September 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tidak untuk dijual: Penduduk setempat memprotes film dokumenter tentang proyek pertambangan emas Pulau Sankeyhe yang kontroversial di Indonesia

JAKARTA, Indonesia – Pemerhati lingkungan yang dilanda kepanikan di Pulau Changihe di Sulawesi Utara telah menyatakan penentangan mereka terhadap proyek penambangan emas melalui sebuah film dokumenter.

Hari Kemerdekaan Indonesia – Dalam episode Sulawesi Utara Perhimpunan Masyarakat Siber Indonesia, “Sangihe Not For Sale”, karya Andro Crustofel dan rekan-rekannya dari film dokumenter Sangihe, diluncurkan.

Rilisnya dijadwalkan berlangsung secara offline pada 15 Agustus, namun ditunda karena pemberlakuan pembatasan operasional Covit-19.

“Sangihe Not For Sale” menggambarkan situasi terkini di pulau tersebut.

Telah menelusuri kronologi proyek penambangan emas tersebut melalui wawancara dengan narasumber terkait, antara lain perwakilan perusahaan tambang, perwakilan pulau dan aktivis lokal.

Mr Audro mengatakan film itu hanya difilmkan di ponsel. “Karya ketiga dari film dokumenter Sangihe”aya 65“(Pengasuh 65) dan “Refleksi Terakhir” (Refleksi terakhir).

“Saya ingin kalian semua bangun. Jangan tidur terlalu lama karena daerah kita akan dirusak oleh tambang emas,” katanya dalam diskusi sebelum film dimulai.

Aktivis memuji film tersebut dan berharap lebih banyak media akan mengungkapkan apa yang terjadi di Sangihe, salah satu pulau terpencil di negara itu.

“Kantor kami bukan hanya tempat berkumpulnya para jurnalis dan jurnalis untuk berlatih dan berdiskusi … kami mengizinkan kaum tertindas untuk mengekspresikan aspirasi mereka,” kata August Heary, ketua AMSI Sulawesi Utara.

Changihe kaya akan kehidupan laut. Terkenal dengan hasil pertaniannya seperti kelapa dan pisang serta rempah-rempah seperti cengkeh.

Pulau ini rawan bencana alam karena dua gunung berapi maritimnya: Gunung Gavio di perairan utara dan Banua Wuku Mangahedong di perairan selatan.

Di belakang Tambang Emas Sangihei

PT Tambang Mas Sangihe, sebuah perusahaan pertambangan di pulau itu, merupakan anak perusahaan Baru Gold Corp, sebuah perusahaan Kanada yang sebelumnya bernama East Asia Minerals.

READ  Pekerjaan dimulai pada pembangkit listrik tenaga surya terapung 145 MW di Indonesia

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Pemerintah Sulawesi Utara menerbitkan izin lingkungan untuk perusahaan pada 15 September 2020, meliputi lahan seluas 42.000 hektar dan mempengaruhi 80 desa dan tujuh kecamatan.

“Sekarang, perusahaan akan memulai tahap produksi dan memerlukan izin lain yang relevan, itulah sebabnya tindakan tersebut memicu protes,” kata pakar hukum pertambangan Bisman Bakhtiar kepada TOC pada 30 Juni, menambahkan bahwa perusahaan telah menandatangani kontrak untuk kegiatan penelitian pada tahun 1997 .

Aktivis dan aktivis lingkungan mengatakan perusahaan masih membutuhkan izin untuk mendapatkan izin dari Kementerian Kelautan dan Perikanan, Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau.

Secara hukum, pulau kecil adalah pulau yang luasnya kurang dari atau sama dengan 2.000 kilometer persegi. Sangihe memiliki luas sekitar 740 kilometer persegi.

Pemanfaatan pulau-pulau kecil di Indonesia menjadi prioritas untuk konservasi, pertanian kelautan, pariwisata dan pendidikan.

Kegiatan penambangan pada umumnya dilarang di pulau-pulau kecil kecuali jika pulau-pulau tersebut tidak berpenghuni.

“Ada penyalahgunaan kekuasaan di sini. Teman-teman Sangihe kita pergi ke Jakarta April lalu dan datang ke Kementerian Kelautan dan Perikanan. Mereka bertanya, ‘Apakah Anda sudah memberikan izin kepada Kementerian ESDM?’ Dan jawabannya adalah ” Tidak”. Aktivis hak lingkungan Harris Azhar mengatakan dalam film dokumenter itu.

PT TMS saat ini sedang mempersiapkan pekerjaan konstruksi awal, sementara Aliansi Save Sangihe Island sedang menunggu tindakan hukum menyusul gugatan yang diajukan ke Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral pada akhir Juni lalu.