Februari 9, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA memilih mitra untuk mengembangkan pakaian antariksa baru untuk kembali ke bulan

NASA memilih mitra untuk mengembangkan pakaian antariksa baru untuk kembali ke bulan

Pakaian tersebut juga akan dikenakan oleh anggota kru yang tinggal dan bekerja di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Laboratorium orbital bukan hanya tempat pengujian untuk eksplorasi ruang angkasa, tetapi juga teknologi baru.

Kontrak tersebut diberikan oleh NASA sebagai bagian dari strateginya untuk menumbuhkan kemitraan komersial.

Kedua perusahaan dipilih untuk bergerak maju dengan pengembangan pakaian antariksa generasi berikutnya. Bergantung pada bagaimana kedua perusahaan mengirimkan jas dan kemampuan berjalan di luar angkasa mereka, satu perusahaan dapat mengungguli yang lain. Fleksibilitas ini telah dimasukkan ke dalam Penghargaan Tugas seiring kemajuan kedua perusahaan dalam pengembangan produk.

“Dengan penghargaan ini, NASA dan mitra kami akan mengembangkan pakaian luar angkasa canggih dan andal yang memungkinkan manusia menjelajahi alam semesta tidak seperti sebelumnya,” kata Vanessa Wecchi, direktur Pusat Antariksa Johnson NASA di Houston, dalam sebuah pernyataan.

“Dengan bermitra dengan industri, kami bekerja secara efisien dalam mengembangkan teknologi yang dibutuhkan untuk menjaga orang Amerika tetap berada di jalur penemuan yang sukses di Stasiun Luar Angkasa Internasional sementara kami mengarahkan pandangan kami pada eksplorasi bulan.”

Itu Program Artemis Ia berusaha untuk mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di kutub selatan bulan pada tahun 2025, dan akhirnya bersiap untuk mendaratkan misi berawak di Mars.

Para ahli dari NASA telah mengembangkan standar keselamatan dan teknis yang diperlukan untuk pakaian antariksa. Axiom Space dan Collins Aerospace akan merancang, mengembangkan dan memproduksi pakaian dan peralatan yang diperlukan untuk kru stasiun luar angkasa dan astronot Artemis.

“Pakaian antariksa saat ini telah menjadi tulang punggung badan selama 40 tahun dan telah membantu memelihara dan menggunakan Stasiun Luar Angkasa Internasional serta membangunnya,” kata Dina Contella, direktur integrasi operasi untuk program Stasiun Luar Angkasa Internasional di NASA.

READ  Bima Sakti "berriak" seperti kolam, dan para ilmuwan akhirnya mungkin tahu mengapa

“Kami akan melakukan transisi yang teratur dari pakaian antariksa kami saat ini ke pakaian luar angkasa baru. Kami berharap dapat bekerja sama dengan penyedia sebagai mitra dan membawa ISS dan pakaian antariksa mereka ke zaman modern, kemudian membantu badan tersebut dalam perjalanannya ke bulan. ”

Pakaian tersebut diharapkan akan siap pada pertengahan 2020. Pakaian baru dan kemampuannya akan membantu kita menjelajahi lebih banyak Bulan daripada sebelumnya, kata Lindsey Aitchison, direktur eksekutif Program Aktivitas Ekstravehicular dan Mobilitas Permukaan Manusia NASA.

“Kami akan dapat menguji kemampuan ini, dan mereka akan diuji sebelum astronot kami digunakan di orbit atau di permukaan bulan,” kata Wyche.

Langkah pertama termasuk dua perusahaan yang mengirimkan pakaian untuk demonstrasi di luar stasiun luar angkasa serta untuk pendaratan Artemis III di permukaan bulan.

“Kemitraan komersial kami akan membantu memajukan tujuan eksplorasi manusia kami,” kata Mark Kerasich, wakil direktur divisi pengembangan kampanye Artemis NASA, dalam sebuah pernyataan.

“Kami berharap dapat menggunakan layanan ini untuk kehadiran NASA yang berkelanjutan di orbit rendah Bumi dan pencapaian kami berikutnya untuk mengembalikan astronot Amerika ke permukaan bulan.”

Kontrak tersebut mendukung semua yang diperlukan untuk perjalanan luar angkasa hingga tahun 2034. Badan ini membagikan data uji darat dan penerbangan luar angkasa dari perjalanan luar angkasa sebelumnya dan proyek pengembangan Modul Mobilitas Extravehicular NASA dengan Axiom Space dan Collins Aerospace.

Sebelumnya, proyek pengembangan adalah merancang jas.

Sebuah laporan tahun 2021 oleh Inspektur Jenderal NASA Paul K. Martin mengatakan tujuan badan tersebut untuk mengembalikan astronot Amerika ke Bulan pada tahun 2024 tidak layak karena penundaan yang signifikan dalam pengembangan pakaian antariksa.

READ  Satelit NOAA menangkap mosaik Bumi untuk menampilkan pemandangan panorama yang menakjubkan

Meskipun NASA telah menghabiskan lebih dari $ 1 miliar untuk pakaian antariksa generasi berikutnya, Martin menyimpulkan bahwa “setelan itu tidak akan siap untuk terbang paling cepat hingga April 2025” dan “bertahun-tahun lagi dari penyelesaian.”

“Saya benar-benar percaya semua data ini membantu mengurangi risiko dan mempercepat transisi ini ke komunitas kontraktor,” kata Lara Kearney, direktur Extravehicular Activity and Human Surface Mobility Program di NASA.

Menurut pejabat, nilai kontrak potensial maksimum adalah $3,5 miliar untuk semua pesanan misi yang diberikan.

“Kami tidak hanya memenuhi tujuan NASA, tetapi kami juga membantu mendukung dan mendorong ekonomi luar angkasa yang muncul sehingga di masa depan tidak hanya layanan EVA NASA akan tersedia, tetapi akan ada berbagai pelanggan yang dapat membelinya di masa depan,” kata Aitchison.

Kedua perusahaan juga telah menginvestasikan uang mereka sendiri dalam pengembangan pakaian dan akan memiliki pakaian luar angkasa.

“Kemitraan publik-swasta benar-benar bermanfaat bagi NASA dan akan memungkinkan kami untuk memiliki kemampuan untuk menggunakan, dan kemudian, mereka juga akan memilikinya sehingga mereka dapat menyediakannya untuk pelanggan non-NASA,” kata Wyche.

“Jadi ini adalah investasi bersama di mana kami berdua mendapatkan sesuatu darinya.”