Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Barclays mengatakan generasi baby boomer mungkin menjadi penyebab ketidakseimbangan perumahan saat ini

Barclays mengatakan generasi baby boomer mungkin menjadi penyebab ketidakseimbangan perumahan saat ini

Generasi milenial mungkin punya masalah lain dengan generasi boomer: kekurangan perumahan.

Dalam sebuah catatan dari tim peneliti perumahan Barclays, para ekonom menuding bahwa warga lanjut usia di Amerika memicu permintaan akan rumah karena pasar masih tetap tangguh.

“Sektor perumahan AS kembali pulih, bahkan ketika suku bunga hipotek naik ke level tertinggi dalam beberapa dekade,” tulis Jonathan Millar, direktur dan kepala ekonom AS di Barclays Investment Bank, dalam sebuah catatan kepada kliennya. penguncian hipotek, kami percaya bahwa permintaan yang kuat adalah gejala dari populasi yang menua.”

Teori bahwa populasi yang menua membutuhkan lebih sedikit rumah tidak sepenuhnya akurat. Ternyata konsumen yang lebih tua cenderung memilih hunian yang lebih kecil namun tidak sedikit rumah. Tim perumahan Barclays berargumen bahwa semakin banyak generasi baby boomer ikut bertanggung jawab dalam menciptakan lebih banyak rumah tangga, sehingga memberikan tekanan pada permintaan perumahan.

“Hal ini karena demografi mempunyai pengaruh penting terhadap permintaan: seseorang umumnya lebih mungkin menjadi kepala rumah tangga seiring bertambahnya usia, dengan kemungkinan tertinggi terjadi setelah usia pensiun,” tulis Millar.

“Oleh karena itu, seiring meningkatnya proporsi penduduk yang beralih ke kelompok usia yang lebih tua, cenderung semakin banyak keluarga yang terbentuk. Seiring dengan bertambahnya usia kepala rumah tangga, ukuran rumah tangga (dalam hal jumlah orang) cenderung meningkat. semakin kecil, tambah ekonom tersebut.Kepergian anak-anak dan perpisahan pasangan karena perceraian atau kematian.”

Namun kini ada perbedaan dengan generasi menua sebelumnya. Generasi Baby Boom adalah generasi yang jauh lebih tua, sehingga mereka menggunakan lebih banyak rumah dibandingkan generasi sebelumnya seiring bertambahnya usia.

“Pensiunan selalu lebih cenderung menjadi kepala rumah tangga dibandingkan mereka yang berada pada usia pra-pensiun. Hal ini karena orang tertentu dalam kelompok usia ini lebih cenderung menjadi kepala rumah tangga tunggal, terutama karena mereka adalah kepala rumah tangga,” kata Millar. Yahoo Finance melalui email. “Anda pasti akan kehilangan pasangan Anda.” “Perbedaannya sekarang adalah generasi ini mewakili kelompok yang jauh lebih besar dibandingkan generasi sebelumnya, yang berarti mereka menuntut lebih banyak perumahan.”

READ  Gaji Tesla senilai $50 miliar Elon Musk telah dibatalkan. apa yang terjadi setelah itu?

Hal ini menyebabkan generasi muda, terutama generasi milenial, mempunyai persediaan yang lebih sedikit ketika mereka mencapai usia di mana mereka dapat memulai sebuah keluarga baru dan membeli rumah.

“Meskipun ada peningkatan permintaan yang signifikan dari kelompok 35-44, hampir semuanya mengalami peningkatan [the] Permintaan tambahan ini disebabkan oleh populasi yang menua, dengan peningkatan signifikan pada rumah tangga pada kelompok usia 65-74 dan 75+, tulis Millar.

Generasi Boomer termuda berusia 59 tahun dan belum pensiun, sedangkan generasi tertua berusia 77 tahun. Generasi boomer pada akhirnya akan membutuhkan “perumahan yang lebih sedikit” seiring bertambahnya usia kelompok ini, namun hal ini memerlukan waktu untuk terwujud.

Populasi yang tinggal di Amerika Serikat.  Perkiraan Biro Sensus diekstrapolasi ke Juni 2022 menggunakan proyeksi PBB.

Populasi yang tinggal di Amerika Serikat. Perkiraan Biro Sensus diekstrapolasi ke Juni 2022 menggunakan proyeksi PBB.

“Dalam perjalanannya, kelompok usia pensiun (65+) telah meningkat dari sekitar 13% penduduk sipil pada tahun 2010 menjadi 16,5% pada tahun 2020, dan diperkirakan akan meningkat menjadi 20,5% pada akhir dekade ini,” tulis Millar.

“Tren pada kelompok usia 75+ bahkan lebih parah lagi, dengan pangsa diperkirakan akan meningkat dari 6% pada tahun 2010 menjadi 9,5% pada akhir dekade ini, dan kemudian jauh di atas 10% pada dekade berikutnya,” tambahnya.

Namun tetap ada sisi positifnya bagi generasi muda.

“Tidak seperti generasi baby boomer, populasi kelompok usia muda ini tidak terlalu besar dibandingkan dengan populasi beberapa dekade terakhir,” kata Millar kepada Yahoo Finance, seraya menyatakan bahwa dinamika permintaan perumahan saat ini mungkin tidak akan berlanjut di masa depan. .

Pada saat yang sama, kekurangan perumahan tetap menjadi penghalang utama bagi pembeli rumah. Meningkatnya suku bunga hipotek telah menghentikan pasar saham. Pemilik rumah enggan untuk menjual dan mengambil risiko dengan suku bunga rendah yang mereka peroleh sebelum kenaikan suku bunga besar-besaran oleh The Fed yang mendorong suku bunga hipotek ke level tertinggi dalam dua dekade.

READ  CEO Twitter Parag Agrawal menghadapi kemarahan karyawan atas kritik Elon Musk

Pangsa rumah yang dijual turun 18% dibandingkan periode yang sama tahun lalu, yang merupakan penurunan terbesar sejak awal tahun 2022, menurut Pembaruan Redfin untuk pasar Agustus.

Persediaan yang terbatas juga berarti bahwa pembeli harus bersaing untuk mendapatkan rumah yang terbatas, sehingga menaikkan harga rumah.

Apa yang mendorong pembentukan keluarga?

...mendorong masyarakat ke dalam kelompok umur yang paling mungkin menjadi kepala rumah tangga

…mendorong masyarakat ke dalam kelompok umur yang paling mungkin menjadi kepala rumah tangga

Pembentukan rumah tangga merupakan salah satu faktor pendorong pasar perumahan. Hal ini terjadi ketika konsumen pindah sendiri, sehingga menciptakan kepala rumah tangga baru.

Perpindahan ini terjadi ketika orang dewasa muda meninggalkan perguruan tinggi dan orang tua mereka. Data yang tersedia untuk setiap bank Barclays hingga tahun 2022 menunjukkan bahwa terdapat peningkatan pembentukan keluarga pada usia 25 tahun, yang terus meningkat dan mencapai puncaknya pada usia pensiun ke atas.

“Hal ini antara lain mencerminkan peran sebagai orang tua pada usia puncak (25-54 tahun), terpisahnya anak-anak dewasa dari keluarga, perceraian, dan peningkatan kemungkinan kehilangan pasangan hingga akhirnya meninggal,” kata Millar.

Danny Romero adalah koresponden Yahoo Finance. Ikuti dia di Twitter @daniromerotv.

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance