Februari 9, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Artemis Kembali ke Bulan NASA Sekarang Memiliki Tanggal Peluncuran

Artemis Kembali ke Bulan NASA Sekarang Memiliki Tanggal Peluncuran

Penangguhan

NASA berencana untuk mengambil langkah pertama Sekembalinya ke bulan Pada akhir Agustus atau awal September dengan peluncuran pesawat ruang angkasa Orion untuk mengorbit bulan, pejabat badan mengatakan kepada wartawan Rabu.

NASA mengatakan penerbangan yang telah lama ditunggu-tunggu, yang tidak akan membawa astronot, akan lepas landas pada 29 Agustus, 2 September, atau 5 September. Tanggal tertentu untuk suatu tugas yang telah menjalankan bisnis selama bertahun-tahun.

Penerbangan itu juga akan menjadi peluncuran pertama roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa raksasa, sebuah tonggak sejarah dalam kampanye Artemis untuk mengembalikan astronot ke permukaan bulan untuk pertama kalinya sejak misi Apollo terakhir pada tahun 1972.

Karena kerumitan kendaraan dan fakta bahwa NASA belum pernah meluncurkan roket SLS sebelumnya, NASA menekankan bahwa tanggal peluncuran di Kennedy Space Center di Florida bersifat tentatif dan dapat berubah.

Butuh beberapa upaya NASA awal tahun ini untuk melakukan tes pengisian bahan bakar dan simulasi hitung mundur, yang dikenal sebagai latihan, untuk roket SLS. Ketika mereka memuat roket dengan 700.000 galon oksigen cair dan hidrogen cair, para insinyur menemukan serangkaian masalah, Termasuk kebocoran hidrogen Itu mencegah NASA menyelesaikan hitungan mundur ke tes. Akibatnya, NASA harus menggulirkan roket dari landasan peluncuran ke gedung perakitannya untuk perbaikan dan pengujian tambahan.

Namun, pejabat mengatakan mereka berhasil menyelesaikannya Ujian yang cukup untuk melangkah maju mencoba untuk meluncurkan. Pada hari Rabu, pejabat badan antariksa mengatakan semuanya berjalan dengan baik.

Roket Bulan SLS NASA Meluncur ke Landasan Peluncuran untuk Pertama Kalinya

Misi, yang dikenal sebagai Artemis I, akan mengirim kapsul Orion kru ke orbit bulan selama sekitar enam minggu, memungkinkan agensi untuk menguji serangkaian sistem sebelum menempatkan astronot di dalamnya.

READ  Pergi ke Mars tanpa berada di sana! Dengarkan suara setan debu yang ditangkap oleh Perseverance Rover

Salah satu tujuan utama penerbangan ini adalah untuk menguji pelindung panas Orion, kata Mike Sarafin, manajer misi Artemis NASA. Perisai panas dimaksudkan untuk melindungi Orion dan kru masa depannya dari suhu ekstrem yang akan dihadapinya saat memasuki atmosfer Bumi dengan kecepatan 24.500 mil per jam, atau 32 Mach. Suhu itu akan mencapai “setengah tinggi matahari,” kata Sarafin.

NASA juga akan menguji sistem navigasi pesawat ruang angkasa, kemampuannya untuk menggunakan energi yang diambil dari susunan surya dan fleksibilitasnya saat bepergian melalui area dengan radiasi tinggi. Tiga manekin di pesawat akan dilengkapi dengan sensor untuk menentukan bagaimana kinerja para astronot selama penerbangan. Tes lain, kata Sarafin, adalah untuk memulihkan pesawat ruang angkasa setelah jatuh ke laut.

Mengingat bahwa NASA tidak berusaha mengirim pesawat ruang angkasa yang dirancang untuk mengangkut manusia ke Bulan dalam 50 tahunMasalah dapat diperkirakan, kata penukar uang, tetapi “tim kami siap untuk beradaptasi di sepanjang jalan.”

Jika misi Artemis I berjalan sesuai rencana, NASA merencanakan misi serupa, yang dikenal sebagai Artemis II, dengan astronot di dalamnya. NASA mengatakan pendaratan manusia, yang dijuluki Artemis III, bisa terjadi pada awal 2025.

Jika NASA memutuskan untuk melanjutkan peluncuran roket Artemis I pada 29 Agustus, roket SLS akan meluncur dari gedung perakitan ke landasan peluncuran pada 18 Agustus.

“Kami pikir kami berada di jalur yang baik untuk sampai ke sana [launch] kata Jim Frey, administrator asosiasi untuk NASA. Namun dia mengingatkan wartawan bahwa astronot sering memberi tahu keluarga mereka yang datang untuk menyaksikan mereka meluncur ke luar angkasa bahwa mereka harus “merencanakan liburan tujuh hari ke Florida, dan Anda mungkin juga melihat peluncuran di sana.”

READ  Planet senja dan fajar, gerhana bulan, dan gugus bintang koma