Mei 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Apa itu “pengisi uang” dan haruskah Anda mencobanya?

Apa itu “pengisi uang” dan haruskah Anda mencobanya?

Ilustrasi foto: oleh The Cut; Foto: Getty Images

Tenang dengan mengocok uang kertas rapuh yang dihitung, ditumpuk, disortir, dan ditempatkan di amplop berlabel? Apakah Anda merasa sulit untuk melacak ke mana uang Anda pergi? Izinkan saya mengarahkan Anda ke Fenomena “mengisi uang” di TikTok. Juga dikenal sebagai “metode amplop”, ini adalah sistem penganggaran di mana Anda membayar barang hanya dengan uang fisik yang telah Anda sisihkan untuk barang tersebut. Idenya adalah bahwa ketika dolar kertas berharga Anda nyata dan dapat dipertanggungjawabkan, Anda cenderung salah menempatkannya, katakanlah, tab penjualan mana pun yang saat ini Anda buka.

Dipopulerkan oleh kepribadian radio (ur Guru yang meragukan)Dave Ramsey lebih dari satu dekade yang laluMetode amplop asli mengikuti formula yang ketat. Setiap kali Anda menerima gaji, Anda akan membayar tagihan tetap (perumahan, telepon, dll.) dan mencairkan sisanya. Kemudian saya membagi uang tunai itu di antara amplop untuk setiap kategori anggaran (bahan makanan, transportasi, hobi, dll.) Dan dia hanya menguangkan apa yang ada di dalamnya. (Dalam kata-kata Ramsey, “Ketika hilang, hilang.”)

Versi strategi ini telah membantu banyak orang (termasuk saya) dengan keuangan mereka. Anda bahkan dapat membeli Folder uang tunai berlabel khusus dan pemegang uang tunai di amazon. Namun hingga baru-baru ini, saya tidak memikirkan sistem amplop selama bertahun-tahun. Membayar semuanya dengan uang tunai tidak hanya mengganggu, tetapi juga tidak mungkin akhir-akhir ini, dan terkadang bahkan tidak sopan. (Perhatikan saja wajah semua orang yang mengantre di belakang Anda saat Anda mulai meraba-raba tagihan di kasir.)

Seperti kebanyakan orang dewasa sibuk yang tidak suka membawa barang, saya juga melakukan sebagian besar belanja online, di mana uang tunai hanyalah konsep abstrak. Tetapi meskipun saya tidak melakukannya, banyak toko di lingkungan saya yang tidak memiliki uang tunai. Selain itu, kartu kredit tidak setiap orang Buruk – Sebagian besar menawarkan keuntungan seperti poin, perlindungan konsumen yang lebih baik, dan peluang untuk membangun kredit. Atau begitulah yang saya katakan pada diri saya sendiri ketika saya menggunakannya untuk membayar hidup saya.

READ  Para peneliti telah menemukan "pabrik berlian" jauh di dalam Bumi

Namun, argumen hanya uang tunai sangat menarik. Penelitian telah menunjukkan Menggunakan uang tunai meningkatkan “sakit membayar”, juga dikenal sebagai perasaan tenggelam saat berpisah dengan keuangan Anda saat Anda melakukan pembelian (atau bahkan memikirkannya). Studi lain menemukan bahwa ketika orang menggunakan uang tunai, mereka melakukannya Cenderung menghabiskan lebih sedikit; mereka juga Mereka merasa lebih terhubung dengan barang yang mereka beli. Ketika saya mencoba versi metode hanya tunai bertahun-tahun yang lalu, itu membuat saya bertanggung jawab atas pengeluaran saya dan membantu saya menghemat banyak uang.

Jadi, bagaimana keuntungan penganggaran tunai selaras dengan realitas kartu dan aplikasi pembayaran kita yang mahal dan menguras uang? Ketika saya berbicara dengan orang-orang yang memasukkan bahan pengisi ke dalam kehidupan sehari-hari mereka, mereka semua mengakui bahwa itu tidak sempurna, tetapi patut dicoba.

Pertama dan terpenting, Anda tidak perlu pergi sepenuhnya Hanya uang tunai – pikirkan tentang apa yang realistis. Sebagian besar tagihan tetap Anda (seperti sewa dan internet) hanya dapat dibayar dengan cek atau kartu. Jangan melawannya.

Alih-alih, lebih fokus pada pengeluaran spontan yang Anda lakukan saat bepergian dan yang benar-benar perlu Anda anggarkan. Anda juga dapat menggunakan cash-stuffing untuk jangka waktu singkat—katakanlah, sebulan, seminggu, atau bahkan beberapa hari—untuk mengoreksi jika Anda telah mengeluarkan uang terlalu banyak. Itu tidak selalu membutuhkan ketepatan pertempuran yang mungkin Anda asumsikan.

Dalam bentuknya yang paling ketat, metode amplop melibatkan pembagian uang Anda menurut kategori anggaran yang berbeda, atau “ember”, dan kemudian membelanjakannya sesuai dengan itu. Tetapi bagaimana ini dilakukan dalam praktiknya?

Adapun Carmen Perez, yang berpegang pada metode amplop selama empat tahun untuk melunasi hutang $57.000, membeli rumah dengan istrinya, dan memulai bisnisnya sendiri (dia adalah seorang pengusaha… Hasilkan sen nyata, sebuah layanan pelatihan keuangan), butuh beberapa fleksibilitas pada awalnya. “Ketika saya mulai, pengeluaran saya ada di peta,” katanya. “Tiga dari lima orang Amerika tidak tahu berapa banyak yang mereka habiskan bulan lalu, dan saya adalah salah satunya.” Dia perlu melacak pengeluarannya, dan menggunakan uang tunai lebih baik daripada apa pun yang pernah dia coba.

READ  Betelgeuse sekitar 50% lebih terang dari biasanya. Apa yang sedang terjadi?

Setiap dua minggu, ketika Perez dibayar, dia akan menarik uang tunai untuk pengeluaran yang ditentukan dalam anggarannya dan meninggalkan sisanya di bank (tabungan dan pembayaran utangnya secara otomatis ditarik dari rekeningnya). Kemudian dia akan membagi uang itu di antara berbagai kategori pengeluarannya. “Saya punya amplop untuk belanjaan, bensin, jalan-jalan, uang lilly, terapi, Ubers, dan perjalanan yang akan datang,” katanya. “Jika saya membelanjakan uang dengan kartu, mungkin untuk Uber atau untuk membagi makan malam grup di Venmo, saya akan memindahkan uang itu dari amplop yang sesuai dan menyetorkannya kembali ke akun saya saat saya pergi ke bank lagi.”

Ini mungkin terdengar rumit, tetapi menggunakan uang tunai membuat Perez lebih mudah melakukan perhitungan mental terkait penganggaran. “Saya bisa menghasilkan dua minggu sekaligus. Jika Anda menyisihkan jumlah tertentu, dalam amplop fisik, lebih mudah untuk mengetahui dengan tepat berapa banyak yang tersisa,” katanya. Tentu, terkadang dia mengeluarkan sedikit uang di satu area dan harus masuk ke amplop lain. “Tapi tidak apa-apa. Amplop-amplop itu ada di sana hanya untuk mengaturnya,” tambahnya.

Penting juga untuk menganggarkan secara realistis. “Saya tidak berusaha terlalu membatasi,” katanya. “Aku juga masih punya amplop untuk hal-hal yang menyenangkan, karena aku tahu jika tidak, aku akan menyiapkan diri untuk kegagalan.”

Jika ini masih terasa terlalu sulit dan membuat stres, saya mengerti. Anda juga dapat mengambil rute yang lebih dimodifikasi. Saya mengenal orang-orang yang secara selektif menggunakan uang tunai untuk membatasi pengeluaran dalam situasi di mana mereka cenderung berbelanja. Salah satu teman saya tidak pernah meninggalkan rumah dengan lebih dari $20 pada akhir pekan (dan tidak ada kartu untuk dicadangkan—meskipun secara teknis dia dapat menggunakan Apple Pay di ponselnya, dalam keadaan darurat yang nyata, tetapi dia tidak pernah harus melakukannya). Ketika $20 habis, itu saja – dia harus pulang.

READ  India menjadi negara keempat yang berhasil mendaratkan pesawat luar angkasa di bulan

Teman lain beralih ke uang tunai ketika dia pulang dari perjalanan atau memiliki periode pengeluaran yang berlebihan dan ingin mengendalikan dirinya sendiri. “Saya akan pergi ke bank, mengambil sejumlah uang tunai, dan mencoba untuk tidak menggunakan kartu apa pun selama beberapa minggu sampai uangnya habis,” katanya. “Ini bukan anggaran yang ditetapkan, tetapi menimbulkan lebih banyak gesekan saat saya membeli barang. Saya selalu menghabiskan lebih sedikit dari biasanya selama uang masih ada.” Tentu, kasir kadang-kadang memberinya pandangan kotor ketika dia mengeluarkan setumpuk tagihan di toko kelontong, katanya. Tetapi sebagian besar, ini adalah latihan yang bermanfaat.

Saya mencoba membayar tunai saja. Namun alih-alih mengikuti anggaran bertahap (dengan jumlah tertentu yang disisihkan untuk makanan, minuman, kopi, dll.), saya akan memberi diri saya jumlah maksimum yang boleh saya belanjakan per hari. Jika Anda membelanjakan lebih sedikit, apa pun yang tersisa akan dimasukkan ke hari berikutnya. Ini hampir seperti memberi diri saya sedekah.

Sebelum minggu ini, saya tidak menggunakan metode tunjangan harian selama beberapa tahun. Tapi begitu saya memasukkannya kembali selama beberapa hari, anehnya saya merasa puas dan lebih mudah dari yang saya harapkan (seperti Carmen, jika saya menggunakan kartu untuk membayar sesuatu, saya hanya mengeluarkan uang tunai yang telah saya belanjakan sehingga “dihitung” terhadap total harian saya). Menilai tunjangan tunai harian saya membuat saya merasa lebih bertanggung jawab; Saya bertanggung jawab untuk memberikan dolar itu pekerjaan yang harus dilakukan, dan saya ingin mempertimbangkannya.

Untuk saat ini, saya berencana untuk tetap menggunakannya lebih lama. Paling tidak, itu mengingatkan saya bahwa saya bukan hanya saringan yang dilalui uang untuk membeli pakaian untuk anak saya atau membeli bahan makanan untuk makan malam; Saya harus memutuskan ke mana harus pergi.

Charlotte Cowles, kolumnis nasihat keuangan untuk The Cut, menjawab pertanyaan pribadi pembaca tentang keuangan pribadi. Email teka-teki uang Anda ke [email protected].