April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Analisis—Persahabatan baru Indonesia dengan investor obligasi global dapat disimpulkan

Analisis—Persahabatan baru Indonesia dengan investor obligasi global dapat disimpulkan

SINGAPURA: Minat asing terhadap obligasi Indonesia bisa tiba-tiba mencapai puncaknya karena investor melihat suku bunga lokal tetap stabil sementara suku bunga AS naik lagi.

Juga, analis mengatakan banyak investor telah membeli obligasi Indonesia dalam jumlah besar dalam reli terkuat dalam empat bulan – dan mewaspadai penerbitan besar yang tidak biasa yang direncanakan pemerintah.

Januari membawa uang asing senilai US$3,3 miliar ke pasar obligasi rupee, arus masuk bulanan terbesar sejak 2010.

Itu adalah bulan keempat berturut-turut arus masuk bersih di pasar obligasi yang telah menjadi penerima manfaat penting dari kebangkitan selera risiko global. Investor melihat ke Indonesia setelah tanda-tanda imbal hasil AS mencapai dataran tinggi dan berakhirnya kebijakan zero-covid China, menandakan reli harga komoditas dan mata uang pasar negara berkembang.

(Grafik: Investor asing masuk ke obligasi Indonesia – https://tmsnrt.rs/3Z3oZV5)

Tetapi reli telah memudar sejak inflasi AS yang kuat dan data tenaga kerja menunjukkan bank sentral dapat menaikkan suku bunga lebih dari yang diperkirakan sebelumnya bulan ini. Pada 16 Februari, bank sentral Indonesia mempertahankan suku bunga utamanya tidak berubah dan mengatakan tingkat saat ini harus cukup untuk mengarahkan inflasi kembali ke target.

Sementara itu, para analis mengatakan penerbitan bersih obligasi sekitar 700 triliun rupee (US$46 miliar) yang diumumkan pada Agustus akan mengurangi potensi capital gain.

“Saya akan berhati-hati dalam mengambil posisi baru dari sini,” kata Aninda Mitra, kepala strategi makro dan investasi Asia di BNY Mellon Investment Management, tentang obligasi Indonesia.

Sikap hawkish baru bank sentral telah mendorong dolar, menimbulkan risiko mata uang untuk investasi di Indonesia dan negara lain, kata Mitra.

READ  Jejala ID menyoroti peluang bagi investor Eropa

“Tetapi jika Anda sudah memiliki banyak beban pada beberapa hal ini, saya pikir mereka akan melakukannya dengan baik untuk beberapa saat lagi.”

Data arus modal menunjukkan sebagian besar investor keluar dari obligasi pasar negara berkembang pada tahun 2022 karena Federal Reserve dan bank sentral utama lainnya menjadi agresif dalam memerangi kenaikan inflasi global.

Itu berarti pengikisan dalam “penerimaan” pendapatan dari meminjam dalam dolar dan membeli utang berimbal hasil lebih tinggi di tempat lain, seperti Indonesia. Kenaikan dolar bersama dengan suku bunga AS menyebabkan kerugian modal dalam mata uang lainnya.

Tapi sentimen berubah pada bulan November, kata Ashish Aggarwal, kepala mata uang Asia dan riset strategi makro pasar berkembang di Barclays. Investor global beralih ke pasar seperti Indonesia.

Tingkat dana fed fund tampaknya memuncak, tekanan ke atas pada harga gas alam di Eropa mereda, dolar melemah dan China mulai mencabut pembatasan pandemi, katanya.

Indeks obligasi pemerintah ICE BofA Indonesia telah meningkat lebih dari 6 persen sejak November.

(Grafik: Investasi Asing Bulanan: Obligasi Asia – https://tmsnrt.rs/3k2qiVg)

Urusan on-off

Rupiah telah naik 2,5 persen sepanjang tahun ini terhadap dolar, salah satu mata uang berkinerja terbaik di Asia, dan imbal hasil 10 tahun sebesar 6,7 persen merupakan dua kali lipat tingkat inflasi utama Indonesia.

“Obligasi Indonesia tidak hanya menawarkan imbal hasil riil yang sangat menarik relatif terhadap pasar Asia lainnya, tetapi fundamentalnya juga kuat dengan latar belakang inflasi yang terkelola dengan baik,” kata Jerome Day, analis investasi pendapatan tetap di fund manager abrdn.

Investor secara tradisional mewaspadai Indonesia karena inflasi yang kuat dan riwayat gejolak mata uang.

READ  Indonesia akan mengimpor tiga juta ton beras pada tahun 2024: Menteri

Selama dua tahun terakhir, subsidi bahan bakar telah menjaga inflasi tetap terkendali sementara ekspor komoditas melonjak, menciptakan penyangga surplus perdagangan untuk mata uang tersebut.

Eksposur historis terhadap kepemilikan asing yang tinggi atas obligasi Indonesia juga menurun karena Indonesia telah membeli lebih banyak obligasi untuk mengendalikan imbal hasil bank.

“Ini adalah permainan bola yang sangat berbeda, yang menjadikannya platform yang jauh lebih baik untuk melihat alokasi aset semacam itu,” kata Calvin Chia, ahli strategi pasar negara berkembang di NatWest Markets.

Dana global telah meningkatkan eksposur mereka ke pasar negara berkembang tahun ini, kata Chia.

“Jadi menurut saya proses itu masih berlangsung, tapi masih banyak yang harus dilakukan.” Dia memperkirakan aliran investasi ke Indonesia akan melambat.

Barclays Agarwal juga menunjuk ke jalur penerbitan obligasi oleh pemerintah pada tahun 2023 dan memperkirakan total penerbitan sebesar 800 triliun hingga 850 triliun rupee pada tahun 2023, membatasi kemungkinan imbal hasil obligasi yang lebih rendah dan harga yang lebih tinggi.

Kenaikan obligasi pemerintah Indonesia “tidak mungkin bertahan karena penarik baru-baru ini kehilangan momentum,” kata Aggarwal dalam sebuah catatan. “Ketika pasokan meningkat dan pembelian investor asing melambat, teknologi permintaan-penawaran diperkirakan akan memburuk.”

(1 USD = 15.185 INR)

(Laporan oleh Ankur Banerjee dan Ray Wee di Singapura, Patturaja Murugaphopathi dan Gaurav Dogra di Bengaluru; Disunting oleh Vidya Ranganathan dan Bradley Perrett)