Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bank sentral Indonesia telah mengakhiri siklus kenaikan suku bunga karena inflasi mereda

JAKARTA – Bank sentral Indonesia menaikkan suku bunga kebijakan utamanya sebesar 25 basis poin (bps) pada hari Kamis, kenaikan keenam sejak Agustus, dan menandai berakhirnya siklus pengetatan karena inflasi mendingin lebih cepat dari yang diharapkan.

Bank Indonesia (BI) menaikkan 7-day reverse repo rate menjadi 5,75 persen, menjadikan total kenaikan suku bunga sejak Agustus menjadi 225 bps, seperti yang diharapkan oleh sebagian besar ekonom dalam jajak pendapat Reuters.

Dalam sebuah pernyataan setelah keputusan tersebut, bank sentral mengatakan pengetatan harus “memadai” untuk membawa inflasi konsumen dalam kisaran target 2-4 persen pada paruh kedua tahun ini dan memastikan inflasi inti tetap di bawah 4 persen.

Ditanya tentang prospek kenaikan suku bunga lebih lanjut, Gubernur Perry Vargio mengindikasikan diakhirinya siklus pengetatan moneter saat ini.

“Jika tidak ada informasi luar biasa yang tidak dapat kami prediksi… menggunakan kata ‘memadai’ sudah dapat menjawab pertanyaan tersebut,” katanya dalam konferensi pers.

Inflasi di ekonomi terbesar di Asia Tenggara mencapai level tertinggi dalam tujuh tahun sebesar 5,95 persen pada September tahun lalu, namun melambat menjadi 5,51 persen pada Desember karena harga pangan dan energi global naik.

Vargio mengatakan pasar mengharapkan tingkat inflasi tahunan akhir menjadi 6,5 persen.

Bank sentral Malaysia secara tak terduga mempertahankan suku bunga acuan tidak berubah pada hari Kamis, menandakan kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi setelah empat kali kenaikan suku bunga berturut-turut tahun lalu. Beberapa analis mengatakan hasil tersebut juga menandakan akhir dari siklus pengetatan.

“BI … telah mengisyaratkan bahwa tidak akan ada lagi kenaikan suku bunga tahun ini. Sebagai tanggapan, kami mengubah perkiraan kami dan saya pikir siklus pengetatan sudah berakhir sekarang,” kata analis Capital Economics Gareth Leather, yang memperkirakan kenaikan 25 bps lagi Kamis malam.

READ  Umat ​​Islam Indonesia terbelah saat Ramadhan dimulai

Radhika Rao, seorang ekonom di TBS Bank, mengatakan komentar tentang kenaikan suku bunga yang “memadai” akan “memasukkan harapan bahwa siklus pengetatan kebijakan domestik mendekati akhir”.

Rupee sedikit berubah setelah kenaikan suku bunga Kamis. Mata uang telah menguat hampir 3 persen terhadap dolar AS tahun ini di tengah ekspektasi bahwa Federal Reserve akan memperlambat laju kenaikan suku bunga.

Warjiyo mengatakan BI memperkirakan rupee akan menguat lebih lanjut karena ketidakpastian keuangan global mereda dan pengetatan oleh bank sentral utama berakhir.

Untuk lebih mendukung mata uang, BI sedang dalam pembicaraan dengan bank lokal tentang rencana untuk menyalurkan simpanan devisa dari eksportir ke bank sentral, yang akan memberikan insentif. Alat itu bisa diluncurkan pertengahan Februari, katanya.

BI membiarkan prospek ekonomi domestiknya tidak berubah, mengharapkan pertumbuhan PDB antara 4,5 persen dan 5,3 persen tahun ini, turun dari ujung atas kisaran yang sama pada tahun 2022.

Berlangganan buletin bisnis kami

Baca selanjutnya

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

Langganan Penanya Plus Bagikan hingga 5 gadget untuk mendapatkan akses ke The Philippine Daily Inquirer dan 70+ judul lainnya, dengarkan berita, unduh pada pukul 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk komentar, keluhan atau pertanyaan, Hubungi kami.