Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Apa yang perlu diketahui tentang keputusan Indonesia untuk membuka pasar karbon – Monash Lens

Apa yang perlu diketahui tentang keputusan Indonesia untuk membuka pasar karbon – Monash Lens

Pemerintahan Presiden Indonesia Joko Widodo baru-baru ini dinyatakan Pasar karbon Indonesia terbuka untuk investor internasional.

Tahun lalu, proyek mengeluarkan kredit karbon baru berhenti Dengan alasan proses verifikasi tidak mengikuti hukum Indonesia. Tapi sekarang, proyek pasar karbon baru akan diizinkan jika mengikuti peraturan nasional, yang masih dalam pengembangan.

Pemberitahuan membawanya Afirmasi Itu untuk investor internasional Hutan hujan tropis terbesar ketiga di dunia Negara ini akan menjadi sumber kredit karbon yang dapat diverifikasi.

Pada COP27, bersama dengan Indonesia, Brasil, dan Republik Demokratik Kongo, mengumumkan aliansi Di antara negara-negara hutan hujan tropis, dikenal sebagai “OPEC hutan hujan”.

Menurut sebuah laporan yang dirilis oleh Shell, ukuran pasar karbon sukarela global diperkirakan akan meningkat setidaknya. Lima kali pada tahun 2030. Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia memperkirakan potensi ekonomi negara untuk perdagangan karbon sekitar. Rp350 triliun (US$25 miliar) antara 2022-2026.

Pengumuman terbaru mengirimkan sinyal positif bahwa negara ini terbuka untuk pasar karbon internasional, namun ada banyak detail yang perlu diperhatikan.

ditunjuk oleh negara Otoritas Jasa Keuangan (Otoritas Jasa Keuangan) Untuk mengawasi platform perdagangan karbon negara. Mandat OJK saat ini fokus pada pengaturan dan pengawasan industri jasa keuangan.

Karena keuangan karbon adalah instrumen atau komoditas keuangan yang relatif baru untuk diperdagangkan, tidak jelas apakah OJK memiliki kemampuan untuk mengawasi perdagangan.

READ  Whistleblower terluka dalam tabrak lari setelah mengekspos pengaturan pertandingan di sepak bola Indonesia

Untuk meningkatkan kepercayaan investor internasional baru, OJK dapat bekerja sama dengan pakar perdagangan karbon untuk menunjukkan kepada investor. Kurva belajar yang curamStandar karbon yang ketat dan praktik operasi berkelanjutan yang berintegritas tinggi.

Integritas pasar karbon merupakan elemen penting untuk diperhatikan. Indonesia telah menyebutkan dalam peraturannya “saling pengakuan” atas standar karbon internasional – misalnya, Verra, Gold Standards dan American Carbon Registry.

Namun demikian, sistem pendaftaran Indonesia System Registry National (SRN) dapat memverifikasi proyek karbon dengan standar tinggi yang dapat diterima secara internasional. Investor harus melihat lebih banyak contoh proyek tervalidasi internasional yang diverifikasi oleh SRN. Skema Rimba Raya yang diverifikasi Verra.

Selain itu, pasar karbon dengan integrasi tinggi di Indonesia akan membutuhkan perjanjian bilateral dan multilateral yang kuat tentang kepemilikan kredit karbon, yang secara umum menentukan Pasal 6 Perjanjian Paris.

Indonesia memerlukan rencana yang jelas tentang bagaimana mengatur pasar karbon sukarela, khususnya bagaimana SRN akan bekerja untuk meningkatkan integritas kerangka pasar karbonnya.

Yang juga penting adalah bagaimana Indonesia mengkategorikan proyek karbon. Ada Indonesia diklarifikasi Ini akan bergerak untuk mengatur semua proyek karbon, meskipun pemerintah mengatakan akan membebaskan beberapa proyek luar biasa seperti proyek Transisi Adil, energi terbarukan, industri hijau dan proyek energi berbasis hutan.

Kerangka regulasi pasar karbon Indonesia berdasarkan Peraturan Presiden tidak mengenal istilah “pasar karbon sukarela”. Sumber: Penulis

Masih harus ditentukan bagaimana negara memperlakukan pengecualian tersebut untuk proyek karbon “strategis” dan “pelopor” di masa depan.

Dalam hal ini, penting bagi pemerintah Indonesia untuk mengklarifikasi kriteria proyek mana yang termasuk dalam kategori ini, yang menunjukkan transparansi dan integritas pasar karbon yang coba dibangunnya.

Pasar karbon, secara lebih luas, tunduk pada perdebatan dan ketidakpercayaan karena penghitungan ganda atau standar yang longgar.

READ  Orang Terkaya Indonesia (13 November 2023)

Pertanyaan terkait kredibilitas Kredit karbon sukarela sudah tersebar luas. Bagaimana Indonesia mengatasi masalah ini dan memastikan bahwa sistem pasar karbon nasional menghasilkan pengurangan emisi berkualitas tinggi akan menjadi tantangan di tahap awal pasar.

Tata kelola yang efisien, mekanisme pemantauan yang efektif, prosedur transparansi, dan verifikasi pihak ketiga yang kuat akan membantu memastikan integritas dan kredibilitas internasional di pasar.

Kami merekomendasikan untuk fokus pada memastikan bahwa pasar karbon Indonesia mencapai tingkat integrasi yang tinggi. Ini bukan hanya tentang meningkatkan kepercayaan pelaku pasar seperti peminjam, pengembang proyek, dan investor.

Pembagian manfaat

Dalam pasar karbon yang ideal, pasar akan memberikan pembagian manfaat yang memadai kepada organisasi masyarakat sipil dan kelompok masyarakat dengan dana karbon, bertindak sebagai penjaga lahan tempat proyek karbon berlangsung.

Pasar karbon berintegritas tinggi memastikan kelompok-kelompok ini terlibat secara aktif dan tidak terpinggirkan oleh program karbon apa pun, dan pendanaan yang memadai untuk kelompok-kelompok ini akan membantu mereka melindungi lahan mereka selama bertahun-tahun mendatang.

Aksi Iklim’ Program Integritas Pasar Karbon Sukarela Indonesia (VCM). Ini bertujuan untuk membantu meningkatkan integrasi skema karbon sukarela di negara ini.

Proyek ini berupaya mengidentifikasi mekanisme penting yang mempromosikan pemahaman yang lebih luas tentang perlunya integrasi lingkungan dan sosial di seluruh proyek karbon sukarela.

Ini akan memberikan petunjuk kepada para pembuat keputusan untuk memahami bagaimana skema karbon sukarela dapat berkontribusi pada kontribusi iklim nasional dan target suhu Perjanjian Paris, dan memungkinkan mereka untuk mempromosikan skema karbon sukarela berintegritas tinggi di Indonesia.

Pelajari lebih lanjut tentang Program Integritas VCM Indonesia kami di sini..