Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Apa selanjutnya untuk pesawat ruang angkasa Orion saat berlayar menuju Bulan

Apa selanjutnya untuk pesawat ruang angkasa Orion saat berlayar menuju Bulan

Ilustrasi artis tentang planet Gemini yang melintasi Bulan, dengan Bumi terbit di latar belakang.

Ilustrasi artis tentang planet Gemini yang melintasi Bulan, dengan Bumi terbit di latar belakang.
Klarifikasi: NASA

lembaga NASA Space Launch System lepas landas pada hari Rabudan mengirim pesawat ruang angkasa Orion tanpa awak dalam perjalanan 25 hari ke Bulan dan kembali. Orion harus mencapai tujuannya paling cepat minggu depan, di mana pada saat itu ia akan melakukan beberapa akrobat orbital yang kompleks dan membuat sejumlah rekor perjalanan luar angkasa dalam prosesnya.

Kami berada di hari kedua Artemis 1 dan Pekerjaan tampaknya berjalan dengan baik. SLS menerangi langit Florida Rabu pagi, menggunakan daya dorong 8,8 juta pon untuk mendorong kapsul Orion senilai $20 miliar ke luar angkasa. Setelah injeksi translunar berhasil, Orion terpisah dari tahap propulsi kriogenik sementara roket sekitar dua jam setelah misi. Kapsul, dengan teman setianya, Unit Layanan Eropa (ESM), sekarang berlayar ke bulan.

Peluncurannya saja sudah luar biasa, tetapi ada begitu banyak pencapaian hebat di depan. Orion didorong oleh ESM, yang selain menyediakan tenaga dan mengatur suhu, bertanggung jawab untuk melakukan koreksi lintasan di sepanjang jalan. Le voyage dan la lune diperkirakan berlangsung sekitar lima hari, selama waktu itu pengontrol misi akan mengawasi sistem kapsul.

Profil misi Artemis 1.

Profil misi Artemis 1.
Seri: NASA

Pada hari Senin, 21 November, Orion Memulai proses masuk ke orbit yang jauh mundur (DRO) mengelilingi Bulan, di mana pesawat ruang angkasa berputar berlawanan arah dengan rotasi Bulan. Untuk sampai ke sana, ESM perlu melakukan pembakaran atmosfer eksternal bertenaga pada pukul 07.44 (sepanjang waktu timur), saat pesawat ruang angkasa akan datang dalam jarak 60 mil (97 km) dari Bulan. Ini akan menjadi pendekatan terdekat Orion ke permukaan bulan.

The Moon’s gravity will then propel Orion into DRO, sending it 40,000 miles (64,000 km) beyond the Moon before it turns back. The DRO insertion burn is scheduled for November 25 at 4:52 p.m., the 10th day of the Artemis 1 mission.

This distance is 30,000 miles (48,000 km) farther than the previous orbital distance record, set in 1970 during Apollo 13. It’ll also be the farthest distance that a crew-rated spacecraft (i.e., a spacecraft designed to handle human passengers) has flown from Earth. As it stands, the Apollo 13 crew traveled the farthest from Earth of any humans, which is some serious bragging rights. Orion won’t break this record during Artemis 1, as there’s no one on board, but the crew of Artemis 2, currently scheduled to launch in late 2024, is poised to smash this record.

Orion is set to break the Apollo 13 record at 8:42 a.m. on Saturday, November 26 (day 11), and reach its maximum distance from Earth at 4:05 p.m. on Monday, November 28 (day 13), at which point the spacecraft will be 298,565 miles (480,494 km) from home.

Speaking to reporters during a pre-launch briefing on August 5, Rick LaBrode, lead Artemis 1 flight director, said Orion will attempt to capture an Gambar Bumi Mirip dengan yang diambil selama Apollo. Labrod menambahkan kapsul juga akan mengambil beberapa gambar saat mencapai jarak maksimumnya dari Bumi.

Orion akan memulai keberangkatannya dari DRO pada 1 Desember (Hari 16), dengan manuver lintasan dilakukan pada pukul 16:53. Pesawat ruang angkasa harus pulang pada 11 Desember, saat itu ia harus selamat dari masuk kembali ke atmosfer dan turun di Samudra Pasifik.

Ketika semua dikatakan dan dilakukan, Orion akan menempuh jarak 1,3 juta mil (2,1 juta km), yang akan menjadi rekor lain – jarak terjauh yang ditempuh oleh kapsul kelas awak. Tapi bukan itu saja, karena Orion akan mencetak rekor untuk tinggal di luar angkasa lebih lama daripada pesawat ruang angkasa berawak lainnya tanpa berlabuh dengan stasiun luar angkasa dan menjadi kapsul berawak terpanas dan tercepat yang mencapai atmosfer Bumi.

Artemis 1 tidak diragukan lagi ambisius, tetapi seharusnya begitu. Itu Program Artemis secara keseluruhan merupakan batu loncatan untuk membawa manusia ke MarsDan hal-hal yang kita pelajari sekarang akan menginformasikan misi masa depan ke Planet Merah. Misalnya, Orion akan kembali dari Bulan dengan kecepatan Mach 32, tetapi kapsul, setelah kembali dari Planet Merah, akan melakukan perjalanan dengan kecepatan Mach 36, kata Administrator NASA Bill Nelson kepada wartawan pada 3 Agustus. Salah satu tujuan utama Artemis 1 adalah menilai kemampuan Orion untuk memasuki kembali atmosfer Bumi dengan kecepatan tinggi, yang akan menjadi ujian utama pelindung panasnya.

“Kami memiliki banyak pengujian yang harus dilakukan,” kata Nelson. Dia benar sekali, karenanya pentingnya Artemis 1. Misi dimulai dengan awal yang baik. Mari berharap tetap seperti itu.

lagi: Gambar menarik dari peluncuran NASA dari SLS Megarocket ke Bulan

READ  NASA bersiap untuk mengucapkan "selamat tinggal" pada pesawat ruang angkasa Insight yang membuat sejarah di Mars