Juni 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Analis mengatakan rudal balistik antarbenua baru Korea Utara dapat membuatnya lebih mudah untuk meluncurkan serangan nuklir

Analis mengatakan rudal balistik antarbenua baru Korea Utara dapat membuatnya lebih mudah untuk meluncurkan serangan nuklir

Seoul, Korea Selatan (CNN) Korea Utara mengatakan rudal balistik antarbenua (ICBM) baru yang diuji pada hari Kamis bertenaga bahan bakar padat, sebuah perkembangan yang menurut para analis dapat memungkinkannya untuk meluncurkan serangan nuklir jarak jauh lebih cepat dan mudah karena meningkatkan program misilnya.

Rudal baru, bernama Hwasong-18, diluncurkan tepat setelah pukul 07:00 Kamis, mendorong perintah evakuasi singkat. Pulau Hokkaido, Jepang utara sebelum jatuh ke perairan timur Semenanjung Korea.

Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) yang dikelola negara melaporkan pada hari Jumat bahwa peluncuran rudal, yang dihadiri oleh pemimpin Kim Jong Un dan putrinya, “akan menjadi serangan strategis yang kuat dan efisiensi militer yang lebih besar.”

Kim dikutip oleh KCNA mengatakan bahwa rudal Hwasong-18 akan “secara radikal meningkatkan” kemampuan provinsinya untuk meluncurkan serangan balik nuklir guna menekan invasi dan melindungi negara.

Analis mencatat bahwa Korea Utara sudah memiliki kemampuan ini, meskipun rudal baru dapat meningkatkannya.

“Saya pikir ini merupakan indikasi kemajuan teknologi, tapi saya tidak akan menggambarkannya sebagai pengubah permainan,” kata Ankit Panda, pakar kebijakan nuklir di Carnegie Endowment for International Peace.

Kementerian Pertahanan Korea Selatan mengatakan pada hari Jumat bahwa Pyongyang masih membutuhkan lebih banyak waktu dan upaya untuk berhasil menyelesaikan teknologi ICBM berbahan bakar padatnya.

Kim Jong Un, tengah, dan putrinya, pergi, menyaksikan peluncuran rudal hari Kamis dalam sebuah foto yang dirilis oleh media pemerintah.

Uji coba rudal Kamis adalah yang ke-12 Korea Utara, menurut penghitungan CNN, dan dilakukan setelah pasukan AS dan Korea Selatan awal bulan ini menyelesaikan latihan militer terbesar mereka dalam beberapa tahun, termasuk latihan pendaratan amfibi besar.

READ  Pejabat AS menegaskan bahwa Rusia telah meluncurkan rudal hipersonik yang kuat di Ukraina. Inilah yang kami ketahui

Itu juga terjadi hanya beberapa hari setelah pertemuan penting Komisi Militer Pusat Korea Utara pada hari Senin, ketika Kim menekankan perlunya memperluas penangkal nuklir Pyongyang dengan cepat sebagai tanggapan atas “situasi keamanan yang memburuk di Semenanjung Korea,” menurut kantor berita KCNA.

Menguji ICBM bahan bakar padat penting karena lebih stabil daripada Yang berbahan bakar cair yang sebelumnya telah diuji oleh Korea Utara dalam peluncuran rudal jarak jauh.

ICBM berbahan bakar padat akan diberi bahan bakar selama pembuatan dan dapat dipindahkan dengan lebih mudah untuk menghindari deteksi sebelum peluncuran yang dapat diluncurkan dalam beberapa menit, menurut Joseph Dempsey, rekan peneliti di International Institute for Strategic Studies.

ICBM berbahan bakar cair perlu menjalani proses pengisian bahan bakar di lokasi peluncuran yang bisa memakan waktu berjam-jam, tulis Dempsey dalam sebuah analisis awal tahun ini, memberikan waktu kepada musuh untuk mendeteksi dan menetralisirnya.

Korea Utara memenuhi standar dunia

Peluncuran hari Kamis tidak mengejutkan para analis, yang mencatat bahwa Korea Utara telah menjadi berita Tes mesin roket bahan bakar padat di bulan Desember.

Kim ingin membawa pasukannya ke standar negara lain menggunakan ICBM setelah memulai dengan teknologi bahan bakar cair yang lebih mudah dikuasai—dan keberhasilan nyata meluncurkan ICBM berbahan bakar padat menunjukkan bahwa program misilnya mengalami kemajuan.

Korea Utara mengatakan pihaknya meluncurkan rudal balistik antarbenua jenis baru, Hwasong-18, menggunakan bahan bakar padat, Kamis.

“Di awal program misil Korea Utara, ICBM propelan cair mewakili jalur tercepat dan termudah untuk mencapai tujuan sejarah negara tersebut untuk dapat mengancam benua Amerika Serikat,” tulis Dempsey dari International Institute for Strategic Studies.

READ  Gedung Putih menyatakan Biden dan Netanyahu sepakat untuk melanjutkan aliran bantuan ke Gaza

“Menambahkan rudal balistik antarbenua berbahan bakar padat ke kekuatan rudal akan membuatnya menjadi pencegah strategis yang lebih kredibel dengan memberikan kemampuan pencegahan dan pembalasan yang lebih mampu dan tidak rentan,” tulis Dempsey.

Hwasong-18 baru memiliki tiga tahap, menurut Kantor Berita Pusat Korea, seperti rudal balistik antarbenua utama Amerika Serikat, Minuteman III, yang ditenagai oleh tiga mesin roket propelan padat.

kata Jeffrey Lewis, seorang analis di James Martin Center for Nonproliferation Studies di Twitter Bahwa “tidak mengherankan” bahwa ICBM berbahan bakar padat yang terbuang diluncurkan oleh Korea Utara, dengan mengatakan “lebih mudah menggunakan rudal berbahan bakar padat.

Dia menambahkan, “Korea Utara akan selalu mengikuti jalur teknis yang sama seperti Amerika Serikat, Uni Soviet, Prancis, China, Israel, dan India.” “Mengingat bahwa Korea Utara telah menguji mesin roket padat berdiameter besar selama beberapa tahun, jelas (setidaknya bagi saya) bahwa sejak tahun 2020 tes seperti ini dapat dilakukan kapan saja.”

Pertanyaan tentang teknologi re-entry

Bahkan dengan uji coba hari Kamis, masih ada keraguan tentang apakah ICBM Korea Utara benar-benar dapat mengirimkan hulu ledak nuklir jarak jauh, katakanlah ke daratan AS.

Peluncuran uji Kamis, seperti uji ICBM Korea Utara sebelumnya, berlangsung pada lintasan yang sangat tinggi, dengan rudal terjun ke perairan antara semenanjung Korea dan Jepang. Untuk menempuh jarak yang lebih jauh ke daratan AS, ICBM yang diluncurkan dari Korea Utara harus diluncurkan pada lintasan yang lebih datar.

ICBM diluncurkan ke luar angkasa, melaju kencang di luar atmosfer Bumi sebelum muatannya — hulu ledak nuklir — berhasil dalam proses masuk kembali yang berapi-api, seperti pesawat ulang-alik atau kapsul ruang angkasa, sebelum menabrak target mereka.

READ  Oo, Nigeria: Penembakan massal di gereja membunuh puluhan, kata anggota parlemen setempat

Jika proses masuk kembali atmosfer tidak dilakukan dengan sangat presisi dan menggunakan bahan yang dapat menahan panas luar biasa yang dihasilkan, hulu ledak akan terbakar sebelum mencapai targetnya. Masuk kembali atmosfer pada sudut yang lebih dangkal yang diperlukan dalam serangan jarak jauh dapat membuat operasi menjadi lebih sulit.

Panda, ahli Carnegie, mengatakan Korea Utara mengakui bahwa peluncuran ICBM tidak menguji teknologi re-entry. Namun dia mengatakan Pyongyang kemungkinan besar memiliki kemampuan untuk menguasainya.

“Berdasarkan keahlian mereka dalam material dan teknik yang telah kami lihat di area lain, mengembangkan kendaraan yang cukup kuat untuk masuk kembali bukanlah tantangan teknis yang besar,” katanya.

Untuk tes hari Kamis, KCNA mengatakan sudut yang sangat tinggi digunakan untuk mencegah puing-puing menimbulkan bahaya bagi negara lain.

Pada hari Kamis, peluncuran dipicu Kepanikan sementara di pulau Hokkaido di Jepang utara Setelah sistem peringatan darurat pemerintah memperingatkan warga untuk berlindung. Peringatan itu segera dicabut.

Segera setelah itu, ketakutan berubah menjadi kemarahan dan kebingungan di tengah laporan bahwa perintah evakuasi telah dikirim karena kesalahan, dengan pejabat setempat mengatakan tidak ada kemungkinan rudal mengenai pulau itu, dan Tokyo kemudian mengonfirmasi bahwa rudal itu mendarat di luar wilayah Jepang, di perairan lepas pantai. pantai timur semenanjung pulau korea.