November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pasar dunia tidak bisa mendikte kebijakan minyak sawit Indonesia

Menteri Perdagangan Indonesia mengatakan pada hari Kamis bahwa pasar eksternal tidak boleh mendikte harga minyak sawit Indonesia, dan mendukung keputusannya untuk memperpanjang larangan ekspor minyak sawit pada saat harga global meningkat dari krisis pasokan global.

Eksportir minyak sawit utama dunia mengejutkan pasar Sehari sebelumDengan mengumumkan Perusahaan kelapa sawit diharuskan menjual 30% dari rencana ekspor mereka ke dalam negeri, naik dari 20%. Malaysian Harga patokan naik 10%.

Malaysian Harga patokan FCPOc3 30% lebih tinggi pada tahun 2021, produsen top Indonesia dan Malaysia Permintaan yang lambat dan global telah pulih dari dampak epidemi.

Harga global yang lebih tinggi membuat harga minyak goreng Indonesia naik 40% di awal tahun, mendorong pengenaan sanksi ekspor pada akhir Januari untuk mencoba menahan kenaikan tersebut.

Ini memicu reli lain Malaysian Harga, telah menerima Sekitar 50% Sejauh tahun ini.

“Kami ingin membagi harga antara pasar internasional dan pasar domestik,” kata Menteri Perdagangan Mohammed Ludfi ​​dalam sambutannya.

“Produk Indonesia perlu kita pastikan menjadi bagian dari penopang ekonomi global, tapi bukan berarti bisa didikte oleh dunia,” ujarnya.

Selain pembatasan volume ekspor, Indonesia juga menetapkan batasan harga minyak sawit mentah (crude palm oil).CPO) Dan olein dijual di rumah untuk mengendalikan biaya pemurniannya menjadi minyak goreng. Pemerintah juga telah menetapkan harga eceran.

D.Sebagai analis industri pada konferensi di Kuala Lumpur, ia memperkenalkan pembatasan baru, mengharapkan harga minyak goreng mendekati rekor tertinggi dalam beberapa bulan mendatang, mendesak Indonesia untuk mengurangi mandat biodiesel untuk memungkinkan ekspor yang lebih tinggi dan mengekang harga. Baca cerita lengkapnya

“Pemerintah harus mengurangi campuran wajib biodiesel dari B30 menjadi P20 per tahun,” kata peneliti Dorab Mistry, mengacu pada persentase kandungan bahan bakar berbasis kelapa sawit.

READ  Jepang & Indonesia menegaskan kembali kerja sama bebas untuk semua di Indo-Pasifik, Ukraina

Eddie Martono, Sekretaris Jenderal Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI), mengatakan Indonesia seharusnya sudah memiliki pasokan minyak sawit yang cukup untuk memenuhi permintaan minyak goreng lokal dan hanya menguasai 20% ekspor, menurut data kementerian.

“Hal pertama yang perlu ditangani adalah di mana minyak goreng hilang di seluruh rantai pasokan,” kata Eddie.

Konsumen mengeluh bahwa minyak goreng dijual lebih dari Rs 14.000 ($ 0,9739) per liter di pasar tradisional, kata ombudsman Indonesia.

Sementara di supermarket, stok minyak goreng mulai menipis meski pengecer mematok kuota dua liter per pembeli. Di beberapa toko, pembeli diminta untuk mencelupkan jari mereka ke dalam tinta saat dibutuhkan selama pemilihan untuk menunjukkan bahwa mereka telah membeli kuota.

Sahad Sinaka, wakil ketua Dewan Minyak Sawit Indonesia, memperingatkan bahwa Indonesia tidak memiliki cukup tabungan untuk menimbun produk tambahan, yang dapat mempengaruhi petani.

“Pembelian buah-buahan segar dari petani akan dihentikan,” kata Sahad, seraya menambahkan bahwa stok minyak sawit domestik, yang lebih dari 5 juta ton, belum terlihat sejak November 2020. – Reuters