Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

The Fed menaikkan suku bunga setengah poin karena bank sentral memasuki fase baru

The Fed menaikkan suku bunga setengah poin karena bank sentral memasuki fase baru

Federal Reserve pada hari Rabu menaikkan suku bunga acuan setengah persentase poin dan mengisyaratkan niatnya untuk terus menekan ekonomi AS tahun depan, karena bank sentral di kedua sisi Atlantik memasuki fase baru dalam perang melawan inflasi.

Pada pertemuan terakhirnya tahun ini, FOMC memilih dengan suara bulat untuk menaikkan suku bunga dana federal ke kisaran target dari 4,25 persen menjadi 4,5 persen. Itu adalah langkah mundur dalam kecepatan pengetatan yang menandai rangkaian panjang kenaikan 0,75 poin persentase.

Pivot untuk menaikkan suku bunga kemungkinan akan diikuti secara internasional, karena Bank Sentral Eropa dan Bank of England bersiap untuk menaikkan biaya pinjaman setengah poin persentase pada hari Kamis.

Ekonom mengatakan inflasi telah mencapai puncaknya di ketiga wilayah, dengan penurunan pada Tingkat judul di Amerika Serikat dan Inggris minggu ini, tetapi bank sentral tetap khawatir akan memakan waktu terlalu lama untuk jatuh ke target 2 persen mereka.

Dalam konferensi pers usai keputusan tersebut, beri makan Ketua Jay Powell berkata, “Kami telah membahas banyak hal dan kami belum merasakan efek penuh dari pengetatan cepat kami. Kami memiliki lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.”

Powell menyambut baik pertumbuhan harga inti AS yang lebih rendah pada bulan Oktober dan November tetapi memperingatkan bahwa “akan membutuhkan lebih banyak bukti untuk memberikan keyakinan bahwa inflasi berada pada jalur penurunan yang berkelanjutan”.

Dalam pernyataannya, The Fed mengatakan bahwa “peningkatan yang berkelanjutan” dalam tingkat kebijakan akan “tepat” untuk memastikan bahwa ekonomi cukup dibatasi untuk mengendalikan pertumbuhan harga.

Perdagangan berombak setelah pernyataan dan konferensi pers Powell. Indeks Standard & Poor’s 500 ditutup turun 0,6 persen dan Nasdaq Composite turun 0,8 persen. Hasil Treasury dua tahun, yang bergerak dengan ekspektasi suku bunga, stabil di 4,2 persen.

Sebelum keputusan, investor memperdebatkan apakah Fed akan menghentikan bahasa “kenaikan lanjutan” demi sesuatu yang lebih dovish, kata Jay Barry, co-head of US interest rate strategy di JPMorgan. Mengikuti istilah yang sama, Barry menambahkan, “menyarankan agar kami beralih ke beberapa pertemuan dari siklus pengetatan yang sedang dilakukan.”

READ  Salmonella: Barry Callebaut, pabrik cokelat terbesar di dunia, tutup karena wabah

Bersamaan dengan keputusan suku bunga, Fed menerbitkan “grafik poin” yang direvisi dari ekspektasi suku bunga individu pejabat, yang menunjukkan dukungan untuk pengetatan lebih lanjut tahun depan.

Perkiraan median untuk tingkat dana federal pada akhir tahun 2023 telah meningkat menjadi 5,1 persen, dibandingkan dengan puncak proyeksi 4,6 persen terakhir kali perkiraan dibuat. Diposting pada September. Hal ini mengindikasikan bahwa total kenaikan suku bunga sebesar 0,75 poin masih akan terjadi.

Sebagian besar pejabat sekarang melihat tingkat kebijakan turun menjadi 4,1 persen pada 2024 dan 3,1 persen pada 2025, dibandingkan dengan masing-masing 3,9 persen dan 2,9 persen, tiga bulan lalu.

Namun, Powell mencatat bahwa pejabat Fed terus meningkatkan perkiraan mereka untuk suku bunga maksimum dan memperingatkan: “Saya tidak dapat memberi tahu Anda dengan yakin bahwa kami tidak akan menaikkan perkiraan kami… lagi.”

Sekelompok besar pembuat kebijakan telah memperkirakan tingkat kebijakan melebihi 5,25 persen tahun depan, dengan hanya dua yang mengatakan itu akan mencapai puncaknya di bawah 5 persen.

Ditanya tentang prospek pemotongan suku bunga tahun depan, sebuah langkah yang telah diantisipasi oleh para pedagang di fed fund berjangka, Powell mengatakan bank sentral belum mempertimbangkan pelonggaran.

“Saya tidak akan melihat kami mempertimbangkan pemotongan suku bunga sampai komite yakin bahwa inflasi turun menjadi 2 persen secara berkelanjutan – itulah ujiannya,” katanya, menambahkan bahwa grafik poin menunjukkan tidak ada perlambatan pada tahun 2023.

Pembuat kebijakan telah meningkatkan prakiraan inflasi mereka untuk tahun depan, dengan estimasi median untuk ukuran yang disukai Fed – indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi inti – naik menjadi 3,5 persen, dibandingkan dengan 3,1 persen pada bulan September.

READ  Saham jatuh setelah laporan pekerjaan Juli yang kuat

Pada 2024, sebagian besar pejabat memperkirakan hanya turun menjadi 2,5 persen, yang masih di atas target bank sentral. Diperkirakan akan turun menjadi 2,1 persen pada tahun berikutnya.

Pembuat kebijakan lebih pesimis tentang prospek. Perekonomian diperkirakan tumbuh hanya 0,5 persen pada 2023 sebelum mencatat ekspansi 1,6 persen pada 2024 karena tingkat pengangguran mencapai 4,6 persen.

Pada bulan September, sebagian besar pejabat memperkirakan pertumbuhan ekonomi sebesar 1,2 persen untuk tahun 2023 diikuti dengan kenaikan sebesar 1,7 persen pada tahun 2024, dengan tingkat pengangguran naik menjadi 4,4 persen.

Pertemuan bulan Desember menandai titik balik yang signifikan bagi Federal Reserve, yang tahun ini memulai upaya paling serius untuk memperketat kebijakan moneter sejak awal 1980-an.

Sejak tindakan Bank Sentral mulai berdampak nyata pada perekonomian, A.A diskusi Muncul wacana perlunya pengendalian lebih untuk meredam tekanan inflasi yang masih tinggi di berbagai sektor.