Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia memberlakukan undang-undang kontroversial untuk membuat beberapa provinsi di Papua

JAKARTA, 30 Juni (Reuters) – Parlemen Indonesia pada Kamis mengesahkan undang-undang untuk membuat tiga provinsi baru di provinsi terbelakang di Papua, yang dikhawatirkan para kritikus dapat merusak penduduk asli di kawasan itu dan mengancam otonomi khusus.

Bagian timur negara Asia Tenggara itu saat ini terbagi antara Papua dan Papua bagian barat, dan kini terbagi menjadi lima provinsi, antara lain Papua bagian selatan, Papua bagian tengah, dan Papua Dataran Tinggi.

Pemerintah mengatakan keputusan itu akan membantu mendorong pertumbuhan, meningkatkan pemberian layanan publik dan menciptakan lebih banyak peluang bagi orang Papua untuk menjadi pegawai negeri di wilayah yang kaya sumber daya di negara ini.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Menteri Dalam Negeri Indonesia Tito Karnavian mengatakan setelah referendum bahwa tujuan utama dari undang-undang tersebut adalah untuk “mempercepat pembangunan di Papua untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat Papua, terutama penduduk asli Papua.”

Namun rencana tersebut telah memicu protes di Papua, yang telah dilihat sebagai konflik kemerdekaan kecil sejak Papua berada di bawah kendali Indonesia melalui pemungutan suara kontroversial PBB tahun 1969.

Kritikus khawatir itu bisa merebut lebih banyak kekuatan dari daerah yang merupakan rumah bagi beberapa deposit emas dan tembaga terbesar di dunia.

“Dengan memotong Papua menjadi unit administratif yang lebih kecil, Jakarta berharap dapat membagi identitas Papua dan menang,” kata Veronica Komen, pengacara hak asasi manusia Indonesia untuk Amnesty International Australia.

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters pada bulan April, Timothy Murip, ketua Majelis Rakyat Papua (MRP), mengatakan undang-undang tersebut akan mengarah pada masuknya orang Papua non-suku ke posisi pemerintahan baru dan bahwa pemerintah telah membantah tuduhan tersebut tanpa konsultasi yang memadai. Baca selengkapnya

READ  Fasilitas produksi es krim baru Yili Group di Indonesia

Perubahan yang dibuat dalam Undang-Undang Otonomi Khusus Papua tahun lalu memungkinkan pemerintah federal untuk membuat provinsi baru, merusak otonomi dan mendorong MRP untuk mengajukan uji materi di Mahkamah Konstitusi.

Kementerian Dalam Negeri Indonesia mengatakan pemerintah akan mematuhi putusan pengadilan.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Stanley Video di Jakarta dan Kate Lamp di Sydney; Diedit oleh Ed Davis

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.