September 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Asiamet menghadapi penundaan Pemerintah di Indonesia

Sumber Daya Asiamet Pembaruan pasar pada Proyek Pengembangan Tembaga PKM di Kalimantan Tengah, Indonesia, dan Perjanjian Kerja Suraya Kenkana Kalimantan menunjukkan peningkatan “sangat signifikan dan cepat” dalam jumlah infeksi Pemerintah-19 selama dua bulan terakhir. Di seluruh Indonesia.

AIM-Business mengatakan hasilnya adalah bahwa pemerintah Indonesia menerapkan serangkaian penguncian dan pembatasan perjalanan yang ekstensif, infeksi secara langsung mempengaruhi banyak karyawan dan kontraktornya, dan pembatasan perjalanan memperlambat kemajuan di berbagai tingkatan.

Sementara itu, operasi rekayasa penilaian berjalan sesuai rencana, dengan laporan detail bass pertama dari New Pop Consulting memberikan perkiraan modal dan biaya operasi untuk opsi pemrosesan pelindian tangki dan konsentrasi pirit yang kaya tembaga dibandingkan dengan opsi Lease Pile 2019. Belajar

Tinjauan internal laporan sedang berlangsung dan pembaruan model ekonomi untuk proyek Tembaga PKM telah diarahkan.

Hasil pekerjaan uji metalurgi mewakili 75% hingga 80% pemulihan tembaga untuk proses pelindian tangki, tetapi hal itu disertai dengan peningkatan modal dan biaya operasi, kata Asiamet.

Mempermudah aliran proses untuk menghasilkan pengayaan pirit kaya tembaga di industri nikel laterit besar Indonesia atau pabrik pemulihan logam tampaknya menjadi alternatif yang paling menarik untuk kebocoran tiang karena diproses oleh satu pabrik dari bijih sulfida dan polimetalik dalam yang mengoperasikan BKM dan BKZ .

Studi ekonomi trade-off saat ini sedang berlangsung, dan setelah selesai, keputusan akhir akan dibuat pada jalur proyek yang disukai menuju pembangunan.

Pada saat yang sama, peningkatan logistik dan akses pelabuhan mengalami kemajuan, dengan “dukungan yang baik” diumumkan dari pejabat, bisnis lokal, dan masyarakat.

Mobilisasi personel dan alat berat untuk persiapan lokasi dan pengeboran sempat tertunda akibat penerapan regulasi Covit-19, namun perseroan menyatakan bisa melaksanakan proyek setelah lubang pertama proyek 3.000 meter itu selesai.

READ  Indonesia laporkan 38.679 kasus baru Pemerintah, 1.266 kematian dalam 24 jam

Proyek pengeboran yang direncanakan, yang dirancang oleh Kepala Geologist Patrick Greenion, bertujuan untuk “memperluas secara signifikan” sumber daya mineral tembaga dan polimetalik di deposit BKM dan BKZ.

Sehubungan dengan data survei geofisika, beberapa target “sangat menjanjikan” yang dikembangkan dari tinjauan kerja sebelumnya akan diuji.

Setelah berkonsultasi dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, perusahaan mengatakan telah memutuskan untuk menunda izin pinjam pakai kehutanan ke tahap persetujuan bersyarat hingga penyelesaian proyek pengeboran dan rekayasa nilai saat ini.

Dewan mengatakan bahwa semua keputusan dan perubahan apa pun dapat dimasukkan ke dalam jejak proyek PKM sebelum memberikan izin, setelah itu tidak ada amandemen yang dapat dilakukan sebelum dimulainya penambangan.

Di garis depan pendanaan, “kemajuan yang solid” dibuat untuk kemitraan pengembangan proyek dengan sekelompok investor “berpotensi tinggi”.

Kelima pihak menandatangani perjanjian kerahasiaan, dan mereka melakukan berbagai ketekunan.

Diskusi kemitraan bisnis dilakukan secara bersamaan untuk sebuah konstruksi.

Diskusi dengan beberapa bank keuangan pertambangan Eropa dan Asia berlangsung, dan umpan balik awal adalah positif.

“Meskipun kami memiliki beberapa tantangan nyata dengan kerentanan Pemerintah-19 di Indonesia, Asiamet sangat senang telah membuat kemajuan yang signifikan dalam lintasan pengembangannya untuk proyek Tembaga PKM,” kata CEO Tony Manini.

“Sebagai prioritas pertama kami dalam kesehatan dan kesejahteraan karyawan dan kontraktor kami, kegiatan terkait keuangan dan pengembangan berlanjut dengan cepat dan banyak proyek penting sedang diselesaikan.

“Proyek pengeboran untuk memperluas sumber daya BKM dan BKZ diharapkan menunjukkan pertumbuhan produktivitas yang signifikan dan membalikkan hidup saya pada saat yang penting ini untuk diskusi mitra.”

Pada 1324 BST, saham Asiamet Resources turun 7,33% menjadi 2,34p.

READ  Tidak untuk dijual: Penduduk setempat memprotes film dokumenter tentang proyek pertambangan emas Pulau Sankeyhe yang kontroversial di Indonesia