Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Anggota Parlemen Pat Ryan mengatakan menurunnya proporsi warga Amerika di militer “merupakan masalah besar bagi demokrasi.”

Anggota Parlemen Pat Ryan mengatakan menurunnya proporsi warga Amerika di militer “merupakan masalah besar bagi demokrasi.”

Washington – Anggota Parlemen Pat Ryan mengatakan pada hari Minggu bahwa ia melihat kesenjangan antara persentase kecil orang Amerika – kurang dari 1% – yang merupakan anggota aktif militer AS dan seluruh negara “sama bermasalahnya dengan demokrasi.”

“Ketika kita kehilangan hubungan antara mereka yang berperang dengan keluarga mereka dan orang lain, itu adalah sesuatu yang mutlak diperlukan, jadi kita harus mencari cara untuk menyatukan orang-orang, membuat lebih banyak orang untuk mengabdi,” kata Ryan di “Face negara.” Sebelum Hari Peringatan.

Ryan, seorang veteran, mengatakan dia dan rekan-rekannya di Kongres berupaya untuk memprioritaskan rancangan undang-undang tersebut dalam undang-undang pertahanan tahunan, mengingat adanya tantangan antara masing-masing cabang militer terkait jumlah perekrutan.

“Kami telah memberikan tekanan dan serangkaian arahan untuk mengatakan bahwa hal ini tidak dapat diterima oleh Departemen Pertahanan,” kata Ryan. “Dan kami mulai melihat jumlahnya meningkat.”

Namun bagi Partai Demokrat New York, dia mengatakan “hal paling berpengaruh” yang dia lakukan di Kongres adalah berpartisipasi dalam tradisi cuci tangan di Vietnam Veterans Memorial pada Hari Peringatan. Upaya bipartisan ini diprakarsai oleh Rep. Mike Waltz, yang juga tampil di “Face the Nation” pada hari Minggu.

Perwakilan Pat Ryan dan Mike Waltz di “Face the Nation” pada 26 Mei 2024.

Berita CBS


Waltz, seorang anggota Partai Republik asal Florida yang juga seorang veteran, mengatakan tentang tradisi tersebut bahwa “penting bagi rakyat Amerika” untuk melihat anggota parlemen dari latar belakang berbeda “menghormati nenek moyang kita” bersama-sama, terlepas dari perbedaan mereka.

“Saya melihat kepahitan dan pertikaian dan berkata, mari kita kumpulkan sekelompok veteran,” kata Waltz, menjelaskan bagaimana tradisi tersebut dimulai. “Orang-orang yang benar-benar memiliki skin dalam game.”

Ryan dan Waltz memuji upaya untuk meningkatkan jumlah veteran di Kongres, dengan mengatakan mereka berharap dapat menarik lebih banyak orang yang bertugas di militer atau dinas nasional untuk mewakili Amerika.

Waltz mencatat bahwa dalam hal mengabdi pada negara, “pengabdian tidak harus hanya di militer.”

“Salah satu hal yang menjadi komitmen dan dukungan kami adalah mengembalikan kami ke pengabdian nasional sebagai sebuah bangsa,” kata Waltz. “Tidak harus berseragam, tapi bisa melalui taman nasional, bimbingan belajar dalam kota, atau perawatan lansia. Tapi bagaimana kita membawa generasi muda ke dalam lingkungan di mana mereka belajar kepemimpinan, disiplin, dan tindak lanjut ? Mereka memiliki tujuan yang lebih besar daripada diri mereka sendiri dan rekan-rekan Amerika mereka yang mungkin tidak mirip atau berasal dari latar belakang yang sama dengan mereka.”

Waltz menyarankan agar pemerintah memberi insentif pada pelayanan, dan menyarankan agar generasi muda dapat mengabdi selama satu tahun setelah lulus dan menerima manfaat.

“Saya pikir kita perlu memikirkan kembali pelayanan sebagai sebuah bangsa,” tambahnya.

READ  Pelaut Prancis Laurent Camproby bertahan selama 16 jam di bawah kapal yang terbalik di Samudra Atlantik