Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Laporan: LeBron James menyetujui kontrak dua tahun senilai 4 juta untuk bertahan bersama Lakers

Laporan: LeBron James menyetujui kontrak dua tahun senilai $104 juta untuk bertahan bersama Lakers

LeBron James akan kembali ke Lakers setidaknya untuk dua musim lagi, menurut laporan.

Unduh aplikasi NBA | Pelacak Agen Gratis 2024

Ikuti berita pascamusim terbaru dengan rekap agensi gratis tahun 2024 kami.


Laporan pers menyatakan bahwa Los Angeles Lakers dan bintangnya LeBron James telah menyetujui kontrak baru.

Menurut berbagai laporan, James dan Lakers telah menyetujui kontrak dua tahun senilai $104 juta yang mencakup klausul larangan perdagangan. Kesepakatan tersebut, yang merupakan jumlah maksimum yang dapat diterima James dari Lakers, akan membuat James tetap bersama Lakers hingga ia berusia 41 tahun jika ia menyelesaikan seluruh masa kontraknya.

ESPN melaporkan Harapannya adalah bahwa agen Lakers dan James, CEO Klatch Sports Rich Paul, mungkin menyetujui gaji yang sedikit lebih rendah dari gaji maksimum yang bisa diterima James — sebuah langkah yang dapat mencegah tim mencapai putaran kedua dan mempertahankan fleksibilitas daftar pemain. Di masa depan.

Bagaimanapun, James diperkirakan akan memperoleh penghasilan sekitar $50 juta — kurang lebih sedikit — pada tahun 2024-25, yang akan menjadikan penghasilan kariernya di lapangan menjadi sekitar $530 juta dan menjadikannya pemain pertama dalam sejarah NBA yang melampaui $500. tanda juta.

Keputusannya untuk tetap bersama Lakers bukanlah hal yang mengejutkan karena beberapa media memberitakan bahwa James diperkirakan akan mencari kesepakatan baru dengan tim setelah memilih untuk tidak memperpanjang kontraknya untuk musim 2024-2025.

READ  Sumber - Nomor 3 Negara Bagian Florida turun 2 mulai OL, keselamatan

Lakers memilih Bronny James – putra tertua LeBron James – di putaran kedua NBA Draft 2024, menempatkan mereka pada posisi untuk memiliki duo ayah-anak pertama di lapangan dalam sejarah NBA.

Melihat lebih dekat LeBron: James tampil sangat mengesankan di musim usianya yang ke-39, bermain dalam 71 pertandingan – yang terbanyak sejak musim 2017-18 – dan menjadi pemain NBA pertama yang mencapai 40.000 poin karier pada awal Maret. Terlepas dari kualitas James, Lakers berjuang untuk konsistensi dan menyelesaikan musim 47-35, kalah dari Denver Nuggets di babak pertama playoff.

Cedera dan pertahanan yang buruk menyebabkan pertengahan musim 2023-24 yang sulit ketika Lakers membukukan rekor 3 kemenangan, 10 kekalahan selama offseason segera setelah turnamen antar musim. Namun, Lakers bangkit dan meraih 23 kemenangan dan 10 kekalahan untuk menutup musim dan mengalahkan New Orleans Pelicans di SoFi Play-In Championship untuk mendapatkan unggulan ketujuh di Barat.

Dia akan berusia 40 tahun pada bulan Desember dan akan menyamai Vince Carter untuk jumlah musim dalam sejarah NBA musim ini; Musim 2024-2025 akan menjadi musim ke-22 James di liga. Dia mencetak rata-rata 25,7 poin, 7,3 rebound, dan 8,3 assist musim lalu — terbanyak di antara pemain aktif mana pun di liga.

Belum ada “pemain tertua” di NBA yang rata-rata mencetak 10 poin bahkan sejak John Stockton mencetak 10,8 poin per game pada musim 2002-03. Namun, James menyelesaikan musim dengan rata-rata skor tertinggi di antara pemain tua mana pun, melampaui legenda Hall of Famer dan Los Angeles Lakers Kareem Abdul-Jabbar. Dia adalah pemain tertua di liga ketika dia mencetak rata-rata 23,4 poin pada musim 1985-86.

READ  Keunggulan Sounders menyalip FC Dallas dengan kemenangan kandang 1-0

James membawa Lakers meraih gelar juara NBA pada musim 2019-2020 setelah musim dilanjutkan kembali karena pandemi COVID-19. Dia telah memenangkan empat gelar NBA (dua dengan Miami Heat, satu dengan Cleveland Cavaliers, dan satu dengan Lakers) dan merupakan MVP Final di setiap seri Final yang dimenangkannya.

Musim lalu, ia membuat sejarah dengan menjadi pemain pertama yang masuk tim All-Star sebanyak 20 kali, melewati Abdul-Jabbar. Dia juga membuat 20 penampilan di semua tim NBA, memenangkan empat KIA MVP Awards, tiga All-Star Game MVP Awards, membuat enam Tim All-Defensive dan merupakan anggota Tim HUT ke-75 NBA. Dia memegang rekor sebagai pemain termuda dan pemain tertua di tim NBA All-Star.

James menjadi pemain termuda yang dinobatkan sebagai salah satu Pemain Paling Berharga NBA ketika ia masuk dalam tim untuk musim 2004-2005. Musim lalu, ia menjadi pemain pertama berusia 39 tahun ke atas yang masuk dalam seleksi Pemain Paling Berharga NBA.

Abdul-Jabbar dan Tim Duncan hanya tinggal beberapa hari lagi untuk menginjak usia 39 tahun ketika musim reguler berakhir yang menjadi musim terakhir mereka di NBA, dengan Abdul-Jabbar pada musim 1985-86 dan Duncan pada 2014-15.

Selain sebagai pemegang rekor pencetak gol sepanjang masa NBA, James juga menjadi No. 1 dalam percobaan gol lapangan, No. 2 dalam menit bermain dan gol lapangan yang dicetak, No. 4 dalam assist, dan No. 6 dalam jumlah assist permainan yang dimainkan dan nomor 8 dalam kesuksesan bertiga dan mencuri.

Musim Lakers: Lakers mengganti pelatih selama offseason, berpisah dengan Darvin Hamm dan menggantikannya dengan JJ Redick, mantan pemain NBA dan analis ESPN yang belum pernah melatih di level mana pun. Meskipun Redick adalah pilihan yang tidak biasa, kebangkitannya yang tidak terduga bukannya tanpa preseden dalam sejarah Lakers dan sejarah NBA terkini.

READ  Jepang menempati urutan kedua di urutan kesembilan, mengalahkan Meksiko di World Baseball Classic

Pat Riley adalah penyiar Lakers pada November 1979 ketika Paul Westhead mengambil alih sebagai pelatih mereka setelah Jack McKinnie terluka parah dalam kecelakaan sepeda. Westhead mempekerjakan Riley sebagai asisten tanpa pengalaman melatih, dan Riley menjadi pelatih Lakers pada akhir tahun 1981 setelah Westhead bentrok dengan Magic Johnson.

Riley segera memimpin Lakers meraih empat kejuaraan di tahun 1980an untuk memulai karir yang luar biasa sebagai pelatih dan eksekutif.

Lakers berada di Kejuaraan Play-In di kedua musim di bawah asuhan Hamm, dan meskipun dia akhirnya membawa mereka ke postseason dua kali, membuat West Finals pada 2022-23 meningkatkan pertaruhan secara signifikan bagi tim Los Angeles musim ini.

Laporan ini menggunakan informasi dari Associated Press.