan tersebut, kata Washenfeld.

“Harus memodifikasi sistem kita dengan cara ini merupakan konsekuensi perubahan iklim yang tidak dapat dihindari,” katanya. “Kita berada di wilayah yang belum dipetakan dalam hal dampak panas terhadap terumbu karang.”

“Sistem baru ini menunjukkan bahwa suhu laut dan risiko terhadap terumbu karang benar-benar tidak masuk akal,” kata Rickard Lake, kepala kelautan di WWF Australia. “Ini juga merupakan pengingat yang sangat kuat bahwa pemanasan global berdampak pada lautan kita di sini. dan sekarang dengan cara yang tidak terbayangkan satu dekade yang lalu.

Profesor Tracey Ainsworth, wakil presiden International Coral Reef Society, mengatakan kejadian tekanan panas yang berkelanjutan jarang terjadi pada satu dekade lalu. “Tetapi sekarang kita tidak hanya berbicara tentang peristiwa pemutihan gigi, tetapi juga peristiwa kematian – dan itulah yang diwakili oleh perubahan ini.”