November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para peneliti menemukan bahwa Mars kuno penuh dengan kehidupan mikroba Mars

sangat tua Mars Ilmuwan Prancis melaporkan hari ini, Senin, bahwa lingkungan yang mampu menampung dunia bawah tanah yang penuh dengan organisme mikroskopis. Para peneliti menyimpulkan bahwa jika mereka ada, bentuk kehidupan sederhana ini akan mengubah atmosfer begitu dalam sehingga melepaskan zaman es Mars dan memusnahkan dirinya sendiri.

Hasilnya menawarkan pandangan suram tentang cara-cara di alam semesta. Kehidupan – bahkan kehidupan yang sederhana seperti mikroba – “pada kenyataannya mungkin secara umum menyebabkan kematiannya sendiri,” kata penulis utama studi tersebut, Boris Souteri, yang sekarang menjadi peneliti postdoctoral di Sorbonne.

Hasilnya “sedikit suram, tapi saya pikir itu juga sangat memotivasi,” katanya dalam email. “Mereka menantang kita untuk memikirkan kembali cara biosfer dan planetnya berinteraksi.”

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di Nature Astronomy, Soteri dan timnya mengatakan mereka menggunakan model iklim dan medan untuk menilai kelayakhunian kerak Mars 4 miliar tahun yang lalu, ketika Planet Merah dianggap berisi air dan lebih ramah daripada hari ini.

Mereka berspekulasi bahwa mikroba penghasil metana yang melahap hidrogen mungkin telah berkembang biak di bawah permukaan pada saat itu, dengan beberapa inci (beberapa puluh sentimeter) kotoran lebih dari cukup untuk melindungi mereka dari radiasi keras yang masuk. Menurut Souteri, di mana pun di Mars yang bebas es akan dipenuhi makhluk-makhluk ini, seperti yang terjadi di Bumi awal.

Soteri mengatakan iklim Mars awal yang seharusnya hangat dan lembab akan terganggu oleh penyerapan terlalu banyak hidrogen dari atmosfer tipis yang kaya karbon dioksida. Dengan suhu turun hampir -400 derajat Fahrenheit (-200 derajat Celcius), organisme apa pun di atau dekat permukaan kemungkinan besar akan tenggelam dalam upaya untuk bertahan hidup.

Sebaliknya, kata para peneliti, mikroba di Bumi mungkin telah membantu menjaga kondisi suhu, mengingat atmosfer yang didominasi nitrogen.

Kaveh Pahelvan dari SETI mengatakan model masa depan iklim Mars perlu dipelajari oleh penelitian Prancis.

Pahlivan memimpin studi terpisah baru-baru ini yang menunjukkan bahwa Mars dilahirkan lembab dengan lautan hangat yang berlangsung selama jutaan tahun. Timnya menyimpulkan bahwa atmosfer akan padat dan sebagian besar terdiri dari hidrogen pada saat itu, bertindak sebagai gas rumah kaca yang memerangkap panas yang akhirnya diangkut ke ketinggian yang lebih tinggi dan hilang ke luar angkasa.

Pahlifan mengatakan studi Perancis menyelidiki efek iklim mikroba potensial ketika karbon dioksida mendominasi atmosfer Mars, dan dengan demikian tidak berlaku untuk waktu sebelumnya.

“Apa yang ditunjukkan oleh penelitian mereka adalah jika kehidupan (ini) ada di Mars” selama periode sebelumnya, tambahnya dalam email, “itu akan berdampak signifikan pada iklim yang ada.”

Tempat terbaik untuk mencari jejak kehidupan lampau ini? Peneliti Prancis menyarankan kawah Planet Hellas yang belum ditemukan, atau dataran, dan kawah Jezero di tepi barat laut Planetia Isidae, tempat penjelajah Perseverance NASA telah mengumpulkan batu untuk membawanya kembali ke Bumi dalam satu dekade.

Selanjutnya dalam daftar misi Sautere: meneliti kemungkinan kehidupan mikroba berlanjut jauh di Mars.

Mungkinkah Mars saat ini dihuni oleh mikroorganisme yang turun dari biosfer primitif ini? Dia berkata. “Kalau begitu dimana?”

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb Menunjukkan Bahwa Ledakan Besar Tidak Terjadi? tunggu…