Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia sedang bersiap untuk meluncurkan jalur kereta api berkecepatan tinggi pertamanya

Indonesia bersiap meluncurkan layanan kereta api berkecepatan tinggi pertama di Asia Tenggara, yang akan memangkas waktu tempuh kedua kota dari tiga jam menjadi 40 menit.

Kereta api, yang menghubungkan ibukota Indonesia Jakarta dengan ibukota provinsi Jawa Barat terpadat di Bandung, adalah bagian dari inisiatif infrastruktur Belt and Road China. Dengan selesainya proyek kereta api seksi Jakarta-Bandung 90%, Presiden Indonesia Joko Widodo pada hari Kamis mengunjungi stasiun Tegallur Bandung – salah satu dari empat stasiun kereta api – tempat delapan kereta dari China dan kereta inspeksi ditempatkan pada awal September. .

“Dengan adanya kereta cepat Jakarta-Bandung, kami yakin pergerakan barang dan orang akan lebih cepat dan lebih baik, dan daya saing kita akan lebih kuat,” kata Widodo kepada wartawan saat berkunjung. Widodo berharap kereta peluru ini juga bermanfaat bagi sektor lain.

Laporan sebelumnya mengatakan Jokowi akan mengundang timpalannya dari China Xi Jinping untuk melakukan perjalanan dengan kereta peluru buatan China setelah KTT G20 di Bali bulan depan. Namun, Widodo mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis bahwa rencana tersebut masih didiskusikan dengan Xi, menambahkan bahwa “itu belum final.”

Kereta ini dirancang dan dibangun oleh Perusahaan Kereta Api CRRC Qingdao Sifang China. Pengiriman kereta berkecepatan tinggi pertama CRRC pada bulan September dalam kontrak 11 kereta untuk kereta delapan gerbong KCIC400AF dan satu kereta inspeksi KCIC400AF-CIT. Kontrak senilai $364,5 juta diberikan kepada CRRC pada April 2017.

Pembangunan rel kereta api yang dimulai pada 2016, semula diharapkan mulai beroperasi pada 2019, tetapi tertunda hingga Juni 2023 karena sengketa pembebasan lahan dan masalah lingkungan. Kereta api sepanjang 142,3 kilometer (88,4 mil) senilai $7,8 miliar itu dimiliki oleh PT Kereta Cepat Indonesia-China, atau PT KCIC, konsorsium empat perusahaan milik negara Indonesia dan China Railway International Co. Ltd sedang dibangun oleh perusahaan patungan. Menurut joint venture, kereta ini akan menjadi yang tercepat di Asia Tenggara.

READ  Indonesia kembalikan kapal dengan 120 pengungsi Rohingya

CRRC mengatakan kereta KCIC400AF akan mencapai kecepatan 350 kilometer per jam (217 mph), melintasi kurva dengan radius minimal 150 meter (492 kaki), dan dilengkapi dengan motor listrik masing-masing 625.000 watt. Mobil akan dibagi menjadi tiga kelas: VIP, Pertama dan Kedua, dan beberapa mobil dengan jarak antar kursi yang besar akan disediakan untuk penumpang dengan mobilitas terbatas.

Kereta secara khusus disesuaikan dengan iklim tropis Indonesia dan dilengkapi dengan sistem keselamatan canggih yang mampu memantau gempa bumi, banjir dan kondisi darurat lainnya, kata pabrikan. Panjang kereta delapan gerbong adalah 208,9 meter (685,3 kaki). Kesepakatan kereta api ditandatangani pada Oktober 2015 setelah Indonesia memilih China daripada Jepang dalam penawaran yang kompetitif dan menerima pinjaman 75% dari China Development Bank. Sisanya 25% adalah dana Federasi sendiri.

Proyek ini merupakan bagian dari proyek kereta api berkecepatan tinggi sepanjang 750 kilometer (466 mil) yang akan melintasi empat provinsi di pulau utama Jawa dan berakhir di Surabaya, kota terbesar kedua di Indonesia.

Pembangunan infrastruktur, kebijakan khas Jokowi, membantunya memenangkan masa jabatan kedua dalam pemilihan 2019.

Kereta bawah tanah Jakarta – inisiatif yang didukung Jepang – dibuka pada 2019 sebagai bagian dari upaya ibu kota untuk mengurangi kemacetan lalu lintas. Menteri Perhubungan Budi Kariya Sumathi mengatakan proyek tahap kedua akan segera selesai dan Inggris serta Jepang akan memberikan pinjaman tahap ketiga kepada negara tersebut.

Pemerintah telah menyelesaikan proyek kereta api lainnya, termasuk layanan light rail transit di Palembang dan Jakarta, sementara lima kota lainnya, termasuk pulau wisata Indonesia Bali, memiliki proyek LRT.