Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Astronot NASA mengatakan setelan penerbangan Rusia bukanlah pernyataan politik

Astronot NASA mengatakan setelan penerbangan Rusia bukanlah pernyataan politik

Ada tiga kosmonot Rusia Tidak membuat pernyataan politik ketika mereka menaiki Stasiun Luar Angkasa Internasional pada pertengahan Maret Dia mengenakan setelan penerbangan kuning-biru, warna bendera Ukraina, menurut seorang astronot NASA yang berada di stasiun pada saat menerimanya.

“Saya pikir orang-orang yang mengenakan pakaian ini tidak tahu bahwa orang mungkin melihat bahwa itu ada hubungannya dengan Ukraina,” kata astronot NASA Mark Vande Hee, yang kembali ke Bumi minggu lalu. “Saya pikir mereka agak terkejut karenanya.”

Selama konferensi pers pada hari Selasa, Mr. Vande Hai mengatakan warna-warna tersebut adalah warna dari Universitas Teknik Negeri Bauman di Moskow, yang dihadiri oleh semua pendatang baru.

Mr Vandy dan kosmonot Rusia Pyotr Dobrov menghabiskan 355 hari di orbit. Mereka dan kosmonot Rusia lainnya mendarat di Kazakhstan setelah penerbangan singkat kembali ke Bumi dalam kapsul Soyuz Rusia. Sementara hubungan antara Amerika Serikat dan Rusia memburuk di permukaan setelah invasi Rusia ke Ukraina, kedua negara terus bekerja sama seperti biasa untuk Bawa astronot pulang dengan selamat.

Astronot AS mengatakan dia tidak memperhatikan posting agresif di media sosial oleh Dmitry Rogozin, kepala program luar angkasa Rusia yang membagikan video yang menunjukkan bahwa Rusia mungkin menyudutkan Vande Hee di stasiun luar angkasa.

“Terus terang, saya mendengar tentang tweet dari istri saya,” kata Tuan Vande Hei. “Saya tidak pernah benar-benar memahami tweet itu sebagai sesuatu yang harus dianggap serius. Saya sangat percaya diri dalam kolaborasi kami sejauh ini untuk menganggap tweet itu sebagai sesuatu yang ditujukan untuk audiens yang berbeda dari saya.”

Dia mengatakan bahwa orang-orang di stasiun telah berbicara tentang invasi Rusia ke Ukraina. “Itu bukan topik yang saya tinggalkan dengan rekan kru saya,” katanya. “Itu bukan diskusi yang panjang, tapi saya bertanya kepada mereka bagaimana perasaan mereka dan terkadang saya mengajukan pertanyaan spesifik.”

READ  Roket bulan Mega Artemis akan diluncurkan di landasan peluncuran pada 6 Juni

Tuan Vande Hey juga mengatakan bahwa dia memercayai rekan-rekan Rusianya. “Kami saling mendukung dalam segala hal,” katanya. “Dan saya tidak ragu untuk terus bekerja dengan mereka. Profesional yang sangat baik, kompetensi teknis, dan orang-orang hebat.”

355 hari berturut-turut Mr. Vandy Hee di luar angkasa memecahkan rekor untuk tinggal terlama di orbit oleh seorang astronot Amerika. Secara fisik, dia masih membiasakan diri dengan gravitasi lagi. “Aku masih tidak nyaman,” katanya. “Tapi manusia sangat mudah beradaptasi. Dan saya pikir itu pertanda baik.”

Namun secara mental, kehidupan hampir kembali normal.

“Saya benar-benar berpikir saya akan melanjutkan dengan perspektif unik ini untuk menghargai semua hal baru tentang keberadaan di planet ini,” kata Vande Hei. “Saya sedikit kecewa dengan apa yang saya rasakan secara alami. Saya ingin itu terlihat sedikit lebih aneh setelah saya kembali.”