Sorong, Semarak.News – Kelompok Negara Republik Federal Papua Barat (NRFPB) lagi jadi sorotan karena aksinya yang sepertinya ingin menyaingi KKB Papua.

Siapa sebenarnya kelompok Negara Republik Federal Papua Barat (NRFPB) saingan KKB Papua yang baru-baru ini eksis?

Seperti diketahui, NRFPB menjadi sorotan di tengah eksistensi teror Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB)  Papua.

Meski tak setenar KKB Papua, Kapolda Papua Paulus Waterpauw menyebut NRFPB saat ini memang sedang ingin eksis.

NRFPB kini tengah diburu oleh aparat keamanan karena memakai atribut ala TNI-Polri.

Negara Republik Federal Papua Barat
Negara Republik Federal Papua Barat (istimewa)

Menurut penelusuran SURYA.co.id, NRFPB ternyata pernah viral dan bahkan kegiatannya dibubarkan oleh Polri.

Melansir dari Kompas.com dalam artikel ‘Polri Bubarkan Deklarasi Negara Republik Federal Papua Barat’, NRFPB pernah melakukan acara deklarasi pada tanggal 31 Agustus 2018 di Abepura, Papua.

Foto sejumlah orang memegang spanduk yang bertuliskan Pemerintahan Sementara Negara Republik Federal Barat juga sempat beredar di media sosial.

Selain itu foto surat dengan kop Pemerintahan Sementara Negara Republik Federal Papua Barat juga beredar di media sosial.

Dalam surat itu memuat undangan menghadiri deklarasi pemerintahan sementara.

Surat itu berisi undangan ke seluruh pemimpin, masyarakat, mahasiswa Papua Barat untuk menghadiri acara itu.

Rencananya acara tersebut digelar pada Selasa (31/7/2018) di halaman Uncen Lama di samping Auditorium Abepura.

Surat itu tampak ditandatangani oleh Yoab Syatfie yang mengklaim sebagai Perdana Menteri Negara Republik Federal Papua Barat.

Tapi Polda Papua saat itu langsung bergerak dan membubarkan acara tersebut.

Menurut Kepala Divisi Humas Polri Irjen Setyo, Polri sudah mengantongi informasi terkait rencana deklarasi tersebut sebelum membubarkannya.

Namun, Polri tak menangkap orang-orang yang diduga terlibat dalam rencana deklarasi.

Menurut Setyo, polisi hanya mengamankan spanduk dan baliho acara tersebut karena cenderung memprovokasi masyarakat.

Yang pasti, kata dia, Polri sudah mengidentifikasi asal usul kelompok yang terlibat dalam rencana deklarasi tersebut.

Namun, Setyo tak menjelaskan rinci identitas kelompok yang menginisiasi acara itu.

Diketahui, keberadaan NRFPB mulai jadi sorotan setelah Polda Papua menyita tiga koli atribut NRFPB di Bandara Oksibil, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, pada Rabu (15/7/2020).

Menurut Kapolda Papua, Paulus Waterpauw, organisasi tersebut pusatnya di Sorong, Papua.

“Itu dari Negara Republik Federal Papua Barat (NRFPB) yang sekarang pusatnya ada di Sorong, Papua Barat,” kata Paulus Waterpauw di Jayapura, Jumat (17/7/2020).

Kapolda Papua Irjen Paulus Waterpauw
Kapolda Papua Irjen Paulus Waterpauw (KOMPAS.COM/DHIAS SUWANDI)

Seperti dilansir dari Kompas.com dalam artikel ‘Polisi Sita 3 Koli Atribut Negara Republik Federal Papua Barat di Pegunungan Bintang’

Polisi masih mendalami pihak yang mengirimkan paket tersebut dan juga mencari tahu pihak yang menerima paket itu.

Paulus mengatakan, tindakan pengiriman atribut itu telah mengarah kepada perbuatan melanggar hukum.

Karena NRFPB menggunakan atribut yang identik dengan TNI-Polri.

“Untuk pemeriksaan sudah berlangsung, tapi bagaimana pun ada bukti yang mengatakan bahwa mereka menggunakan atribut yang identik dengan kepolisian maupun TNI,” kata dia.

Paulus mengatakan, keberadaan NRFPB telah diketahui sejak lama.

Tapi, dalam beberapa waktu terakhir, organisasi itu dianggap vakum karena aktivitasnya tak terlihat.

“Memang mereka sedang mencoba mencari eksistensi dalam keadaan seperti ini.

Mereka ada, perjuangan mereka di pesisir pantai, kita pernah temukan mereka berlatih di sebuah pulau di Papua Barat,” kata dia.

Waterpauw menjelaskan, aparat sudah mengetahui modus aktivitas NRFPB dalam merekrut anggota.

Menurut dia, mereka merekrut anggota secara sepihak tanpa meminta persetujuan warga.

“Jadi sistemnya mereka begini, warga yang memberi perhatian sama mereka, ikut memberikan sumbangan berupa makanan atau dana, itu langsung mereka catat sebagai bagian pengikut, itu modusnya,” kata dia.

“Beberapa kali mereka undang orang-orang dari kampung untuk ibadah dan tiba-tiba ada deklarasi, kemudian tiba-tiba diberikam pakaian dinas seperti pakaian militer, itu modus-modusnya,” sambung Waterpauw.

Ia menegaskan aparat keamanan akan mengusut kasus tersebut untuk mengungkap maksud pengiriman atribut NRFPB ke Pegunungan Bintang.

Rangkuman Teror KKB Papua Bulan Juni 2020

Simak rangkuman aksi teror Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) Papua sepanjang bulan Juni 2020 kemarin.

Diketahui, bulan Juni 2020 kemarin diwarnai dengan sederet aksi teror KKB Papua yang semakin beringas.

KKB Papua menembak mati seorang anggota tim medis di Distrik Wandai, Kabupaten Intan Jaya, Jumat (22/5/2020).

Lalu, KKB Papua juga menembak mati warga sipil bahkan memutilasi jasadnya pada Jumat (29/5/2020) di Jalan Trans Papua Magataga, perbatasan Kabupaten Intan jaya.

Dirangkum dari berbagai sumber, berikut rangkuman teror KKB Papua sepanjang bulan Juni 2020.

1. Tembak Mati Tim Medis

Aksi keji KKB Papua ini berlangsung di Distrik Wandai, Kabupaten Intan Jaya, Jumat (22/5/2020).

Dua tenaga medis menjadi korban aksi keji KKB Papua ini, satu di antaranya langsung tewas.

Kabid Humas Polda Papua Kombes AM Kamal mengatakan, dua tenaga medis itu diadang ketika mengantarkan obat-obatan.

“Kedua tenaga medis itu ditembak saat hendak mengantar obat-obatan untuk menangani penyebaran Covid-19, di mana kedua tenaga medis itu tergabung dalam tim gugus tugas Covid-19 bidang kesehatan Kabupaten Intan Jaya,” kata Kamal dalam keterangan tertulis yang diterima Sabtu (22/5/2020).

Ilustrasi KKB Papua. Terbaru anggota KKB Papua menembak mati tim medis yang mengantar obat pasien covid-19 di Kabupaten Intan Jaya, Jumat (22/5/2020). 
Ilustrasi KKB Papua. Terbaru anggota KKB Papua menembak mati tim medis yang mengantar obat pasien covid-19 di Kabupaten Intan Jaya, Jumat (22/5/2020).  (Facebook/TNPNB)

Tenaga medis itu adalah Alemanek Bagau dan Koni Somou.

Kamal menyebutkan, Koni Somou dikabarkan tewas di lokasi.

Sementara Alemanek Bagau dalam kondisi kritis.

Lokasi Distrik Wandai yang jauh dari Distrik Sugapa, yang merupakan ibu kota Kabupaten Intan Jaya, membuat aparat tak bisa segera menuju lokasi kejadian.

“Untuk diketahui bahwa tempat kejadian sangat jauh. Medan yang sulit merupakan salah satu hambatan yang dihadapi anggota di lapangan untuk menuju ke lokasi tersebut, kita membutuhkan waktu sekitar 5 jam untuk dapat tiba di TKP,” kata Kamal.

Kamal memastikan, Kapolres Intan Jaya AKBP Yuli Karre Pongbala akan berkoordinasi dengan anggota TNI untuk menuju lokasi kejadian dan mengevakuasi korban hari ini, Sabtu (23/5/2020).

Kabupaten Intan Jaya merupakan salah satu kabupaten yang terletak di wilayah adat Meepago dan berada di kawasan Pegunungan Cartenz.

Untuk menuju Distrik Sugapa yang menjadi ibu kota Kabupaten Intan Jaya, akses yang bisa ditempuh hanya transportasi udara dari Nabire atau Mimika.

Bandar Udara Sugapa hanya bisa didarati pesawat perintis.

Pendaratan pun hanya bisa dilakukan dari pagi hingga siang hari.

Polres Intan Jaya baru saja didirikan pada akhir 2019. Polres itu berada di Distrik Sugapa, Intan Jaya.

Terdapat delapan distrik di Kabupaten Intan Jaya. Namun, hanya tiga distrik yang memiliki pos polisi dan dijaga pasukan.

Sementara lima distrik lain, yaitu Tomasiga, Agisiga, Ugimba, Wandai, dan Lyandoga, belum memiliki pos keamanan dan anggota polisi.

Jarak dari Distrik Sugapa menuju Distrik Wandai membutuhkan waktu tempuh sekitar lima jam menggunakan kendaraan roda dua.

Kondisi jalan menuju distrik yang belum beraspal tak bisa dilewati kendraan roda empat.

2. Tembak Mati dan mutilasi Warga Sipil

Kapolda Papua, Irjen Pol Paulus Waterpauw mengatakan penyerangan yang dilakukan KKB Papua ini terjadi pada Jumat (29/5/2020) di Jalan Trans Papua Magataga (perbatasan Kabupaten Intan jaya dan Kabupaten Paniai).

Warga sipil yang ditembak mati KKB Papua itu bernama Yunus Sani.

Menurut Paulus dalam keterangan resmi tertulisnya, penyerangan yang dilakukan KKB Papua sebelumnya diketahui oleh seorang warga sipil bernama Pater Niko Wakey (saksi) yang mendengar suara tembakan 8 kali di Kampung Magataga, Distrik Wandai perbatasan Kabupaten Intan Jaya dan Paniai.

Seperti dilansir dari Tribun Papua dalam artikel ‘KKB Tembak Warga Sipil di Perbatasan Intan Jaya dan Paniai Papua, TNI-Polri Masih Kejar Pelaku’

Kemudian Pater mendekati asal suara tembakan tersebut dan bertemu dengan tiga orang yang mengaku sebagai “Tentara Hutan”.

Salah satu dari ketiga orang tersebut memberitahu Pater tentang jenazah korban penembakan tersebut.

“Selanjutnya dia memberanikan diri untuk menyampaikan kepada ke tiga orang tersebut bahwa saksi atas nama pihak gereja akan mengurus serta membawa jenazah ke Distrik Sugapa,” papar Paulus, Selasa (2/6).

Saksi, imbuh Paulus, kemudian meminta izin kepada tiga orang tersebut untuk melintas menuju Kampung Alemba, Distrik Homeyo, karena dia masih takut apabila langsung menuju tempat kejadian perkara.

Lanjut Paulus, kemudian keesokan harinya Sabtu (30/5) saksi bersama beberapa masyarakat sipil berangkat menuju Kampung Magataga untuk mengambil jenazah.

Namun pada saat perjalanan menuju ke tempat kejadian perkara, saksi bertemu dengan sekelompok yang mengatasnamakan tentara hutan dan kembali meminta izin untuk membawa jenazah ke Distrik Sugapa.

Bahkan sempat terjadi adu mulut antara saksi dan kelompok tentara hutan yang mengancam jenazah akan dibuang ke Sungai Kemabu.

Namun akhirnya kelompok yang mengaku tentara hutan itu mengizinkan rombongan membawa jenazah Yusuf Sani dengan pengawalan dari Kampung Magataga menuju seberang Sungai Kemabu.

“Setelah sampai di seberang sungai Kemabu, sekelompok masyarakat yang mengatasnamakan tentara hutan meninggalkan saksi,” kata Paulus.

Lebih lanjut, kata Paulus, sesampainya di seberang sungai Kemabu, saksi dibantu oleh beberapa masyarakat dan membawa jenazah menuju Kampuang Bilai, Distrik Homeyo.

Dilanjutkan membawa jenazah ke Kampuang Mamba Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya.

Saat ini petugas gabungan TNI-Polri masih melakukan pengejaran terhadap KKB Papua tersebut.

“Pasca penembakan situasi dalam keadaan aman dan kondusif,” ujarnya.

Sementara itu, juru bicara Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat-Organisasi Papua Merdeka (TPNPB-OPM) Sebby Sambom belum memberikan keterangan terkait dengan penyerangan tersebut.

VOA telah mencoba menghubungi juru bicara dari sayap militer OPM tersebut namun hingga laporan ini ditayangkan belum mendapat respons.

Sumber: https://wartakota.tribunnews.com/2020/07/20/tak-kalah-heboh-kelompok-negara-republik-federal-papua-barat-diburu-tni-saingan-kkb-papua?page=all.

LEAVE A REPLY