November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Astronot NASA yang kembali dari stasiun luar angkasa dengan kapsul SpaceX tertunda karena cuaca

Astronot NASA yang kembali dari stasiun luar angkasa dengan kapsul SpaceX tertunda karena cuaca

Mendaftar untuk buletin Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan luar biasa, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Empat astronot dijadwalkan pulang dari Stasiun Luar Angkasa Internasional minggu ini, mengakhiri misi hampir enam bulan di luar angkasa, tetapi cuaca buruk di lokasi penerbangan awak menyebabkan penundaan.

Para astronot – Jill Lindgren NASA, Bob Hines dan Jessica Watkins, serta astronot ESA Italia Samantha Cristoforetti – dijadwalkan meninggalkan stasiun luar angkasa dengan kapsul SpaceX Crew Dragon Kamis pagi. Namun NASA harus membatalkan keberangkatan tersebut karena kondisi cuaca yang tidak mendukung di Bumi.

NASA dan SpaceX sekarang menargetkan 11:35 ET pada hari Jumat untuk meninggalkan Crew Dragon, dan kecelakaan itu bisa terjadi di lepas pantai Florida hanya beberapa jam kemudian, pada 16:50 ET, menurut siaran pers NASA.

Penundaan cuaca dalam peluncuran pesawat ruang angkasa atau kembali dari Stasiun Luar Angkasa Internasional terlalu umum, terutama karena badai yang tidak terduga menghantam lokasi peluncuran di lepas pantai Florida.

Menurut NASA, “Tim misi terus memantau front dingin yang melewati Florida pada Kamis, 13 Oktober, membawa angin kencang dan cuaca hujan di dekat area percikan air di lepas pantai Atlantik dan Teluk.” “Prakiraan cuaca saat ini menunjukkan kepastian yang lebih besar dalam ramalan pada hari Jumat karena sistem tekanan tinggi di belakang front dingin, yang diharapkan membawa kondisi yang lebih menguntungkan untuk aliran udara dan pemulihan.”

Awak darat diharapkan untuk memeriksa cuaca lagi semalam.

Biasanya pesawat luar angkasa Crew Dragon yang akan membawa pulang para astronot Tujuh zona pendaratan potensial Di lepas pantai Pensacola, Tampa, Tallahassee, Panama City, Cape Canaveral, Daytona dan Jacksonville.

Belum jelas situs peluncuran mana yang ditargetkan NASA dan SpaceX untuk Jumat.

Misi ini, yang disebut Crew-4, menjadi preseden bersejarah bagi Stasiun Luar Angkasa Internasional, karena Jessica Watkins menjadi wanita kulit hitam pertama yang bergabung dengan kru stasiun luar angkasa untuk masa tinggal yang lebih lama.

Lebih dari selusin orang kulit hitam Amerika—termasuk lima wanita kulit hitam—telah melakukan perjalanan ke luar angkasa sejak Guion Bluford menjadi yang pertama melakukannya pada tahun 1983. Stasiun Luar Angkasa Internasional telah menampung lebih dari 250 astronot sejak tahun 2000, tetapi tidak ada satu pun wanita kulit hitam yang berhasil melakukannya. Sebelumnya kesempatan untuk tinggal dan bekerja di luar angkasa untuk waktu yang lama belum.

SpaceX mengembangkan pesawat ruang angkasa Crew Dragon di bawah kontrak senilai $2,6 miliar dengan NASA sebagai bagian dari Program Kru Komersial.

Gagasan di balik program ini adalah untuk memindahkan NASA ke peran pelanggan – memungkinkan perusahaan swasta untuk merancang, membangun, dan menguji pesawat ruang angkasa baru untuk melayani astronot NASA sambil tetap memberikan kepemilikan kendaraan kepada perusahaan.

Selama hampir satu dekade setelah pensiunnya program pesawat ulang-alik NASA pada 2011, Amerika Serikat harus bergantung pada pembelian kursi di pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia untuk mengangkut astronotnya ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. SpaceX memperbarui kemampuan untuk penerbangan luar angkasa orbital manusia dari tanah AS pada tahun 2020 dengan peluncuran Misi Eksperimental 2, yang telah mengangkut dua astronot NASA ke stasiun luar angkasa.

Crew-4 adalah penerbangan kelima SpaceX sebagai bagian dari kemitraannya dengan NASA, dan badan antariksa itu terus membeli penerbangan tambahan dari perusahaan yang dipimpin oleh pendiri dan CEO Elon Musk.

Kembalinya astronot Kru-4 ke Bumi terjadi kurang dari seminggu setelahnya Awak 5 astronot telah tiba Pada kapsul SpaceX Crew Dragon yang terpisah. Tim misi telah menghabiskan beberapa hari terakhir pada periode serah terima singkat untuk memastikan kelancaran transisi antar kru.

Pejabat NASA terus memperluas kemitraan agensi dengan SpaceX, meningkatkan nilai kesepakatan total mereka untuk memasukkan 15 misi berawak penuh senilai lebih dari $4,9 miliar.

Karena SpaceX telah mengembangkan Crew Dragon di bawah kontrak harga tetap komersial, SpaceX mempertahankan kepemilikan kendaraan tersebut. Ini berarti bahwa perusahaan swasta juga memiliki kemampuan untuk menjual kursi kepada siapa pun yang diinginkannya. SpaceX telah melakukan dua misi Naga Kru dengan dana penuh dari pencari sensasi kaya. Dan di sanalah mereka Misi khusus masa depan sedang dikerjakan.

READ  Bintik matahari "campuran" baru saja melepaskan jilatan api matahari yang besar